Sunday, 1 March 2015

Renungan / Khotbah Markus 8:31-38, Minggu 1 Maret 2015 (Pasion III)

Invicatio : 
Aku tetap nginget padanKu man bandu ras man kerina kesusurenndu ersundut-sundut janah perpadanen e tetap rasa lalap. Aku jadi Dibatandu ras jadi Dibata sinursurndu (Kej 17:7).

Ogen : Kejadian 17:1-7, 15-16 (Responsoria); Khotbah : Markus 8:31-38 (tunggal)

Thema : Teklah nandangi Perkuah AteNa


Teklah Nandangi Perkuah AteNa. Enda me themata ibas minggu Pasion si pe 3 ken enda. Thema enda banci pe iterjemahken ibas cakap Indonesia eme “percayalah anugrahNya” ntah pe alu kata sideban “percayalah bahwa Yesus adalah Messias” (teklah maka Yesus eme Messias), Ia me Juruslamat e. Adi tek man Yesus tentu jadi me man banta keselamaten bagi ikataken ibas Yohanes 3:16 “Karena begitu besar kasih Allah akan dunia ini, sehingga Ia telah mengaruniakan Anak-Nya yang tunggal, supaya setiap orang yang percaya kepada-Nya tidak binasa, melainkan beroleh hidup yang kekal”, sigaris bawahi “supaya setiap orang yang percaya kepadaNya tidak binasa, melainkan memperoleh hidup yang kekal”. Alu bage thema enda banci ikataken desken pastoral man banta segelah ula kita sangsi, ula la tek. Amin gia banci jadi maun petembil ras logikata, tapi ula she erbahansa kita la tek.

She paksa enda mbue denga jelma si lenga teralokenna maka Yesus e Tuhan dingen Juruslamat. Adi kin Yesus e Tuhan engkai maka ia ngenanami kiniseran she mate, arusna Tuhan labo banci mate. Bagem argumentasi si isehken ibas nulak maka Yesus eme Tuhan dingen Juruslamat. Argumentasi enda sangat manusiawi, labo tersalahken sabab Petrus pe bagekange. Ibas Markus 8:29 ije isuratken Petrus mewakili ajar-ajar sideban memahami ras ngakuken maka Yesus eme Mesias, tapi ibas perikopta Markus 8:31-38 khususna ayat 32 waktu inina Yesus “Anak Manusia si isuruh Dibata la banci lang ngenanami mbue kiniseran, janah itulak peminpin-peminpin ras imam-imam si mbelin bage pe guru-guru agama. Ia ibunuh janah kenca telu wari keke Ia ibas si mate nari”, mis iawin Petrus Yesus ras ipandangna. Ibas Matius 16:22 ije lebih jelas ikataken “tapi iawin Petrus me Yesus, emaka ipandangna Ia nina: “Mbera-mbera ipedauh Dibata si e I bas Kam nari o Tuhan! Labo banci jadi e man baNdu” (Matius 16:22).

Petrus si enggo kurang lebih 3 tahun ergaul ras Yesus janah arah cara Yesus nggeluh, ngajar ras erbahan mujisat isimpulkenna maka Yesus eme Mesias, tapi waktu ikataken maka Messias e la banci lang ngenanami kiniseran she mate la teraloken Petrus. Iblis makeken perukuren Petrus secara manusia, lanai erpalasken perukuren Dibata ntah pe kiniteken. La ikataken ijenda tapi banci jadi erkiteken keleng ate Petrus nandangi Yesus emaka lupa ia misi Mesias e, tapi arah e lit 2 pelajaren man banta: Sipemena, eme keleng ate man Yesus labo icidahken arah mbela Yesus adi ihina kalak, ntah pe nggit kita mate adi ihina kalak agamata/Tuhanta bagi ilakoken kelompok agama tertentu I doni enda. Labo bage ncidahken keleng ateta man Yesus tapi ngkelengi temanta manusiala erdobahen, ngalemi salah kalak, nampati kalak musil (bd. Matius 25:40), rsd. Sipeduaken, mewaspadai pendahin si Iblis arah menafsirken ntah pe mehamai Kata Dibata bagi ateta ngena ntah pe bagi harapenna secara manusia, misalna la lit pinakit, adi lit mis itumpang tangan ibas gelar Yesus mis madan, bagi Abraham bayak namura, adi lenga alu kerja keras, rajin ku gereja, rajin nehken persepuluhen pasti sukses rsd, pokokna bagi sura-surana min jadi. Payo ibas gelar Yesus lit kusa, payo ibas Dibata lit pasu-pasu ras ngasup Ia erbahansa kita bayak namura, tapi ula lupa ibas pustaka sibadia pe isingetken maka Stefanus si dem kiniteken ibenteri she mate, Paulus 3 kali ertoto segelah pinakitna madan tapi she ia mate isalibken pinakitna e labo madan. Apakah Paulus la erkiniteken? Contoh si terang menderang eme Yesus sendiri. Ia erkuasa sabab Ia me Anak Dibata, Ia me Dibata e sendiri (Yohanes 1:1). Ibas pelayanenna selama kurang lebih 3 tahun erbage-bage mujisat enggo ibahanna, pinakit ipepalemna, si pangpangen erdalin, si pekak erpemegi, si setanen ipulahi, bahken kalak mate I pegeluh mulihi, tapi engkai maka la ngenanai kiniseran, igombang-gombangi, ifitnah, she ipakuken ku kayu persilang? Lakin Ia ngasup mulahi dirina ibas si e kerina? Jabapenna, ngasup kal. Tapi la ikakokenna e sabab la bage sura-sura ntah pe perukuren Dibata.

Emaka terdauhen ibas perikopta ikataken Yesus man ajar-ajarna, bagepe man banta kerina gelah ula la tek nandangi Yesus amin gia Ia ngenanai kiniseran she mate I kayu persilang. Tole isingetken Yesus ise atena jadi kristen (pengikut Kristus) arus mersan kayu silangna. Kayu silang Kristus eme lambang kiniseran/penderitaan (1petrus 2:21; 4:13), kematian (Perb.Rasul 10:39), kehinaan (Heber 12:2), cemohan (Mat 27:39), penolakan (1 Pet 2:4), penyangkalan diri (Mat 16:24). Alu bage adi ikataken kalak kristen arus mersan kayu silangna ras ngikut Yesus e ertina jadi kalak kristen labo berarti lanai lit masalah, lanai lit perbeben, bahken sebalikna:
  1. Kita menderita dalam perjuangan seumur hidup melawan dosa (Roma 6:1-21; 1 Pet 4:1-2) alu nalibken kerina sura-sura dosa (Gal 2:20, 6:14: Titus 2:12)
  2. Kita menderita dalam peperangen ras Iblis ras kuasa-kuasa kegelapan waktu kita pebelin Kerajan Dibata bagepe penganiayaan sireh arah perlawanenta nandangi guru-guru palsu si memutarbalikken Injil si benar (Gal 1:9, Fil 1:15-17)
  3. Kita menanggung kebencian ras ejekan dari dunia (Yoh 15:18-26) ketika kita bersaksi tentang kasih Allah dan perbuatan mereka yang jahat (Yoh 7:7), demikian juga ketika kita berbeda dengan dunia ini secara moral dan rohani
  4. Seperti Yesus, mungkin kita juga menerima ejekan dan penganiayaan dari dunia agama (Mrk 8:31).

Tapi kinitekenta erbahansa lit pengharapenta janah pengarapen e erbahansa kita tetap setia mersan kayu persilang dingen ngikut Yesus sabab amin gia banci saja bene kegeluhen e (kehilangen nyawa) tapi ndatken kegeluhen situhu-tuhu eme keselamaten/keterkelinen. Sabab bagi isingetken ibas ayat 36-37 lit kin gunana amin gia man bana kerina doni enda tapi la terkelin (mate mate ka?), kuakap lang. Sabab keselamaten e labo tertukur alu erta kebayaken doni enda, keselamaten e ibereken man banta erkiteken perkuah atena arah kita tek man Yesus Kristus.

Tanda kalak si enggo ngaloken keselamaten ibas tek man Yesus eme:
  1. Tek ia maka Yesus Kristus e eme Mesias;
  2. Tek ia maka kiniseran ras kematen Yesus I kayu persilang eme erkiteken perkuah ateNa guna nebusi dosa manusia;
  3. Setia mersan kayu persilang ras ngikut Yesus. Enggo ijelasken maka kayu persilang e ngambarken kiniseran/penderitaan (1petrus 2:21; 4:13), kematian (Perb.Rasul 10:39), kehinaan (Heber 12:2), cemohan (Mat 27:39), penolakan (1 Pet 2:4), penyangkalan diri (Mat 16:24);
  4. La ia mela jadi kalak kristen. Sabab bagi isingetken ibas ayat 38 ise mela ngakuken Yesus itengah-tengah manusia, maka Yesus pe pagi mela ngakuken ia payo kalak kristen. Emaka ula kita mela jadi kalak kristen kuja pe kita, saksikenlah maka kita kalak kristen arah pengeranata bagepe arah perbahanenta.

Pdt. S. Brahmana

Read more >>

Saturday, 28 February 2015

Renungan / Khotbah Keluaran 20:1-17, Minggu 8 Maret 2015

Invocatio : 
Segala tulisan yang diilhamkan Allah memang bermanfaat untuk mengajar, untuk menyatakan kesalahan, untuk memperbaiki kelakuan dan untuk mendidik orang dalam kebenaran (2 Timotius 3:16)

Bacaan : 1 Korintus 1:3-7 (Tunggal); Kotbah : Keluaran 20:1-17 (Responsoria)

Tema : Lakukanlah Perintah Allah


PENGANTAR
Sepuluh perintah Allah (Dekalog) disampaikan sebagai tanda kasihNya kepada umatNya. Karya kasih yaitu keselamatan yang diberikanNya mendahului pengajaran yang disampaikanNya kepada para umatNya. Untuk itu, mari kita mempelajari bagaimana kasih serta pengajaran yang disampaikanNya.

ISI
Kotbah : Keluaran 20:1-17
1. Ayat 1-2 Keselamatan Israel karena inisiatif Allah
“…..Akulah Tuhan, Allahmu, yang membawa engkau keluar dari tanah Mesir, dari tempat perbudakan.” Pernyataan Allah ini memperlihatkan bahwa relasi antara Allah dan manusia adalah atas inisiatif Allah sendiri yang berkarya kasih untuk menyelamatkan Israel atas Mesir. Allah lebih kuat daripada Mesir. Setelah karya penyelamatan yang dilakukan oleh Allah, maka Dia menyatakan pengajaran untuk dilakukan oleh manusia.
2. Ayat 3-11 Kasih kepada Allah
“Jangan ada padamu allah lain dihadapanKu……” Bangsa Israel telah memperoleh anugerah keselamatan dari Allah, yang telah membebaskan mereka dari Mesir. Kemudian Allah menyatakan perintahNya yang harus dilakukan oleh setiap orang. Dalam ayat 3-11 ini, memperlihatkan pengajaran tentang hubungan manusia dengan Allah. Kasih kepada Allah menuntun manusia untuk tetap setia kepadaNya serta tidak menduakanNya. Karena Allah adalah Allah yang cemburu. Membuat allah lain sebagai tandingan Allah, misalnya patung, atau dalam bentuk lainnya adalah hal yang sangat tidak dikehendaki Allah. Bahkan untuk menyebut namaNya dengan sembarangan, juga dilarangNya.

Kemudian Dia juga mengajar bangsaNya untuk menguduskan hari Sabat. Sabat dalam PL adalah hari ketujuh dalam setiap minggu. Menguduskan hari itu berarti memisahkannya sebagai berbeda dari hari lainnya dengan berhenti bekerja supaya dapat istirahat, melayani Allah, dan memusatkan perhatian pada hal-hal yang menyangkut keabadian, kehidupan rohani, dan kehormatan pada Allah (bd. Kej 2:2-3; Yes 58:13-14).

3. Ayat 12-17 Kasih kepada sesama manusia
Pengajaran yang disampaikan dimulai dari : “Hormatilah ayahmu dan ibumu…” Hal ini mencakup semua tindakan baik, dukungan materil, hormat, dan ketaatan kepada orang-tua (Ef 6:1-3; Kol 3:20).Terkait dengan hal ini ialah tugas orang-tua untuk mengasihi anak-anak mereka dan membina mereka untuk takut akan Allah dan mengajarkan jalan-jalan-Nya kepada mereka (Ul 4:9; 6:6-7; Ef 6:4). Kemudian, menghormati serta menghargai kehidupan serta milik orang lain dengan cara : tidak menghilangkan nyawa orang lain, tidak mengikuti keinginan daging untuk melakukan perzinahan, tidak mencuri, tidak bersaksi dusta serta tidak mengingini milik orang lain. Tidak seorang pun boleh membuat pernyataan palsu tentang sifat atau tindakan orang lain. Kita harus berbicara secara benar dan jujur tentang semua orang (bd. Im 19:16). Pengajaran ini hendak menuntun setiap orang agar mengasihi orang lain.

Bacaan : 1 Korintus 1:3-7
Paulus memperlihatkan bahwa ia senantiasa bersyukur kepada Tuhan karena jemaat yang ada di Korintus memperoleh kekayaan di dalam Tuhan, yaitu dalam segala macam perkataan dan segala macam pengetahuan. Paulus memuji jemaat di Korintus karena Allah dalam kasih karuniaNya telah memberi mereka karunia rohani yang khusus. Karunia tersebut sangat berharga serta diperlukan melakukan pelayanan kepada Tuhan di tengah gereja. Tanpa karunia tersebut, orang percaya akan gagal untuk saling menguatkan dan menolong. Oleh karena itu, jemaat Korintus diajak untuk mempergunakan karunia rohani yang dianugerahkan Tuhan kepadanya dengan baik.

APLIKASI
Kesepuluh perintah Allah (Dekalog) dapat di nyatakan dalam bentuk :
1. Kasih kepada Allah
2. Kasih kepada sesama manusia.

Karena itu, kita diajak untuk :

1. Mengasihi Allah. Sikap hormat, setia dan taat kepada Tuhan harus menjadi gaya hidup setiap hari. Jangan menggantikan posisi Allah dengan apapun juga baik dengan kekayaan, kekuasaan, dll. Allah kita adalah Allah yang cemburu. Mari mengutamakan Tuhan dalam perjuangan hidup setiap hari.

2. Mengasihi sesama manusia. “Anak-anakku, marilah kita mengasihi bukan dengan perkataan atau dengan lidah, tetapi dengan perbuatan dan dalam kebenaran” (1 Yoh 3:18). Pergunakanlah karunia rohani yang Tuhan berikan untuk menolong serta menguatkan saudara kita yang lain sehingga kesatuan dalam jemaat semakin diteguhkan.

Pdt. Chrismori Br Ginting
Rg. Yogyakarta


Catatan sermon
  1. Kita diselamatken hanya oleh kasih karunia. Berarti melakukan HT bukan supaya diselamatkan tetapi sebagai tanda kita sudah diselamatkan.
  2. Kasihi Tuhan dan manusia adalah kesimpulan HT dan kedua hal ini tidak pisa berjalan sendiri, harus dimaknai pada saat bersamaan.

Read more >>

Renungan / Khotbah Markus 8:31-38, Minggu 1 Maret 2015

Invocatio : 
Aku akan mengadakan perjanjian antara Aku dan engkau serta keturunanmu turun-temurun menjadi perjanjian yang kekal, supaya Aku menjadi Allahmu dan Allah keturunanmu (Kejadian 17:7)

Bacaan : Kejadian 17:1-7, 15-16; Khotbah : Markus 8:31-38

Thema : 
PERCAYALAH ANUGRAHNYA (TEKLAH NANDANGI PERKUAH ATENA)

Jemaat yang dikasihi
Kita semua adalah orang-orang yang mengaku percaya kepada Kristus. Mengapa kita harus percaya kepada Kristus, apa yang menjadi alasan untuk kita percaya kepada-Nya? Seberapa baik kita mengenal Dia? Melalui perikop hari ini, ada dua hal mengapa kita harus percaya, yakni:

1. Kristus adalah Mesias utusan Allah
Pada ayat 31 dikatakan bahwa Yesus sedang mengajarkan kepada para murid bahwa Anak Manusia harus menanggung banyak penderitaan dan ditolak oleh tua-tua, imam-imam kepala dan ahli taurat lalu dibunuh dan bangkit sesudah hari yang ketiga. Hal ini bukan terjadi begitu saja (bukan pengajaran Yesus semata/ sesukan hatinya), melainkan hal ini telah dinubuatkan sejak lama, bahkan sebelumnya di dalam Perjanjian Lama juga telah dicantumakan bahwa ia dihina dan dihindari, bahkan dianiaya, dia tertikam, tetapi sesungguhnya penyakit kitalah yang ditanggungnya (bandingkan Yes. 53:1-12). Artinya bahwa Allah mengetahui seluruh kehidupan manusia, dan Ia mengutus Yesus Kristus kepada dunia yang telah rusak dan tercerai berai, dengan tujuan dipulihkan kembali. Oleh karena iitu, sebagai seorang yang telah mengaku ating , tidak ada hal yang membuat kita tidak percaya kepada Kristus yang adalah utusan Allah.

Pada ayat 32-33, dikatakan bahwa ketika Petrus mendengar hal pengajaran Yesus, maka ia menarik Kristus lalu menegor Dia. Pada perikop sebelumya, Petrus adalah orang yang pertama berkata bahwa Yesus adalah Mesias (ayat 30). Seharusnya, ketika Petrus berkata bahwa Yesus adalah Mesias, hal ini menunjukkan bahwa ia telah begitu mengenal Yesus sangat dekat. Akan tetapi, pada perikop kita hari ini memperlihatkan bahwa Petrus juga tidak benar-benar mengenal Yesus, sebab ia tidak tahu apa yang Yesus lakukan. Jika kita berpikir secara manusiawi, maka dapat dikatakan bahwa petrus sedang memperlihatkan “kasihnya” kepada Yesus, artinya bahwa ia tidak ingin Yesus mati. Tetapi, ia belum mengenal Yesus yang sebenarnya, sehingga Yesus berkata kepadanya: Enyalah engkau iblis, sebab engkau bukan memikirkan apa yang dipikirkan Allah, melainkan apa yang dipikirkan manusia. Hal ini juga menunjukkan bahwa Yesus memang sungguh-sungguh utusan Allah, sebab Ia memikirkan dan menjalankan apa yang menjadi kehendak Allah, dan pada saat yang sama juga Yesus menyadari bahwa Petrus sedang diperalat oleh Iblis untuk menggoda diri-Nya. Dengan kematian Yesus menanggung semua dosa manusia dan bangkit pada hari yang ketiga. Dengan demikian, kita juga ikut dibangkitkan bersama dengan Dia. pengorbananNya sekali untuk selama-Nya.

Jemaat yang dikasihi Tuhan, pada minggu passion yang ketiga hendaklah kita juga mengingat kembali peristiwa 2000 tahun yang lalu di mana Yesus merasakan menderita dan dianiaya untuk semua manusia, sehingga melalui hal tersebut kita mampu untuk mengucap syukur atas yang kita peroleh dalam kehidupan masa sekarang ini. Yesus telah membayar dosa-dosa kita melalui penderitaannya, dia dicambuk dan disalibkan. Tujuannya tidak lain adalah keselamatan semua umat manusia. Demikianlah Allah yang kita kenal, yang rela ating dari atin yang mulia, lalu menjadi sama dengan manusia dan bergaul dengan manusia itu serta menebus manusia yang berdosa itu untuk berdamai kembali bersama dengan Allah.

2. Kristus merupakan jalan manusia berdamai kepada Allah
Jemaat yang dikasihi Tuhan, pada ayat 34, jelas sekali dikatakan bahwa setiap orang yang mau mengikut Dia, harus menyangkal diri, memikul salib dan mengikut Dia. Hal ini jelas sekali bahwa Yesus jalan satu-satunya untuk ating kepada Allah, yakni dengan mengesampingkan kepentingan pribadi/keegoisan, berani dalam menyatakan kebenaran, dan mengikut Allah. Yesus tidak pernah mengandalkan kekuatan dan kedahsyatan-Nya sebagai Allah, melainkan Ia berserah kepada Bapa di atin. Hal ini senada dengan ayat 35-37 dikatakan Karena siapa yang mau menyelamatkan nyawanya, ia akan kehilangan nyawanya; tetapi barangsiapa kehilangan nyawanya karena Aku ating ena Injil, ia akan menyelamatkannya. Harta kekayaan tidak akan mampu memberikan keselamatan kepada dunia, demikian juga dengan manusia. Hanya Allah yang dapat memberikan keselamatan secara murni dan tulus, tanpa ada embel-embel di belakangnya, misalnya seperti sekarang ini. Banyak sekali promosi yang ating kepada kita dengan janji yang manis-manis dan indah. Tetapi ujung-ujungnya duit atau harus begini-harus begitu. Demikianlah dunia sekarang ini. Hanya Yesus yang murni memberikan keselamatan kepada manusia. Allah yang sudah rela menyangkal diri, memikul salib, demi kebaikan manusia.

Selanjutnya dikatakan bahwa Apa gunanya seorang memperoleh seluruh dunia, tetapi ia kehilangan nyawanya. Karena apakah yang dapat diberikannya sebagai ganti nyawanya? Perkataan ini sebenarnya ingin menegaskan bahwa tidak ada sesuatu pun yang lebih berharga daripada nyawa. Buktinya bahwa kita rela membayar hingga jumlah yang besar, agar orang-orang yang kita kasihi cepat memperoleh kesembuhan. Sebab ketika manusia telah mati, maka semua yang dimilikinya, tidak akan mampu mengganti nyawanya itu.

Oleh karena itu hanya Yesus jalan satu-satunya untuk kita dapat kembali berdamai dengan Allah. Mengapa Yesus? Sebab Yesus telah terlebih dahulu melakukan itu semua, sehingga kita juga dituntut untuk menjadi sama seperti Kristus di dalam kehidupan kita.

Benar bahwa melakukan itu semuanya bukanlah hal yang mudah. Oleh karena itu, orang ating harus percaya bahwa Allah adalah Allah yang penuh kasih. Ia tidak akan meninggalkan kita dalam setiap pergumulan kita. Ia akan menopang kita. Terkadang kita tidak menyadari, kita merasa sendiri, namun sesungguhnya Allah sedang berjalan bersama dengan kita. Atau pada saat yang lain, kita hanya melihat sepasang telapak kaki, dan kita merasa bahwa itu adalah telapak kaki kita sendiri. Tetapi kita tidak tahu bahwa Allah sebenarnya sedang menggendong kita. Allah tidak pernah terlambat menyatakan kasih-Nya kepada kita melalui pertoongan-Nya. Namun, juga tidak terlalu cepat untuk memberikan memberikan keperluan kita. Allah tepat waktu dalam setiap kehidupan kita.

Jemaat yang dikasihi Tuhan, berdasarkan dua point di atas, jelas digambarkan bahwa dasar dari yang semua Allah lakukan tidak lain adalah KASIH yang tak terhngga kepada manusia. Sekalipun manusia telah jatuh dalam dosa, tetapi Allah tidak menginginkan manusia itu sendirian, Allah ingin manusai ciptaan-Nya itu kembali kepada-Nya, sekalipun Ia harus mengorbankan anak-Nya yang tunggal, Yesus Kristus. Padahal jika kita pikirkan menurut keadilan dan kebenaran, seharusnya seseorang yang bersalah/berdosa sudah sepantasnya ia mendapatkan hukuman dan dihukum atas kesalahannya. Tetapi oleh karena kasih yang begitu besar, maka Allah di dalam kedukaan-Nya atas dosa manusia, tidak selamanya Ia menghukum. Di dalam geram-Nya pun terdapat kasih yang luar biasa kepada manusia. Oleh karena itu, percayalah akan kasih setia-Nya dalam setiap liku-liku kehidupan kita. Ingatlah bahwa dalam hal yang tidak mudah sekalipun, Yesus telah melewati semuanya. Jangan takut, dan menyerah tetapi berserah kepada kasih-Nya yang besar. Semakin kita menjalani kehidupan dengan keyakinan akan kasih-Nya, maka semakin kita mengenal dan mengalami iman di dalam kehidupan kita. Yakinlah bahwa Allah adalah kasih yang nyata dalam kehidupan kita, sehingga kita ati ada hingga sekarang ini, tidak lain karena pengorbanan-Nya di kayu salib.

Selanjutnya pada ayat 38, dikatakan:Sebab barangsiapa malu karena Aku ating ena perkataan-Ku di tengah-tengah angkatan yang tidak setia dan berdosa ini, Anak Manusia pun akan malu karena orang itu apabila Ia ating kelak dalam kemuliaan Bapa-Nya, diiringi malaikat-malaikat kudus.” Dalam hal ini, juga menegaskan bahwa kepercayaan kita, jangan disembunyikan. Tetapi nyatakanlah iman kita itu dalam setiap kehidupan kita. Jangan takut dan ragu, percayalah bahwa Allah senantiasa menyertai. Sering sekali untuk mendapatkan keuntungan, kepercayaan, posisi yang bagus, kita menyangkal Tuhan. Kita lebih memilih untuk disenangi oleh manusia, ketimbang menyenangkan Tuhan. Ingatlah bahwa manusia tidak akan selalu menyukai kita dalam segala hal, tetapi Allah yang setia menunggu kita dalam setiap keluh kesah kehidupan kita. Lingkaran manusia dengan Allah berbanding terbalik. Manusia akan menghargai kita, ketika terlebih dahulu kita memiliki bakat, keahlian, dan prestasi. Sedangkan Allah, terlebih dahulu ia menghargai kita dan kita berharga di mata-Nya, lalu ia memperlengkapi kita untuk dapat berkembang. Demikianlah kasih-Nya kepada manusia. Selamat percaya Tuhan memberkati.

Nanda br Tarigan – Mahasiswa Cipanas

Read more >>

Friday, 27 February 2015

Suplemen Bimbingen PJJ Tgl. 1-7 Maret 2015, Nas Matius 5:3-13

Ogen         :   Matius 5:3-13

Tema         :   Kalak Kristen si Payo
Tujun         :  
  • Gelah ngawan ni perpulungen meteh kegeluhen kalak Kristen si payo   
  • Gelah ngawan ni perpulungen megegeh ndalani kegeluhen alu pengarapen si payo

Ugakin si ikataken kalak Kristen si payo? Uga pe penurikenta labo banci serta, tapi silang-langna kalak Kristen si payo eme kalak si enggeluh erkemalengen man Dibata ras ngelakoken kerina perentahna. Masalahna eme lit kin kalak si bage? Lit eme Tuhan Yesus. Tuhan Yesus enggo ngelakoken si e ibas geluhna, patuh dingen setia Ia man Bapana seh mate I kayu persilang. Emaka ngerana kerna kalak Kristen si payo eme nggeluh bagi Yesus.

Terdauhen banci pe erlajar kita arah ogenta Pjj-nta, Matius 5:3-13 isingetken ugakin nggeluh alu payo perspektif Yesus si niajarkenna ibas ia khotbah I das uruk, eme:
1.     Nggejap maka “ia labo kai pe ertina ilebe-lebe Dibata”/”Miskin Dihadapan Allah” (ayat 3). Ertina la bagi kalak Farisi (Bd. Lukas 18:9-12) eme menganggap dirina kalak benar ras memandang remeh kalak sideban, banci I kataken sombong rohani.  Sebalikna nggejapken maka ia kalak perdosa ras la lit kengasupen erbahan kai pe simehuli sentudu ras peraten Dibata adi la kin Kesah Sibadia pengasupsa. Emaka kalak si bage la sombong rohani, la teraku-aku nuduhken jasana, rsd.
2.    “Erceda ate erkiteken dosa” (ayat 4). Enda penting sabab adi sisadari dosanta tapi la erceda ate maka kita labo kalak kristen si payo. Sabab adi payo kita ngkelengi Dibata tentu la nai kita nggit erbahan dosa sabab setiap siban dosa berarti “menyakiti” hati Allah, emaka arusna ceda ateta.
3.    “Meteruk Ukur”/”Lemah Lembut” (ayat 5). Ibas bahasa Yunani “Lemah Lembut” eme “Praus”. Kata enda banci pe iertiken kalak si ikuasai ntah pe tunduk sepenuhna man Tuhan. Jenari kata enda pe ikontrasken ras sombong, jadi la sombong. Bagepe la nergangi. 
4.    “Muas melihe nehken peraten Dibata” (ayat 6). Ertina kalak si metedeh nandangi hal-hal rohani, tentu enda erlawanen ras kalak si metedeh nandangi hal-hal duniawi.
5.    “Perkuah ate dingen perkeleng” (ayat 7) eme kalak si “empati” nandangi kiniseran kalak sideban. Tentuna la saja terjeng simpati tapi nampati.
6.    “Meciho pusuh peratenna” (ayat 8). Kata meciho (Ind: suci) ibas bahasa Yunani eme “Katharos” si igunaken nuduhken paken si enggo icuci, anggur si la lit campurenna, murni. Banci pe ikataken la negatip tingking.
7.    “Erbahan Perdamen” (ayat 9). Kata enda ibas bahasa Yunani eme “Kirene” (Ibrani: Shalom) labo sekedar la rubati tapi lit hubungen simehuli.
8.    “Ngenanami kiniseran erkite-kiteken nehken peraten Dibata”, erkiteken ajar-ajar Yesus igombang-gombangi, ipesega-seka, rsd (ayat 10-12). Ertina ngikut Yesus labo berarti lanai lit perbeben, tapi sebalikna kadang mbue kiniseran. Saja ngenca labo pediat Dibata kita talu iban perbeben e (Bd. Ibrani 10:32, Mazmur 34:20b).
9.    Ibas kerina kecibal tetap setia ncidahken fungsi selaku siraras terang[1]  (ayat 13).

Bagi enggo isingetken tentu mbue denga banci itambahi erpalasken Pustaka si Badia. Saja kerina e enggo dem ntah sempurna ibas kesaksin geluh Tuhan Yesus sedekah ia nggeluh kurang lebih 33 tahun.

Masalahna eme labo nukah Jadi Kalak Kristen si payo, mbue tantangen guna sie. Tapi ibas jumpa tantangen e me banci nggambarken ise kita. Kalak kristen si payo ntah lang. Umumna ibas keadan normal mbue kalak kristen ngasup ncidahken dirina kalak kristen sipayo, tapi sebalikna ibas situasi “la normal”. Situasi la normal sinimaksudken jumpa la bagi ukur, apakah sangana macet ibas dalin janah kita buru-buru, sangana ekonomi susah jenari lit kesempaten korupsi ntah erdaya narkoba si menjanjiken untung mbue, sangana kesepian lit sigodasa, sangana ibas kiniseran erkiteken ndehara ntah perpulangen si la kentisik ntah sakit parah menahun, rsd. Kerna si enda lit ilustrasi “Kuda Arab”.

Di seluruh dunia, kuda Arab sangat terkenal sebagai kuda kelas wahid. Oleh karena itu peternakan kuda Arab, merupakan suatu usaha besar yang harus diusahakan dengan modal yang besar. Untuk mendapatkan bibit-bibit unggul dari kuda-kuda Arab ini, diperlukan suatu cara penanganan yang lain daripada yang lain. Kuda-kuda itu dikumpulkan di dalam sebuah kandang khusus dan selama tiga hari tiga malam kuda-kuda itu sama sekali tidak diberi makan dan minum. Tentu saja kuda-kuda itu menjadi gelisah karena mereka lapar dan dahaga. Di luar kandang para gembala kuda sudah siap menanti; mereka biasa memberikan aba-aba tertentu kepada kuda-kuda asuhannya, dengan memakai se-macam terompet tanduk. Misalnya bunyi tertentu merupakan kode untuk para kuda itu pulang kandang, dan bunyi meleng-king merupakan aba-aba untuk keluar kandang. Setelah tiga hari itu berlalu, pintu kandang dibuka dan dalam jarak kurang lebih 500 meter disediakan rumput yang hijau dan air yang segar. Tentu saja kuda-kuda yang sudah demikian lapar dan haus itu segera berlari menuju makanan dan minuman yang tersedia. Tetapi ..... ketika mereka sedang berlari, terdengarlah suara terompet gembala yang memberi aba-aba kembali ke kandang Sebenarnya semua kuda sudah terbiasa  mendengar suara terompet tanduk itu tiap-tiap hari, dan dalam keadaan yang wajar semua kuda taat terhadap gemba-lanya. Tetapi keadaan sekarang lain! Mereka lapar dan daha-ga luar biasa dan ternyata ketika mendengar aba-aba kembali ke kandang, sebagian besar kuda tidak mentaatinya. Mereka langsung. saja berlari menuju rumput dan air yang tersedia itu. Tetapi ada sekelompok kecil kuda yang meskipun lapar dan haus, ketika mendengar aba-aba untuk kembali ke kan-dang, segera menghentikan larinya dan masuk kandang kem¬bali. Melihat hal ini, tahulah para gembala itu bahwa kuda-kuda yang kembali masuk kandang dengan penuh ketaatan serta dapat menahan rasa lapar dan dahaganya, merupakan kuda-kuda bibit unggul yang sangat mahal harganya.

Ngkai maka kuda arab e patuh? Labo kal terjabapta secara sempurna saja ngenca sipatuh e berbeda ras si la patuh. Patuh ia man tuanna erpalasken aba-aba si enggo iajarken. Emaka kuda sibageme ikembangbiakken, kuda si bageme ikelengi ras meherga akap si mpuna ras erganapa meherga adi idayaken. Bagem ka pe jadi kalak kristen sipayo, aminna ndai ikataken mbue tantangen tapi bagi nina Yesus ibas khotbah I das uruk eme ketuahen kalak si bage. Kata ketuahen nuduhken kalak si ipasu-pasu ibas perspektif Tuhan labo doni enda. Emaka banci saja bertentangen ras pandangen manusia sabab banci saja kita musil secara materi, gagal, lemah tapi ibas pendangen Tuhan kita kalak si ipasu-pasu eme si enggo ipadankenna ngaloken kegeluhen si rasa-lalap, sebalikna banci saja kita bayak, kedudukenta pe meganjang, sukses, rsd tapi ibas pandangen Tuhan kita kalak celaka/terkutuk. Nggit kita? Tentu lang. Bagi si ikataken Yesus ibas Lukas 9:25 “Kai kin gunana man sekalak jelma aminna gia bana kerina doni enda tapi bene ia ntah pe iukum? Tentu la lit! (Bd. Markus 8:36). Dage mari kita nggeluh selaku kalak kristen si payo.

Pdt. S. Brahmana

DISKUSI (bagi si enggi iban ibas Bimbingen PJJ GBKP)
1.     Kai-kai saja nge sierbahanca maka lit kalak kristen ibas ia ndalani kegeluhenna lenga bo kal ia tetap “setia” ras “konsisten” jadi kalak kristen si payo? Turikenlah!
2.    Kai dage menurutta si arus tetap lit ibas kita sebagai kalak kristen gelah tetap kita jadi kalak kristen si payo bagepe pengarapenta tetap man bana saja? Turikenlah!


[1] Fungsi Garam (1) Memberi rasa nikmat. Walaupun garam tidak tampak dalam makanan tetapi dapat dirasakan. Demikian juga orang kristen, kehadirannya bukan menjadi ancaman bagi orang lain tetapi sebaliknya mendatangkan kebaikan bagi orang lain (kenikmatan). (2) Mencegak kebusukan. Fungsi garam menjaga, melindungi. Ditengah-tengah dunia yang “busuk” dalam arti kejahatan yang merajalela, immoralitas, dsb kita dipanggil untuk berfungsi sebagai garam. (3) Mengakibatkan kehausan. Hal ini berarti kehadiran kita membuat orang bertanya-tanya mengapa kita dapat hidup yang berani tampil beda dalam artian yang benar. Fungsi Terang sangat jelas yakni menerangi dalam hal ini berarti memberikan pengetahuan kepada orang lain, memberi penuntun, memberitakan Injil, berani menyatakan yang benar adalah benar dan yang salah adalah salah, dsb.

Read more >>

Tuesday, 24 February 2015

Pentahbisan/Peresmian Gedung GBKP Cikarang

GBKP Cikarang yang telah disyahkan menjadi Jemaat/Runggun pada sidang GBKP klasis Jakarta-Bandung tanggal 10-12 Oktober 2014 di Hotel Rudian-Puncak, sebelumnya sudah memiliki tempat beribadah, namun seiring bertambahnya anggota jemaat, tempat ibadah yang ada dianggap tidak lagi memadai sehingga pada tanggal 26 Februari 2012 GBKP Cikarang membeli dua ruko dan setelah direnovasi ditempat inilah jemaat beribadah. Dan pada tanggal 25 Januari 2015 dilakukan Grand Opening/Pentahbisan Tempat Ibadah GBKP Runggun Cilakarang sekaligus penyambutan Pdt. Imanuel B Manik sebagai pendeta yang diminta runggun ini untuk membantu pelayanan.

Acara grand opening ini dimulai pada pukul 08.30 Wib diawali pengguntingan pita oleh GT Surbakti, Pt.Em.NJ. Sembiring, Pt. Beton Karo Sekali, Dolat Sembiring & Ferdinand Ginting Manik yang adalah mewakili para donatur pada waktu penggalangan dana pembelian ruko ini, dilanjutkan pembukaan kunci dan ibadah Minggu oleh Pdt.Sabar S. Brahmana (Ketua GBKP Klasis Jakarta-Bandung) dan sebagai liturgis Pt. Imanuel Singarimbun.

Setelah ibadah selesai dilanjutkan penyambutan Pdt. Imanuel B. Manik dan keluarga dengan memberikan kesempatan memperkenalkan, kemudian dilanjutkan kata-kata sambutan. Kata sambutan yang pertama disampaikan ketua panitia AKBP Pergunan Tarigan dan ketua Pantia Pembangunan GBKP Cikarang, Otanius Ginting, kata sambutan kedua disampaikan Letjen TNI (Purn) Amir Sembiring dan Pt.Em. Putra Kaban mewakili para donatur, kata sambutan yang ketiga disampaikan ketua GBKP Klasis Jakarta-Bandung, Pdt.Sabar S.Brahmana, kata sambutan yang ke empat disampaikan Pt. Ferdinand Ginting Manik (Kabid Koinonia) yang mewakili GBKP Runggun Bekasi, kata sambutan yang terakhir disampaikan ketua jemaat/Runggun GBKP Cikarang, Pt. Repelita Ginting.

Grand Opening ini dimeriahkan persembahan puji-pujian Permata GBKP Cikarang, VG Gabungan Jemaat Cikarang, Solo Netta Katrina br. Ginting//asbrahm

Read more >>

Wednesday, 18 February 2015

Suplemen Bimbingen PJJ tgl. 22-28 Februari 2015, Nas Matius 24:45-51

Ogen     : Matius 24:45-51

Tema  : Nggeluh Bujur Maba Kemalemen Ate
Tujun  :
    .    Gelah ngawan perpulungen meteh ulu kemalemen ate
    .    Gelah ngawan perpulungen nggeluh ibas kebujuren

Perlebe
Lit lagu pop tahun 80-90 judulna “Pria Yang Jujur” si iendeken Ade Putra. Ibas bagin syairna lit ije ikataken “oh … pria yang jujur … oh susah di cari”. Cerita I balik lagu enda eme ija sekalak singuda-nguda ndarami anak perana si bujur, tapi ternyata la nukah ndatkenca. Payo, mbue anak perana si ganteng, tapi si bujur “susah dicari”. Bagepe para pengusaha tentu ngarapken kerina pegawena nggeluh bujur, tapi uga kinatana? Arusna min ndai masyarakat Indonesia berkomitmen tinggi nggeluh alu bujur erkiteken kerina enggo eragama, tapi kinatana? Mbue denga si idah masalah korupsi, ulih pengadilen si mencedrai rasa keadilen masyarakat, rsd. Bagepe kekristenen khususna, megati sibegi kata enda: “sada kiniteken tapi la siteken”. Kata enda iban erkiteken labo kerina kalak kristen nggeluh bujur. Ironisna lit pengusaha kristen, pangen ia merekrut pegawena si la kristen. Ngkai maka bage? Menurut kesaksinna erkiteken ternyata kalak kristen e labo lebih bujur asangken kalak si la kristen. Enda me tantangen man gereja. Emaka arah PJJta minggu enda iajuk kita segelah nggeluh bujur, sabab e maba kemalemen ate baik I doni enda terlebih ibas kerehen Yesus si peduakaliken dem kemalemen ate e.

Pebagasi Nas
Judul bagin Nas PJJta Matius 24:45-51 eme “Perumpaman kerna juak-juak si tutus ras juak-juak si la tutus”. Bagin enda la banci ipahami pulah ibas bagin ope nas enda eme kerna kerehen “Anak Manausia” ise pe la matehsa seyakatan Bapa (ayat 36). Erkiteken si e kata kunci ibas merespons “kerehen Anak Manusia” e eme “erjaga-jagalah” (ayat 44).

Uga kin kalak si erjaga-jaga? Adi labo siteh katawari pinangko e reh maka sikap erjaga-jaga eme memastiken pintu-pintu rumah enggo terkunci, terdauhen banci I pasang alram ntah sisi TV, rsd segelah adi reh pinangko e banci ieteh.  Adi erjaga-jaga e sehubungen kerehen Yesus si peduakaliken, uga? Ibas nasta isingetken uga carana. Arah perumpaman juak-juak situtus ras si la tutus enggo banci sijabab ras si dalanken, eme: si pemena, memposisiken diri selaku juak-juak/hamba. Uga kin sekalak juak-juak? Sekalak juak-juak eme:
  • Kalak si la lit hak atas dirina erkiteken ia enggo itukur tuanna. Alu bage dirina enggo jadi milik penuh tuanna. Bagem kita kerina si enggo ngaku tek man Kristus Yesus. Kita eme sekerajangen Kristus erkiteken enggo itukur Dibata meherga kal (1 Kor 6:20), kita enggo itebus alu dareh Kristus si meherga (1 Pet 1:19). Erkiteken si e nina Paulus “muliakenlah Dibata arah kulandu”. Ertina secara totalitas kegeluhenta iarahken guna mpermuliaken Dibata.
  • Pelayan/pekerja. Sekalak juak-juak arus ndalanken tugas ntah pe pendahin si iendesken tuanna man bana alu tutus.
  • Tunduk nandangi otoritas tuanna. Sekalak juak-juak labo banci milih, ngatur ras nentuken pendahinna sue ras sura-surana. Kerina juak-juak si tutus dingen pintar meteh maka ia la banci nulak adi tuanna nuruh ngelakoken pendahin kai pe e. Sabab kemulian ras nilai sekalak juak-juak lit ibas kepatuhenna nandangi tuanna.
  • Ngaloken penghargan adi idapeti tuanna ia sangana ndahiken dahinna alu tutus.
Si peduaken, Tutus ndahiken dahin si iendesken subuk ije ras la ije tuanna. Ertina ia erdahin terus-menerus. Katawari pe tuanna reh, ia idapeti terus erdahin sue ras dahin si ipercayaken man bana. Pernah terjadi Johanes Calvin ibujuk gelah ngadi ndahiken pelayanenna, emaka alu nada jengkel nina jababsa: apa? Kamu mau membuat Tuanku mendapati aku sedang menganggur?[1] Sipeteluken, La saja mehuli ukurna nandangi tuanna tapi pe nandangi sapih-sapih juak-juak. Ertina sekalak juak-juak si mehuli eme lit hubungen si mehuli ras sapih juak-juak.

Pengkenaina
Thema eme “Nggeluh Bujur Maba Kemalemen Ate”. Payo kal thema enda. Saja ngenca guna ngasup nggeluh bujur e labo nukah. Sabab bagi lit istilah “jujur terbujur”. Arah kuan-kuan enda ngataken maka ibas bujur e lit tanatangen baik ibas diri sendiri bagepe idarat nari. Ibas diri nari eme kecendungen manusia la bujur erkiteken dosa si ngerimrim bagi nina Paulus: “amin gia lit sura-suraku erbahan si mehuli, si kudalanken labo bage (Roma 7:18). Idarat nari eme kalak si la erngena ate silakoken si bujur sabab arah kita bujur erbahansa teridah kelabujuren kalak si la bujur. Amin gia bage tentu la erbahansa kalak si tek nggeluh la bujur sabab nggeluh bujur eme salah sada si ngena ate Dibata janah ise saja si ngelakokenca lit ibas ia kemalemen ate[2] (Bhs. Indonesia: kelegan, damai sejahtera). Payo bagi isingetken ibas pustaka sibadia maka kalak bujur pe ngenanami kiniran nge (Mazmur 34:20a) tapi:
  •  Ipulahi Tuhan ia ibas kerinana nari (Mazmur 34:20b)
  • labo pediat Dibata bene sabab iklini ras ikawali Dibata kap ia (Mazmur 37:39),
  • isalihken jadi kemalemen ate (bd. Kuan-kuan 11:8a),
  • ndatken simehuli (Kuan-kuan 11:31),
  • terdauhen sinursur kalak bujur ipasu-pasu Dibata (bd. Mazmur 37:25; Kuan-kuan 10:6a)
  • Beda ras kalak jahat. Kalak jahat idempar kesusahen (Kuan-kuan 11:8), ikernepken Dibata (Kuan-kuan 10:29), rsd.
Adi bage mari sipetetap ukurta tetap nggeluh bujur. Terlebih erpalasken kata Dibata siman oratenta, ise pe la metehsa katawari kerehen Yesus si pedua kaliken emaka tetap nggeluh bujur eme pilihen sitepat ncidahken kita selaku juak-juak situtus si katawari pe erjaga-jaga. Selamat man banta kerina si pang tetap nggeluh bujur.

Pdt.S.Brahmana


[1] http://alkitab.sabda.org/commentary.php?passage=matius+24%3A45-51
[2] Bd. Mazmur 64:11; 97:11; Kuan-kuan 10:6

Read more >>

Thursday, 12 February 2015

Suplemen Bimbingen PA MAMRE, Tgl. 15-21 Februari 2015, Nas Kejadian 1:26-28

Thema : Tugas Ras Tanggungjawab Mamre GBKP
Teks    : Kejadian 1 : 26-28

Tujuan : 
  • Mamre Meteh Tanggungjawabna Rikutken Tujun Dibata Nepasa E Me Ija Ia Hadir Maba Kiniulin

Penciptaan manusia eme siterakhir kal ilakoken Dibata, eme wari sipenemken. Engkai...? tentuna manusia eme ciptaan sitermulia maka harus leben i persiapkan inganna tading, gelah ibas kehadiranna maka kerina kebutuhenna enggo tersedia. Hal enda me Dibata ncidahken keleng atena man manusia e, gelah manusia e nggeluh ibas keriahen. Ras pe penciptaan nandangi manusia e berbeda kal ras ciptaan sidebanna ija Dibata erbahan sada rencana si me huli nandangi penciptaan manusia, alu ngataken sijadikenlah manusia si sentudu ras tempasta, simenam seri ras kita (ay 26). Sementara sidebanna Dibata hanya ngataken jadilah, emaka jadi kai sini ibahan Dibata.

Hal enda ncidahken maka Dibata erbahan perencanaan si mateng nandangi kehadiran manusia ndai, sebab manusia eme si engkuasai kerina si enggo ijadikenNa.Bageme kepeken gelah manusia (kita) sadar, kuga Dibata erkeleng ate nandangi kita, emaka sehasa gundari Dibata nikapken kai kin sini i butuhken manusia ndai, ras pe Dibata njadiken kita segambar gelah kehadiran ta ijapape maka e nggambarken kehadiran Dibata arah kita. Emaka haruslah kita menjaga kehadiranta sebagai mamre ijapape kita. Baik ibas persekutuanta bagepe ibas keseharianta, i kantor, i lingkungan, i pasar, i kerja-kerja gelah ula kari arah kita sebagai gambar Dibata i curnaken kalak Dibata. Kita tetap berusaha gelah arah kehadiranta turah kemalemen ate kalak, sebab idahna kita idahna Dibata.

Dibata njadiken manusia ndai dilaki ras diberu, janah sentudu ras tempasna. Hal enda ncidahken maka manusia (Dilaki-diberu) Dibata sinjadiken ca, sura-sura Dibata gelah ibas kehadiranna erbahanca kemalemen ate antara dilaki ras dibaeru, sebab duana jadi sada kini ersadan i tengah-tengah doni enda bagepe i tengah-tengah jemaat. Dilaki diberu duana terus jadi pasu-pasu nandangi sesamana (ay 28).

Dibata masu-masu manusia ndai alu ngataken ertuahlah jadi enterem dingen taluken doni enda (ay 29). Dibata pe merestui manusia berkembang jadi enterem ras Dibata pe ngarapken gelah tetap silebih tinggi dari ciptaan lain (erkuasa ngkuasai). Tapi perlu si inget kita erkuasa, labo memusnahken. Emaka kalak sierkiniteken erkuasa erpalasken ate keleng ras ertanggung jawab labo asal-asalen saja. Harus mperdiateken keseimbangan sada ras sidebanna, diantara ciptaan si enggo i ciptaken Dibata.

Perbapaan GBKP eme Mamre gelarna, ibereken Dibata tugas ras tanggung jawab si mberat eme kuga kit ngaturken anak jabunta ras ngaturken kerina silit bekas tinepa Dibata enda. Janah kita harus menjadi model sibanci itatap anak ajabu bagepe jelma sienterem, gelah arah kita reh teremna manusia nandai Dibata, bagepe reh teremna kalak ngaloken berita simeriah. Situhuna adina siukuri enggo 125 thn berita simeriah seh man kalak karo, pasti nai sipertama ngalo-ngalo perberita simeriah perbapan, janah arah perbapan e kang nai mpeseh man anak jabuna, emaka seh asa gundari berita simeriah sini beritaken GBKP enggo tersebar luas. Arah sienda dage mari sisehken tugas tanggung jawabta sebagai perbapan GBKP guna ngkelengi kerina tinepa Dibata,tapi si mulai ibas jabunta nari. Gelah arah kita reh ulinna kerina kai sienggo ijadiken Dibata termasuk lingkungan hidup, alu e perlu si inget :
  1. Kita eme tinepa simulianakal, sebap Dibata erbahan rencana simateng, emaka kita pe sebagai mamre harus terus punya rencana simehuli guna keluarga ras ciptaan sidebanna.
  2. Kita i jadiken menam seri ras Dibata (segambar), erkiteken sie maka kujape kita tetap maba gambar Dibata arah ayo ras perbahanenta, hadir kita eme kehadiren Dibata.
  3. Kita erkuasa ibas kerina sinasalit, emaka kita iajuk guna pekena-kena kai si enggo jadiken Dibata gelah tetap jadi kini ulin man banta.
  4. Dilaki ras diberu, eme bekas tinepa Dibata, erkiniteken sie maka labo ise si hebatna, tapi arah kita (bapa nande) teridah kehebatan Dibata sinjadiken kita.
  5. Dibata mengijinken manusia ertuah kenca i pasu-pasuna, emaka si ajarken man anak-anakta, maka ula kai ngelakoken pergaulan bebas (sex sebelum nikah).
  6. Kita ertuah jadi enterem, ngingetken kita maka keturunen si er kwalitas (takut akan Allah, setia pada kehidupan, menjalankan kebaikan dan tetap menjaga hubungen baik ras sesama).
  7. Tugasta eme menjadiken teladan man anak jabu, man jelma sienterem
Salam
Pdt A. Brahmana S.Th
(0813 17054961)

Read more >>