Thursday, 22 January 2015

Renungan / Khotbah Kejadian 1:26-28, Pekan Penatalayanen Wari V, Kamis 22 Januari 2015

Invocatio : 
“Perukurenndu bali min ras perukuren Kristus Jesus” (Pilipi 2:5).

Ogen : Epesus 4 : 17 – 24; Khotbah : Kejadin 1 : 26 – 28

Tema : “Nggeluh ibas tempas Dibata” (“Berbudaya”)

Ope terdauhen kita niksiki themata berngi enda, perlu kuakap lebe sipebagesi pengangkanta kerna nasta Kejadin 1:26-28.

Ayat 26 “Nina Dibata, "Genduari Sijadikenlah manusia si sentudu ras tempasTa, si menam seri ras Kita, gelah ikuasaina kerina nurung, perik-perik, bage pe kerina asuh-asuhen ras rubia-rubia si meliar, subuk si galang ras si kitik”.

Arah ayat enda ngataken maka Dibata ndungi pendahinna alu njadiken manusia arah abu taneh ras mereken kegeluhen alu ngembusken kesahNa sendiri (Kej. 2:7). Alu bage manusia memiliki keuniken ibandingken ciptan sideban, eme ibas manusia lit bagin materi (tubuh) ras non materi (jiwa/roh).

Jenari perlu pe siteh kai tafsiren kata “kita” ijenda. Lit 3 (telu) pendapat kerna tafsiren kata enda; (1) Dibata ngerana man malaikat-malaikat si ngelai Ia I surga (Yahudi rabbinik, Kristen non Trinitarian bagepe ibas tafsiren Alkitab Masakini); (2) Dibata ngerana man pribadiNa sendiri, erkiteken pribadi Dibata e sendiri kompleks. Ibassa lit Firmanna, RohNa, kehendaNa, rsd (Yahudi Messianik), (3) Dibata sangana ngerana man Anak, ras man Kesah Sibadia (Kristen Trinitarian).

Seterusna pengertin kata “si sentudu ras tempasTa, simenam seri ras Kita” (“Gambar dan Rupa”). Pengertin sederhana eme berarti manusia ijadiken “menyerupai” (sentudu) ras Dibata. Kata enda labo berarti Dibata bagi manusia lit dareh ras daging, sabab ibas Yohanes 4:24 ikataken maka Dibata e eme Kesah (Roh) erkiteken si e Dibata memiliki keberadan tanpa kula/tubuh. Tapi kula Adam mencerminken geluh Tuhan erkiteken ijadiken alu kesehatan si sempurna ras la tunduk kubas kuasa kematen.

Sinimaksud tempas Dibata/Gambar Dibata ijenda nuduhken bagin non material manusia, si membedaken ia ras rubia-rubia ras si pengasup manusi ndalanken “kekuasan” bagi si enggo irencanaken Dibata ibas ayat 28, bagepe pengasup manusia erkomunikasi ras Dibata sinjadiken ia. Kesentudun/keserupaan ijenda eme kubas hal material, moral ras sosial.

Secara mental, manusia ijadiken selaku mahluk rasional ras “berkehendak”, alu kata sideban manusia banci nggunaken pikirenna ras banci memilih. Enda me refleksi akal budi ras kebebasen Tuhan. Setiap kali kalak njadiken ntah menciptaken mesin, nulis buku, ngelukis pemandangen, mereken gelar rubia-rubia, sutuhuna manusia e memproklamasiken fakta maka ia ijadiken sentudu ras gambar Dibata.

Secara moral, manusia ijadiken ibas keberadan ras kepolosen si sempurna, enda sada refleksi ibas kebadian/kesucian Tuhan. Dibata ngidah kai si ijadikenNa e “sungguh amat baik” (tuhu-tuhu mehuli). Em sababna she genduari lit hati nurani ntah pe “kompas moral” ibas manusia. Contohna, waktu sekalak jelma nulis Hukum, bertobat, mejiken perbahanen mehuli, ntah merasa bersalah eme faktana maka manusia ijadiken senturu ras tempas Dibata.
Secara sosial, manusia diciptakan untuk bersekutu. Hal enda mencerminkan ketritunggalan Dibata ras keleng ateNa. I taman Eden relasi manusia terutama eme ras Dibata (Kej 3:8). Erkiteken Dibata ngidah la mehuli manusia sisada-sisada emaka Ijadiken Dibata diberu (Kej 2:18). Emaka adi lit kalak erjabu, erteman, mengikuti kebaktin, rsd, e nuduhken maka kita ijadiken Dibata sue ras tempasNa.

Engkai maka Adam ras Hawa ndabuh ku bas dosa? Erkiteken man Adam ras Hawa selaku tinepa “segambar ras Dibata” ibereken kebebasen memilih. Manausia labo robot. Amin gia man bana ibereken ka nge pribadi badia/suci, tapi Adam milih si jahat ras mberotak ngelawan sinjadiken Ia. Perbahanen e ncedaken gambar Dibata si lit ibas dirina, ras mewarisken kesentudunna si ceda e pe man keturunenna, termasuk kita (Roma 5:12). Payo ibas kita lit denga tempas Dibata e (Yakobus 3:9), tapi kita pe nanggung bekas-bekas dosa. Secara mental, moral, sosial ras fisikta ncidahken efek-efek dosa e.

Berita simeriah man manusia eme paksa Tuhan reh ku doni enda arah Yesus Kristus. Ibas Yesus Kristus Dibata mpelimbarui manusia jadi manusia si mbaru (Efesus 4:24, Kolose 3:10), bagi tempas Dibata ndube si lit ibas Adam.

Seterusna ibas ayat e pe lit kata “gelah I kuasaina kerina nurung, perik ….rst. Ayat enda sehubungen pe ras ayat 28. Kata “ipasu-pasu Dibata manusia enda” eme legitimasi segelah ngasup ia ndahiken tugas si ibereken eme “ertuah jadi nterem ras ngkuasi tinepa sidebanna, termasuk naluken doni enda. Kata enda eksplisit nuduhken tugas si ibereken Dibata man manusia. Guna si e me maka bagi enggo ijelasken ndai manusia ijadiken sentudu ras tempas Dibata. Enggo ibereken modal ibas manusia jadi si erkuasa selaku tinepa si ijadiken berbeda ras tinepa sidebanna. Eme sababna peradapen manusia terus berkembang maju. Ibas jamanta genduari misalna kemajun tekhnologi enggo luar biasa majuna. Kemajun enda maba dampak nandangi kegeluhen manusia e sendiri, baik dampak positif bagepe negatif, tergantung uga manusia mensikapisa.

Erpalasken penjelasen nas enda, arah themata berngi enda “Nggeluh ibas Tempas Dibata” (Berbudaya), kita iajuk, sipemena, gelah sisadari maka kita tinepa Dibata sisentudu ras tempasNa. Kesadaren enda penting sabab amin gia kita enggo ngaloken kegeluhen si mbaru ibas Yesus Kristus tapi kinata kegeluhen sidekah lalap denga ngerimrim jadi perbeben ibas usaha nggeluh sentudu ras peraten Dibata. Tek kita arah kesedaren e, ngasup kita nggeluh erpalasken budaya singena ate Dibata. Budaya ertina “Suatu cara hidup yang berkembang dan dimiliki bersamqa oleh suatu kelompok orang dan diwariskan dari generasi ke generasi”. Arah arti budaya enda, tentuna si nimaksud budaya kristen eme ngkelengi Dibata ras manusia. Enda banci ijabarken luas.

Tahun enda kita ibabai kubas proritas program GBKP eme peningkaten sosial ekonomi dan budaya jemaat. Sehubungen ras budaya jemaat, akap kami eme uga sikembangken kebiasan simehuli erpalasken nilai budayata kalak karo si la bertentangen ras kinitekenta, bagepe budaya krenten e sendiri. Peningkaten enda penting, sebab arah kegeluhen berbudaya sibage ngasup kita mempilter dampak negatif kemajun jaman si luar biasa enda, terlebih ibas jaman pasar bebas Asian (AFTA), arah budaya e banci pe kita tetap eksis erkiteken salah sada budaya kalak kristen eme kerja keras, erdahin guna mpermuliaken Dibata berarti lit ije kebujuren ntah pe terteki. Amin.

Pdt. S. Brahmana

Read more >>

Renungan / Khotbah Kuan-kuan 23:17-23, Pekan Penatalayanen Wari IV, Rabu 21 Januari 2015

Invocatio : 
Terpaksa igegehindu erdahin alu cur-cur panasndu, gelah taneh enda banci mereken ulihna man bandu, seh mulih ka kam kutaneh, sebab ije nari kam ijadiken. Ibas taneh nari kam ijadiken, janah jadi taneh ka kam mulihken” (Kej 3:9).

Ogen : Lukas 14:28-32;; Khotbah : Kuan-kuanen 23:17-23

Tema : Megermetlah Ngaturken perdalanen nggeluh

Kitab Kuan-kuan igelari pe “Amsal Orang Bijak” sabab isina nuriken pedah-pedah gelah kita bijak/pentar ibas ndalani kegeluhen enda. Ibas nas renungen Pekan Penatalayanen wari sip e empatken enda isehken pedah man banta:
1. Gelah ula morahi kalak perdosa. Kerna si enda, ibas kitab Mazmur pe ningetkenca alu lebih gedang, eme ibas Mazmur 37:1 “Ola atendu nembeh kempak kalak jahat, ola mecimberu ngenehen kalak si erbahan jahat. Bagepe ibs Mazmur 37:7 “Timailah TUHAN alu teneng, sabarlah nimai perbahanenNa. Ola morahi kalak si rulih ngelakoken pertakin si jahat. Engkai maka ula morahi? Sabab Kesangapen kalak jahat labo kekal, masap me ia, bagi sinuan-sinuan mate me ia (Mazmur 37:2), bagepe adi si oge Mazmur 1:4-5 ije ikataken maka kalak jahat e desken segal iembus angin, la banci lang iukum Dibata, sabab kalak jahat lit kap ibas dalan ku kebenen.

Payo selaku manusia hal enda labo nukah. Bagi enggo isingetken ibas Pekan Penatalayanen wari si pe duaken, megati kurang kita tekna nandangi padan Dibata e erkiteken: (1) iakapna la nai mungkin secara logika. Bagi Sara ndahara Abraham, erkiteken Abraham ras ia enggo metua lalap denga la lit pupusna emaka isuruhna Abraham muat Hagar budakna segelah arah e datsa keturunen. (2) nimai padan Dibata e bagi ukurna min atena. Adi enggo ertoto ras ku ku gereja alu tutus, jenari erdahin pe rajin maka secara logikana arusna ipasu-pasu Dibata ia alu simpar, lebih asa kalak si la tutus. Tapi kinatana mekatep ka la bage, si la tutus e lebih sukses asangken situtus e. Ntah pe alu kata sideban “sangapen” ka kalak si jahat e asangken kalak benar. Ngingit-nginget si enda, banci ka turah morah ate.

Emaka pedah si isingetken Kuan-kuan gelah ulanai ermorah ate nandangi kalak perdosa eme alu “Erkemalangenlah man Tuhan”. Kai maksudna pedah enda? Sipemena, segelah ula monce-once kinitekenta nandangi Ia, maka Ia me Dibata si mada kuasa I surga rs I doni. Ertina, labo Dibata la ngasup erbahansa suksesen kita asangken kalak perdosa. Ngasup kal ia. Man Dibata perkara kitik kap e. Saja ngenca, engkai maka lit si la bage? Adi pemahamenku, tandai Dibata kap kita secara jelas, tehna kai simehulina man banta. Emaka penungkunen selanjutna? Nggit nge kita bagi kalak perdosa, rulih ia, suskses tempa secara doni tapi bagi ikataken ibas Mazmur 1:4-6 ndai iukum Dibata, ia lit ibas dalin ku kebenen. Nggit kita? Sipeduaken, pedah gelah kita tetap erkemalangen man Diba eme segelah bagi isingetken ibas ayat 18 “gelah terang wari-warindu si pepagi, janah pengharapenndu la bene”. Ibas bahasa Indonesia terjemahen bahasa sehari-hari isuratken bagenda ”supaya masa depanmu terjamin, dan harapanmu tidak hilang”. Ertina eme adi kita tetap konsiten erkemalangen man Dibata (Taat selalu kepada Allah) labo kita kemalun, terjamin nge masa depanta, bahken she ku kempu-kemputa bagi isingetken ibas Mazmur 37:25 “Mulai kin kitik-kitikku nari seh bagenda enggo metua, la enggo kuidah kalak bujur itadingken TUHAN, tah kempuna jadi pemindo-mindo”. Terjamin berarti tercukupi, cukup.

2. Tole pedah ibas nas renungenta enda eme “Jadilah Pentar” (Bijaksana). Salomo igelari raja si bijaksana ertina lit kengasupen ibereken Dibata mutusken perkara alu payo amin gia e perkara si sulit. Pintar ntah e bijaksana ijenda berarti pe meteh/ngangkai apai si mehuli ras ndalankenca bagepe apai si la mehuli, ntah pe la erguna ras ngasup nilahisa. Emaka adi si perdiateken ayat 19-21 maka pedah segelah jadi kalak pentar eme sehubungen ras uga cara geluhta (perdalinen nggeluhta) sedekah enda enggo me payo ntah lang. Ibas terjemahen Indonesia sehari hari iterjemahken “Perhatikanlah sungguh-sungguh cara hidupmu”. Lit kata “megermetlah” ertina ula gelah enggo tapi mperdiatekenca alu serius, alu cermat enggo me payo caranta nggeluh ntah lenga. Cara nggeluh si perlu I silahken bagi iingetken ibas ayat 20 eme pemabuk ras merangap. Cara nggeluh sibagenda labo erbahansa kalak reh majuna, bahken sebalikna bagi si isingetken ibas ayat 21 eme jadi kalak musil sabab biasana adi kalak pemabuk dahinna eme merampus jenari medem, bagepe kalak merangap/rakus bisana beltekna ngenca ukurina jenari tunduh. Cara nggeluh bagenda labo erpikiren maju, tapi ikategoriken pemalas, adi medem ngenca pendahindu nina pengamsal labo kam ergonje. Lebih tegas nina rasul Paulus kalak si la erdahin/malas ula padah bere man (2 Tes 3:10b).
3. Ayat 22-23 ije isehken pedah segelah mehamat man orang tua. Isamping e perintah Dibata gelah ilakoken, tapi pe pengamsal mpersingeti uga peran orang tua ibas kegeluhen sekalak anak. Ibas kegeluhen kalak Israel salah sada tugas orang tua eme nehken didiken, hikmat ras pe pengertin uga kin arusna nggeluh erkemalengen man Dibata. Emaka didiken e meherga kal. Nina kuan-kuan enda ula dayaken, ula persilahang.

Thema pekan berngi enda eme “Megermet Ngaturken Perdalinen Nggeluh”. Thema enda mpersingeti kita “kuja nge ateta si arahken perdalinen geluhta”. Alu kata sideban kai nge visi ras misinta ibas merespons kegeluhen si ibereken Dibata denga man banta. Adi enggo lit, kai strategita gelah she bagi siniarapken kita sue ras visi misi e. Ibas pengogen Lukas 14:28-32 isingetken pentingna perencanan ibas ngelakoken kai pe. Ije icontohken bagi kalak membangun menara, tentuna ope ibenaken enggo lit perencanan si matang, uga galang gedangna, uga anggarenna, rsd. Bage me pe arusna ibas ndalani kegeluhenta sekalak-sekalak. Uga nge ateta sibahan kegeluhen enda, sehat nge ateta ntah lang. Adi sehat si atur perpanta, pertunduhta, rsd. sehubungen ras upaya erbahansa tetap sehat. Sehubungen ras kinitekenta, masuk surga nge ateta ntah lang. Adi masuk surga ateta kai nge perlu sipersiapken ras silakoken. Bagepe ibas pendahinta, usahanta, berhasil nge ate ta ntah lang. Adi berhasil ateta kai nge perlu si persikapken. Terlebih ibas tahun 2015 enda enggo imulai Pasar bebas Asean (AFTA). Tentu ibas era enda persaingen reh belinna sehubungen ras kualitas produksi, kinerja, terteki, ras sidebanna. Adi bage kai nge arusna si lakoken? La lit dalin mundur emaka sitingkatken pemetehta, semangat ras kualitas kerja, bujur terteki ras tentuna pe inovatif. Ibabo si e kerina “erkemalangenlah man Dibata”.

Bagem kata “megermet” ntah pe cermat eme segelah ula kita salah prioritas, salah dalan, salah perencanan. Amin.

Pdt. S. Brahmana

Read more >>

Tuesday, 20 January 2015

RENUNGAN / KHOTBAH MAZMUR 112:1-9, PEKAN PENATALAYANEN WARI III, SELASA 20 JANUARI 2015

Invocatio : 
“Sipeduaken bali ras si ndai e me, Kelengilah temanndu manusia bagi kam ngkelengi dirindu”. Matius 22:39.

Ogen : Keluaren 23:1-9;; Khotbah : Mazmur 112:1-9

Tema : Malem Me Ate Kalak Si ndalanken Kekelengen

Renungen
Pujilah Tuhan. Kata enda Pengajuk ras sekaligus perintah man bangsa Tuhan segelah sipuji Tuhan. Engkai? Sabab menurut pemasmur, Tuhan eme sinjadiken sinasa lit, Ia me sierkuasa mereken kemalemen ate, wibawa/keduduken ibas masyarakat, kesusuren si membanggaken (si luarbiasa), kebayaken, mereken pasu-pasu si iperluken, rsd. Enda me isehken pemasmur menaken pasal 112 si jadi nas renungenta.

Uga maka padan Dibata enda jadi sekerajangenta? Ibas ayat ayat 1b ikataken “Malem ate kalak si erkemalangen man TUHAN , si ermeriah ukur ngikutken perentah-perentahNa”. Arah ayat enda ijelasken guna ndatkenca eme “erkemalangen man Tuhan ras ermeriah ukur ngikutken perentah-perentahNa”. Kerna sienda banci pe sibandingken Mazmur 128:1-6. Secara terperinci isingetken pemasmur dampak adi erkemalengen man Tuhan ras ermeriah ukur ngikuitken perentah-perentahNa eme:
1. Anak-anakna kalak si erkuasa i negeri,
2. kesusurenna ipasu-pasu me pagi
3. Isi jabuna jadi kalak bayak namura,
4. kebujurenna lit rasa lalap

Tole ibas ayat 5 “Malem kal ate kalak si melumbar pepinjamken, dingen bujur i bas kerina urusen”. Arah ayat enda secara khusus isingetken ulih melumbar pepinjamken, dingen bujur i bas kerina urusen si nilakonen anak-anak Tuhan. Mbue perintah-perintah Tuhan, tapi khusus melumbar pepinjamken ras bujur ibas kerina urusen isingetken pemasmur maka ulihna jadi kemalemen ate eme:
1. Asa digan pe la guling
2. Tetap iinget kalak ia
3. La ia mbiar ngaloken berita si la mehuli
4. Kinitekenna paguh, la mbiar ras aru ate.
5. Lit kiniteken maka kerina imbang-imbangna talu ngeErmulia dingen ihamati kalak

Khusus ayat 10 isingetken pemasmur pe maka, erkemalangen pe kita man Dibata, mehuli pe perbahanenta, sisampaiti pe kalak labo kerina erngena ate man banta eme menurut pemasmur si tergolong kalak jahat. Enda me tanatangen nai nari she genduari, engkai? Sabab kalak jahat ngidah cara nggeluh anak-anak Tuhan gara kin atena, tole nina pemasmur “erderik pe ipenna, nembeh atena”. Tapi man anak-anak Tuhan si tetap konsisten nggeluh erkemalangen man Dibata labo perlu mbiar sebab, sipemana Dibata ibas Yesus Kristus erkuasa kap nandangi kerina sinasa lit baik I doni bagepe isurga, alu bage ngasup kap Ia mulahi kita, sipeduaken, kalak jahat e masap me. Menurut Mazmur 1:4-6 .. kalak jahat bali ras segal I embus angin, … kalak jahat iukum Dibata sabab ia lit ibas dalan ku kebenen”.

Thema Pekan Penatalayanen berngi si pe III ken enda: “Malem me ate kalak sindalanken kekelengen”. Arah thema enda itekanken si “ndalanken Kekelengen”. Erpalasken Matius 22:37-39 eme rangkumen Undang-Undang Tuhan (Hukum Taurat) kekelengen e iarahken ku dua sisi eme “Ngkelengi Dibata ras ngkelengi manusia”. Ngkelengi Dibata eme arah:
1. Dibata ngenca si sembah
2. La nembah gana-gana
3. Mehamat man Tuhan alu la melasken gelarna ibas sia-sia
4. Ersembah man Dibata ibas wari sabab/Minggu.
Ngkelengi manusia eme arah:
1. Mehamat man orang tua
2. La munuh
3. La erlua-lua
4. La nangko
5. La melasken kata si la tuhu (la erbual)
6. La mengga ate nandangi kai pe si lit ibas kalak

Arah dampar enda banci ijabarken ku mbue hal kerna ndalanken kekelengen. Secara khusus ibas kata Dibata si niorati kita eme “melumbar pepinjamken” (ayat 5a), melumbar pemerena man kalak si kekurangen (ayat 9), bujur ia ibas kerina urusen (5b), adil (ayat 4), rsd. Bagepe si isingetken ibas ogen, Keluaren 23:19. Ije isingetken:
1. La nggosip (ayat 1)
2. Adil (ayat 2)
3. La rayo-ayo (ayat 3)
4. La pertewas (ayat 4-5)
5. Kepate. Keberpihaken nandangi kalak si la ergegeh, si kitik, si terpinggirken, kalak si la lit sima-simana (ayat 6). Enda isingetken erkiteken umumna kalak lebih mperdiateken kalak si mehaga sabab lit nilai keuntungenna.
6. La korupsi (ayat 8)
7. Solider nandangi kalak petandang (ayat 9)

Sekali nari, nehken kekelengen tentuna banci ilakoken ku bas mbue perbahanen. Saja ngenca kai pe siibahan kita arusna erpalasken kekelengen si tulus erkiteken kita enggo kap leben ikelengi ntah pe ngaloken kekelengen si spektakuler eme arah kematen Yesus Kristus guna nebusi salah dosanta. Emaka mari ula erleja-leja ndalanken kekelengen ibas kegeluhenta sabab bagekap singena ate Dibata si dalanken. Amin.

Pdt. S. Brahmana

Read more >>

Sunday, 18 January 2015

Suplemen Bimbingen Perpulungen Jabu-Jabu (PJJ), Tanggal. 25-31 Januari 2015, 1 Raja-Raja 5:1-12

Ogen   : 1 Raja-Raja 5:1-12
Thema : Pasar Bebas (AFTA)

Tujuan :
1. Gelah ngawan perpulungen ersikap ngalo-ngalo Pasar Bebas (AFTA)
2. Gelah ngawan perpulungen “menghadapi” Pasar bebas alu tetap erpengendes man Dibata
3. Gelah ngawan perpulungen ngasup mbangun hubungen kerjasama (networking)

Perlebe
Menaken Perpulungen Jabu-jabu tahun enda sikataken bujur man Dibata erkiteken lit denga kesempaten er-PJJ man banta . Arah PJJ iarapken labo saja segelah pulung-pulung tapi ngawan niperpulungen radu ras ipegegehi arah Kata Dibata siniorati, terlebih arah thema PJJ sipemena enda kita ipersingeti maka menaken tahun 2015 kita enggo mengketi Pasar Bebas Asean (AFTA=Asean Free Trade Area), alu kata sideban enggo iban kesepakaten ibas negara-negara ASEAN guna membentuk Kawasen Bebas Perdagangen si iberlakuken mulai tahun enda. Keadan enda tentu arus sisikapi alu payo sabab adi la bage banci maba dampak ngerugiken kita. Tapi sebaliknya adi sisikapi alu payo jadi peluang simehuli man banta.

Enggo isingetken AFTA eme perdagangen Bebas/Pasar Bebas, arah gelarna saja enggo mereken pengertin maka negara-negara sitergabung kubas AFTA banci alu bebas masarken produkna alu bage man masyarakat enggo mbue pilihen nandangi kebutuhenna. Biasana adi mbue pilihen maka sinipilih eme apai si lebih murah tapi erkualitas. Bagi lit kuan-kuan nukur pangan eme adi banci murah, mbue ras ntabehka. Secara langsung tentu enda mempengaruhi usaha-usaha sinilakoken. Erkiteken si e kita arus meningkatken daya saing produk siniasilken guna bersaing ras produk-produk negara sideban bagepe erga si kompetitif, adi la bage tentu produkta la itukur kalak. Bagepe tenaga kerja, adi sedekah enda bersaing secara nasional ngenca genduari bersaing ras negara-negara sideban, emaka meningkatken SDM-ta enggo jadi keharusen adi lakin ateta “jadi tamu ibas inganta”.

Pebagesi isi Nas
Arah kata Dibata siman oratenta, 1 Raja-Raja 5:1012, nuriken uga Salomo menjalin kerjasama si mehuli ras raja Hiram I Tirus. Kerjasama enda imulai alu litna keperlun raja Salomo guna membangun rumah Pertoton. Salah sada bahanna siiperluken eme batang Pinus si turah I Deleng Libanon. Labo kerina kalak beluh nabah batang kayu enda (ayat6), tambah si e guna mabasa she lawit pe membutuhken kecakapen/kebeluhen khusus. Guna si e me Salomo makeken hubungen si enggo ibangun bapana Daud ras raja Hiram guna erbahan kerja sama si saling menguntungken. Tugas raja Hiram eme muat batang kayu pinus si lit ideleng Libanon jenari mabasa she ku ingan siitentuken, selanjutna e enggo urusen suruh-suruhen raja Salomo. Guna si e raja Salomo mereken man suruh-suruhen raha Hiram 2 ribu ton gandum ras 400 ribu liter minak zaitun tiap tahun.

Bagem beluhna raja Salomo ibas membangun kerajanNa, membangun kerjasama antar negara ibas bidang ekonomi/perdagangen, bagepe ibas bidang deplomatik she maka ibas zamanna la lit peperangen. I bas zaman Salomo me ibangun rumah pertoton. Engkai maka banci bage? Ibas ayat 12 isingetken eme erkiteken Tuhan nepati padanNa, iberekenNa kepentaren man Salomo she maka ibas zaman raja Salomo, kerajan Israel mengalami kemajun si luar biasa.

Pengkenaaina
Tahun enda proritas program GBKP eme “Peningkatan Sosial Ekonomi & Budaya Jemaat”, sehubungen ras semangat AFTA tentu enda jadi kesempaten meningkatken sosial ekonomi & Budaya Jemaat khususna arah:

(1) meningkatken semangat ras khualitas kerja. Ertina erdahin alu tutus. Terlebih erpalasken kiniteken kalak kristen kai pe dahin e eme guna kemulian Dibata. Bbagi enggo isingetken tantangen ibas zaman pasar bebas eme kualitas tenaga kerja arus ngasup ersaing ras kualitas kerja negara sideban. Adi ndube kalak Malaysia erlajar ku Indonesia gundari sebalikna. Engkai maka bage? Tambah sie apakah dokter I Penang lebih hebat asangken dokter I Indonesia? Tek kita lang. Tapi engkai maka mbue kalak ertambar ku luar negeri, khususna kalak Karo ku Penang? Adi kuakap enda labo masalah ise beluhen tapi masalah mental, masalah integritas. Dage tantangen man banta genduari eme masalah mental, masalah integritas. Emaka she kal payona maka bangsanta perlu revolusi mental. Salah sada sehubungen ras semangat ras ke engganen kerja keras eme masalah budaya instan. La ate kerja keras tapi menghasilken melala. Kuakap enda ka me sierbahansa mbue denga praktek korupsi ras kejahaten sidebanna. Sabab la pe tutus erlajar dung kange sekolah, jadi kang PNS. Man kai melimber takal erlajar ras erjuang adi alu santai pe banci “berhasil”? Pemikiren ras mental si bagenda me perlu man kikisen, perlu man benenken.

(2) Meningkatken budaya jemaat, ibas sienda kebiasan nggeluh selaku kalak kristen eme nggeluh bujur, adil, sikeleng-kelengen, sisampat-sampaten, mehuli man isepe, ramah sada ras sidebanna, ngasup membangun kerjasama, rsd. Alu membiasaken nggeluh bagenda, la perlu aru ate ngalaken jaman si lanai tertebeng eme pasar bebas si imulai tahun 2015 enda, sabab ije sinipentingken kualitas, saling percaya ras menguntungken. Modal e arusna enggo lit ibas kalak sierkiniteken;

(3) Tetap erpengendes man Dibata. Alu tetap erpengendes man Dibata, tentuna ntah kai pe sekali jadi, adi bagi ukur la meganjang ukur, adi la bagi ukur la jungut-jungut, la pernah putus asa.

Pdt. S. Brahmana


Diskusi (bagi si lit ibas Bimbingen PJJ Moderamen)
  1. Kuga kerjasama dagang antara raja Salomo ras raja Hiram saling menguntungken? Perdagangen maju semakin saling ketergantungen yang lebih tinggi (oge ayat 6-7). Turiken!
  2. Diskusiken ntah kuga banci mungkin man kalak Karo bekerjasama dagang ras kalak sideban, terutama kalak cina si enggo lebih berpengalamen, bagepe lebih mbue jaringenna? Turiken!

Read more >>

Friday, 16 January 2015

Renungan / Khotbah Markus 1:21-28, Minggu 1 Februari 2015 (Septuagesima)

Invocatio:
dan menurut Roh kekudusan dinyatakan oleh kebangkitan-Nya dari antara orang mati, bahwa Ia adalah Anak Allah yang berkuasa, Yesus Kristus Tuhan kita. (Roma 1:4)

Bacaan : Masmur : 111 : 1-10 (Responsoria Masmur); Khotbah : Markus 1 : 21-28 (Tunggal)

Thema : 
“Pujilah Tuhan, Mbelin KuasaNa”/ “Pujilah Tuhan,
Besar Kuasa-Nya”


1. Pengantar
Tidak ada cara yang lebih memadai untuk mengungkapkan iman dan penyerahan diri kepada Allah daripada melalui nyanyian. Secara umum puisi PL semula merupakan nyanyian. Puisi itu bukanlah sumber ajaran-ajaran teologi, tetapi merupakan ungkapan iman para penyanyi, secara pribadi atau kelompok. Puisi PL bukan hanya sebagai cara mengenal Allah, tetapi lebih-lebih merupakan cara memuji Dia yang patut dipuji. (W.S.Lasor:2004:38).

Orang-orang yang mengerti kebesaran kuasa-Nya akan menghormati Dia, mengisi hidupnya dengan puji-pujian kepada-Nya, dan dengan demikian memperoleh hikmat untuk menjalani kehidupannya. Seperti kejadian fenomenal yang terjadi pada tahum 1791, John Wesley yang berumur 88 tahun yang terbaring di ranjangnya dengan nafas yang terengah-engah menuju ajalnya yang sebentar lagi akan datang menjemput. Tetapi John Wesley membuat takjub orang-orang yang mengelilinginya, sebab dia berkata “walau dengan nafas yang terengah-engah, tapi aku akan tetap memuji Tuhan yang memberikan rahmat-Nya kepadaku”.

2. Isi
2.1. Memahami Mazmur 111:1-10
Septuaginta memakai kata Psalmoi, Latin juga sama. Kata kerja psallo yang artinya “memetik atau mendentingkan” awalnya digunakan untuk permainan alat musik petik atau untuk alat musik itu. Kemudian menunjukkan nyanyian (psalmos) atu kumpulan nyanyian (psalterion). Dalam bahasa Ibrani ada kata mizmor artinya “sebuah nyanyian yang dinyanyikan dengan iringan musik”, namun judul Kitab Mazmur dalam bahasa Ibrani adalah tehillim artinya “puji-pujian” atau “nyanyian pujian”. (Crenshaw:1981)

Mazmur 111 menyatakan perbuatan Allah yang adil dan benar. Bahwa perbuatan Allah yang adil dan benar masih dirasakan sampai sekarang. Di tengah penderitaan dan ketidakadilan yang dialami manusia, Allah memberi kemungkinan dan pengharapan bagi siapa saja yang datang pada-Nya. Ada “jalan baru” yang ditawarkan Allah pada setiap orang yang berjalan menurut kehendak-Nya.

Mendalami Mazmur 111 erat kaitannya dengan sikap hidup yang sering dilakukan oleh kebanyakan orang yang percaya pada Tuhan yakni beryukur atas perbuatan-perbuatan Tuhan dalam hidup. Bersyukur kepada Tuhan bukan hanya secara lahiriah saja melainkan dengan segenap hati. Mereka yang bersyukur dengan tulus-ikhlas menghormati Tuhan dalam segala tingkah-laku dan menjadi orang yang bijaksana.

Kita bisa melihat sifat Allah yang menonjol misalnya, kudus, adil, pengasih dan penyayang. Ini merupakan pengakuan iman yang mendalam, hasil dari pengalaman yang mendalam dengan Allah. Pengakuan iman yang dimaksud muncul dari pengalaman personal/ pribadi bersama dengan Tuhan dan bukan sekedar mendengar dari orang lain, artinya pengalaman tersebut muncul dan menjadi milik pribadi. Pengalaman ini dirasakan sebagai suatu pengalaman keterkejutan ( surprise) yang membahagiakan. Pahamilah bahwa “Tidak semua hadiah dibungkus dengan bungkusan yang indah”.

Tujuan
Tujuan Mazmur ini adalah memupuk kebiasaan memuji Tuhan dengan segenap hati mempertajam iman kita di tengah tantangan dan penderitaan, sehingga Allah dialami begitu konkret dan sangat dekat.

Struktur Penulisan
1. Ayat 1, Merupakan ungkapan Syukur kepada Tuhan.
2. Ayat 2-5, Perbuatan-perbuatan Tuhan yang tampak.
3. Ayat 6-9, Tuhan membawa umat-Nya.
4. Ayat 10, Hidup menurut pola Tuhan

Latar Belakang Mazmur 111
Mazmur 111 digubah secara akrostik, dimana setiap barisnya dimulai dengan huruf-huruf yang disusun menurut abjad. Tema yang diangkat dalam mazmur ini sebetulnya termasuk tema-tema yang umum, yaitu pembebasan umat Israel dari tanah Mesir dan penyertaan Tuhan ketika mereka masuk ke tanah perjanjian. Karena itu ada penafsir yang berpendapat bahwa mazmur ini digubah oleh seorang pemimpin umat yang sedang merenungkan kitab Ulangan. Dalam perbuatan di masa lalu itu ia menemukan kebesaran Tuhan dan membagikannya kepada seluruh umat melalui mazmur ini.

Mazmur ini dimulai dengan kata “Haleluya”. Dan kata ini bergema dalam permulaan pujian dari Mazmur 111 – 118. Dan kata delapan kali diucapkan mulai dari awal sampai akhir pasal ini. Dan kata “haleuluya” adalah kata yang menyimbolkan rasa terimah kasih yang sangat besar yang ditujukan kepada Allah yang melepaskan umat gembalaannya dari segala kesusahan dan penderitaan seperti yang dialami oleh Pemazmur. Dan orang yang dapat mengucapkan “Halelelya” adalah memang orang yang memang mengalami kasih karunia Tuhan yang sangat besar. Dan kata ini harus di paktekkan dalam kehidupan sehari-hari sebagai sumber sukacita terhadap orang lain. Karena orang yang mengucapkan “haleluya” adalah orang-orang yang merasakan sukacita penuh dalam perlindungan Tuhan.

Mazmur ini memuji Tuhan karena berkat-berkat rohani dan jasmani dan pemeliharaan-Nya atas orang yang mengasihi dan takut akan Dia. Pemazmur telah bertekad untuk tidak hanya secara pribadi memuji Allah tetapi juga di "dalam jemaah" (ayat Mzm 111:1).

Genrenya
Mazmur ini menurut Claus Westertmann dikelompokkan sebagai Mazmur pujian deklaratif individual. Bernada pengakuan iman dan ajakan kepada orang lain untuk turut menaruh kepercayaan kepada TUHAN. Mazmur ini memuat unsur-unsur seperti: Allah telah mendengar keluhan dan bertindak menyelamatkan umat-Nya. Pujian merupakan tanggapan langsung terhadap tindakan penyelamatan Allah bagi umat-Nya. Pada bagian ini tindakan Allah diungkapkan, dinyatakan dan diperdalam maknanya. Pujian kepada Allah dilambungkan dengan penuh kegembiraan.
Bersyukur karena takut akan Tuhan. Ucapan pujian dan syukur bagi Allah keluar dari setiap mulut manusia yang memiliki hati yang takut akan Tuhan. Ucapan pemazmur, "Aku mau bersyukur kepada Tuhan dengan segenap hati, dalam lingkungan orang-orang benar dan dalam jemaat". Bagian yang sangat menentukan adalah tindakan pembebasan dan penyelamatan Allah. Allah mengubah kesedihan menjadi kegembiraan. Pengalaman ini mendatangkan kebahagiaan istimewa bagi pemazmur. Dari sebab itu, tindakan Allah itu pantas disyukuri dan dipuji.

Tafsiran
Mazmur 111 ini merupakan ucapan syukur seseorang yang telah mengalami kebaikan Tuhan dalam hidupnya. Dalam ucapan syukurnya, ia menyaksikan perbuatan Allah kepada umat Tuhan agar kumandang pujian menggema dalam ibadah umat Tuhan. Memotivasi kita untuk merenungkan pekerjaan Tuhan setiap hari dalam hidup ini. Motivasi ini mendorong kita untuk lebih sering memuji nama Tuhan di setiap saat dan tempat (ayat 1).

“Aku mau bersyukur kepada Tuhan dengan segenap hati”. Seluruh hati dikhususkan untuk memuji Dia tanpa ada gangguan dan sikap yang bercabang (terbelah-belah) di dalam lingkungan orang benar dan di dalam jemaat. Objek dan tujuan dari pemujian itu adalah karya Tuhan yang sangat besar yang kita rasakan di dalam kehidupan kita. Jika kita tidak dapat bersukacita kaerna keadaan kita yang sangat sulit, seperti kemiskinan, pengangguran, ketidak adilan, penindasan, intimidasi, dll, setidaknya kita mempunyai pengharapan yang sangat hidup, yaitu bersukacita dalam Tuhan. Seperti yang dikatakan oleh Paulus dalam kesesakan penjara di Roma (Fil. 4:4) “bersukacitalah selalu dalam Tuhan”. Seperti Paulus, pemazmur juga bertekad dengan sepenuh hati untuk memuji Tuhan apapun kondisi yang terjadi.

Pemazmur melihat dunia ini penuh dengan perbuatan ajaib Tuhan, yang patut direnungkan dan digemakan, agar selalu menjadi dasar kekuatan umat Tuhan untuk bersyukur bahkan ketika dunia menyajikan ketidaknyamanan hidup. Lebih khusus lagi, pemazmur memperhatikan karya Tuhan dalam kehidupan bangsanya (ayat 2-5). Pemeliharaan dan perlindungan Tuhan dalam sejarah bangsa Israel merupakan pengalaman yang tidak pernah boleh mereka lupakan. Hal itu merupakan keyakinan pemazmur bahwa Tuhan tidak pernah meninggalkan mereka.

Akhirnya, pemazmur melandaskan ucapan syukurnya kepada karakter adil dan benar dari Allah yang tidak pernah berubah . Karakter inilah yang menjadi satu jaminan yang pasti bahwa perjanjian-Nya kekal (ayat 6-9). Dan demi nama-Nya yang kudus dan dahsyat itu, pemazmur dan umat Tuhan pasti akan mengalami terus-menerus kasih setia Tuhan. Hanya orang berhikmatlah yang melandaskan hidupnya pada karakter Tuhan yang teguh tersebut.


2.2. Memahami Markus 1:21-28
Nats ini memuat kisah orang kerasukan roh jahat yang menantang Yesus. Namun Yesus dengan kuasanya menghardik si roh jahat agar keluar dari tubuh orang yang kerasukan. Roh jahat pun keluar. Apa yang terjadi dengan orang orang dalam rumah ibadat? Mereka takjub dan memperbincangkan, seakan ada ajaran baru. Pertanyaan: cukupkah mereka dan kita umat Kristiani berhenti hanya untuk takjub dan heran dengan peristiwa itu? Apa yang pantas direnungkan? Apa yang Yesus lakukan membuktikan Ia adalah Maha kuasa, Maha segalanya. Mujijat, kuasa dan ajaran Yesus tidak cukup hanya disikapi dengan takjub dan heran.

Orang-orang yang mendengarkan pengajaran Yesus merasa takjub. Ketakjuban itu muncul karena mereka melihat bahwa Yesus mengajar mereka sebagai orang yang berkuasa. Mereka melihat kewibawaan rohani yang ada dalam kalimat-kalimat pengajaran-Nya. Tanpa kuasa rohani, ajaran agama hanya akan menjadi konsumsi intelektual belaka atau menjadi sebuah pengetahuan akal saja. Tanpa kuasa rohani, teologi tidak akan mampu memberi dampak rohani.

Hadirnya roh jahat yang merasuki salah seorang yang ada di situ, tentu saja mengejutkan orang banyak. Namun, gangguan roh jahat ini tidak mampu mengganggu dan menghalangi pengajaran Yesus. Justru sebaliknya, insiden itu justru menyatakan kehadiran kuasa ilahi yang hadir dalam pelayanan Yesus. Justru sebelumnya kuasa Yesus hanya terlihat dalam pengajaran-Nya, sekarang orang-orang dapat melihat kuasa itu bekerja dalam pelayanan-Nya. Baik ketika menyampaikan Firman Tuhan maupun ketika melayani sesama, kita juga membutuhkan kuasa Allah yang bekerja di dalam diri kita.

Jangan pernah mengandalkan diri sendiri! Andalkan kuasa Kristus yang tiada batas.
Berikutnya, apa yang dicari kebanyakan orang yang mengaku percaya saat ini? Bukan isi dan esensi kisah dalam Alkitab, melainkan "peristiwa ajaib" yang dilakukan Yesus dengan mujijat-mujijat-Nya.

Banyak orang mengikut Yesus ketika melakukan kuasa-kuasa yang membuat “takjub”. Tetapi malah meninggalkan Yesus ketika ada sengsara menanti. CHRIST Without CROSS but only with CROWN. Kristus yang tanpa SALIB tapi hanya Kristus dengan MAHKOTA

3. Renungan
Di awal mazmur ini pemazmur mengungkapkan kesungguhan hatinya untuk bersyukur kepada Tuhan. Pemazmur juga ingin mengajak orang-orang di sekitarnya ikut bersyukur bersamanya. Dengan demikian kita bisa melihat betapa besarnya rasa syukur yang ada di dalam hati pemazmur. Rasa syukur itu mengalir spontan sebagai respon atas kebesaran kuasa Tuhan yang bekerja di antara umat-Nya.

Pemazmur menyebutkan beberapa hal yang Tuhan lakukan bagi umat-Nya. Kepada umat-Nya Tuhan memberikan rezeki (untuk kehidupan setiap hari), tanah pusaka sebagai tempat tinggal dan wujud keberadaan mereka sebagai sebuah bangsa yang berdaulat, dan kebebasan dari musuh yang menjajah mereka. Apa tujuan Tuhan melakukan semua itu kepada mereka? Semua dilakukan-Nya agar mereka semakin mengenal Dia. Melalui perbuatan-perbuatan-Nya itu umat Tuhan dapat mengenal Dia sebagai Allah yang adil dan benar, sekaligus juga pengasih dan penyayang.

Ajakan bersyukur ini tidak berhenti hanya pada ucapan bibir dalam ritual ibadah semata-mata. Rasa syukur harus diungkapkan dengan sikap menerima karya Tuhan dan mewujudkannya dalam hidup keseharian umat Tuhan. Hidup seperti apakah yang tepat untuk merespons segala kebaikan Tuhan? Hidup kudus sesuai kekudusan nama Tuhan (9). Hidup adil dan benar sesuai keadilan dan kebenaran Tuhan (7-8). Hidup menjadi berkat bagi sesama, seperti Tuhan yang telah memberkati mereka dengan rezeki yang melimpah (5)!

Umat Allah tidak tinggal dalam masa lalu. Tetapi umat Tuhan akan dapat menggunakan masa lalu (memory kehidupan) untuk menjadi dorongan hidup pada masa ini dan menjadi pengharapan untuk masa depan yang lebih baik. Karya-Nya mengungkapkan bagaimana sifat Allah, seperti perbuatanNya yang besar (ay. 2), mulia agung dan benar (ay. 3), begitu ajaib anugrah dan belas kasihNya (ay.4), kuat (ay. 6), setia dan dapat dipercaya (ay. 7), kudus dan dahsyat (ay. 9). Inilah sifat dan karya Allah yang dirasakan pemazmur di dalam kehidupannya.

Kekuatan dari pemazmur dalam hidupnya adalah mengandalkan firman Allah (Ay. 7 – 9). Allah memberikan hukum-Nya kepada umatNya, umatNya hidup sesuai dengan perintahNya, maka umatNya juga akan merasakan berkatNya untuk selama-lamanya (ay. 3), perjanjianNya (ay. 7), dan titahnya/ajaranNya (ay. 7). Titah/ucapanNya dapat kita andalkan dan menjadi senjata kita dalam kehidupan kita sehari-hari. Kebesaran dan karya Allah yang mulia itu berlaku untuk selama-lamanya. Tidak ada seorangpun di dunia ini yang dapat menghambat atau membatalkan kasih karunia Allah kepada umatNya. Dan Allah selalu konsisten dan setia untuk memberikan berkat kepada umatNya yang berjalan sesuai dengan hukum-hukumNya. Ia akan mengingat untuk selama-lamanya perjanjianNya, firman yang diperintahkanNya untuk seribu angkatan (Maz. 105:8). Janji Tuhan untuk memberkati juga sampai kepada generasi kita saat ini dan sampai generasi kita mendatang.

Takut akan Tuhan (ay. 10). Ketakutan yang dilakukan bukan seperti budak terhadap tuannya, seperti seorang terpidana terhadap hakim, tetapi seperti kasih, kepatuhan dan hubungan seorang anak terhadap orang tuanya. Apabila kita takut akan Tuhan, maka hal ini akan mengarah kepada kepatuhan, dan kepatuhan sangat diperlukan untuk pemahaman spiritual kita (Yoh. 7:17; barang siapa mau melakukan kehendakNya, ia akan tahu entah ajaranKu ini berasal dari Allah, entah Aku berkata-kata dari diriKu sendiri). Yesus juga melakukan apa yang dikehendaki Allah dan melaksanakan perintah Allah. Ketika kita takut yang menghasilkan ketaatan, maka otomatis kita akan mendapatkan kebijaksanaan. Menyembah dan memuliakan Tuhan adalah kebijaksanaan yang paling pokok dalam kehidupan, mustahil seseorang berlaku bijaksana dalam hidupnya apabila dia tidak pernah mengucap syukur atas berkat Allah dalam kehidupannya melalui penyembahan yang benar. Dan yang pasti semua orang yang melakukan kehidupan “Takut akan Tuhan” akan mempunyai akal budi yang baik mengenai Allah dan kehidupan, serta untuk kemuliaan Tuhan. Dan untuk orang-orang yang sedemikian, pujian bukan hanya berasal dari manusia, tetapi dari Allah (Rm. 2:29). Pujian dari manusia akan habis ditelan masa, tetapi pujian dari Allah akan kekal untuk selama-lamanya.

Analisa Kata HALELUYA Dalam Mazmur 111 Sebagai Bahan Renungan
Kata “haleluyah” terdiri dari dua kata: הללו “Halelu” dan ה “Yah”. Kata “yah” merupakan kependekan dari Yahweh (YHWH) diterjemahkan LAI menjadi kata TUHAN. King James Version (KJV) : LORD. Hal ini ibarat bapak dipanggil pak. Sedangkan kata הללו - HALELU berasal dari kata הלל - HALAL ", "memuji", "memuliakan" dalam stem Pi`el Imperatif menjadi הַלְל - HALEL, ditambah akhiran pronomina orang kedua jamak. Bentuk Stem Pi`el mengungkapkan hal yang intensif ketimbang stem Qal yang digunakan dalam kalimat biasa.

Jadi `halelû-yâh` berarti "pujilah kalian YAH (TUHAN)." Sebagai contoh : Mazmur 106:48, "Terpujilah TUHAN, Allah Israel, dari selama-lamanya sampai selama-lamanya, dan biarlah seluruh umat mengatakan: `Amin!` Haleluya!" Kata "HALELUYA" yang ditulis dalam Alkitab berbahasa Indonesia adalah penyalinan bunyi dari bahasa Ibrani, bukan penerjemahan.

Kata HALELUYA berasal dari dua kata Ibrani, “halelu” dan “yah”. Kata הללו “halelu” sendiri terdiri dari dua huruf “he” dan “lamed” (hê` - lâmed - lâmed - vâv – yõd - hê`). Huruf “he” pada awalnya adalah gambar seorang laki-laki dengan tangan ke atas melihat ke arah suatu penglihatan yang menakjubkan. Sedangkan huruf “lamed” pada mulanya gambar sebuah tongkat gembala. Tongkat dipakai sang gembala untuk menggerakkan kawanan binatang ke suatu arah. Dengan demikian penggabungan dua huruf “he” dan “lamed” itu berarti “melihat ke arah”.

Dengan demikian apa arti kata “haleluyah”? Uraian di atas menjelaskan bahwa kata “yah” menunjuk Yahweh atau TUHAN, dan kata “halelu” berarti “melihat ke arah”. Jadi arti kata “haleluyah” berarti “melihat ke arah TUHAN”.

Kata Haleluya memegang peranan yang penting dalam ibadah orang Yahudi, baik pada hari raya Paskah, Pentakosta, Pondok Daun dan Penyerahan. Di samping Ibadah Raya, kata Haleluya juga biasa diperdengarkan pada Ibadah Hari Sabat dan kebaktian pagi. Di sebagian aliran gereja Pantekosta, sebutan HALELUYA bahkan sudah menjadi diri khas.

Makna kata haleluya telah jelas, selain berarti “memuji Tuhan” juga berarti “melihat ke arah TUHAN.” Nah, mulai sekarang, setelah tahu artinya, ucapkanlah kata HALELUYA dengan sikap hati “memuji-muji Tuhan”, bukan karena ikut-ikutan atau kebiasaan di gereja. Lihat saja dalam Wahyu 19:1,3,4,6 di Surga kata HALELUYA adalah kata pujian dan sembahan yang ditujukan kepada Allah yang Maha Tinggi.

Ada yang lebih penting dari semua itu. Jadikanlah pengucapan HALELUYA sebagai gaya hidup kita. Pertanyaan pentingnya adalah apakah kita sebagai anak-anak Tuhan telah “melihat ke arahNya” dalam menyusuri perjalanan hidup kita? Sebagaimana jalan di dunia banyak persimpangan, demikian juga jalan hidup manusia. Jika kita tidak tahu arah, maka kita akan tersesat.

Perlu diketahui kata Haleluyah yang bentuknya dalam bentuk Piel bukan Qal memiliki tujuan khusus. Karena bentuk kata Piel bermakna suatu tindakan intensif, menunjukkan perlu “diulang” atau “diperpanjang” dan berarti “sungguh-sungguh”

Pdt. Dasma Sejahtera Turnip
GBKP Pontianak, Kal-Bar

Read more >>

Renungan / Khotbah Mazmur 17:8-15, Minggu 25 Januari 2015

Introitus : 
Hanya, kuatkan dan teguhkanlah hatimu dengan sungguh-sungguh, bertindaklah hati-hati sesuai dengan seluruh hukum yang telah diperintahkan kepadamu oleh hamba-Ku Musa; janganlah menyimpang ke kanan atau ke kiri, supaya engkau beruntung, ke mana pun engkau pergi (Yosua 1 : 7)

Bahan Alkitab : Kisah Rasul 16 : 4 – 15; Khotbah : Maz. 17 : 8 – 15 (Responsoria)

Thema : Allah berpihak pada orang benar
(Kalak bujur itemani Dibata).

I. Pembuka
  • Sering kita dengar orang berkata dunia kita ini semakin tua, bencana alam semakin dahsyat, kejahatan semakin merajalela ; soal kecil manusia tidak segan menghabisi nyawa sesamanya.
  • Sudah undang-undang ditegakkan, tapi masih tergoda cepat kaya, yang kaya semakin kaya, mau korupsi, terima suap, menipu dsb.
  • Jika ada seorang penguasa tidak kaya, hidupnya kere, dikatakan bodoh, tidak pintar pakai kesempatan perkaya diri.
  • Bagaimana sikap kita sebagai orang beriman yang percaya pada Tuhan Allah yang Maha Kuasa, kita di tuntut agar hidup jujur, bertindak adil serta menjalankan kebenaran dan taat pada Firman Allah dan undang-undang Negara.
II. Mazmur 17 – ini adalah suatu Mazmur Ratapan dimana :
  • Si pe Mazmur di kejar musuhnya yang tak kenal balas kasihan, mau mengempaskannya ke bumi, seperti singa menerkam (17 : 9 – 12).
  • Dimana pe Mazmur memohon, berseru kepada Tuhan, agar Tuhan Allah menghakimi musuhnya, mataMu ya Tuhan melihat apa yang benar (17 : 1 – 2).
  • Agar Allah menyatakan kasih setiaNya dan penyelamatanNya (17 : 13 – 15).
  • Doa permohonan agar Allah bertindak adil menghakimi musuh orang beriman, berdasarkan atas ketaatannya pada Firman Allah.
  • PeMazmur bukan mengkelaim dirinya sempurna dan hidup tanpa cacat – cela. Tetapi karena dia tetap konsisten, berani di uji, diperikasa tentang ketaatannya mematuhi Firman Allah (17 : 3 – 7).
  • Bukan juga berarti kebenaran kita, ketaatan kita mendesak Tuhan Allah untuk membela kita, orang beriman dari ancaman musuh-musuh kita.
  • Pertolongan Tuhan itu adalah anugerah Tuhan.
  • Luputkanlah aku dengan pedangMu dari orang fasik,
  • Luputkanlah aku dengan tanganMu dari orang-orang dunia ini (17 : 13 – 14).
  • Peliharalah aku seperti biji mata, sembunyikanlah aku dalam naungan sayapMu (17 : 8).
  • Pe Mazmur merasa dipuaskan bukan karena dendamnya terbalaskan terhadap musuh-musuhnya, tetapi sebagai perwujudan kasih setia Allah dan keadilan.
III. Thema : “ Tuhan berpihak pada orang jujur “.
  • Bagaimana sikap kita dalam menghadapi kekelaman dalam hidup ini. Adakah niat kita seperti Doa pe Mazmur 17, agar tetap berjuang hidup jujur, adil dan benar ?
  • Mengisi segala tindakan kita dengan berdoa kepada Allah agar kasih dan kesetiaan akan bertemu, keadilan dan damai sejahtera akan bercium-ciuman (Maz. 85 : 11).
  • Melakukan keadilan adalah kesukaan bagi orang-orang benar (Amsal 21 : 15 a).
  • Jadi sebagai orang beriman pada Tuhan, harus hidup dalam kejujuran dan kebenaran.
  • “ Kuatkan dan teguhkanlah hatimu dengan sungguh-sungguh, bertindaklah hati-hati sesuai hukum, supaya engkau beruntung kemanapun engkau pergi (Josua 1 : 7).
  • Artinya : betapa pun hebatnya, bumi bergoncang dan bumi bergoyang, kejahatan dan ketidakjujuran ada di mana-mana.
  • Masih ada kekuatan yang lebih besar dan ajaib yaitu kuasa Allah yang melindungi dan menyelamatkan kita. Pujilah Tuhan.
  • Orang jujur, berlaku tidak bercela melakukan, mengatakan kebenaran, dan tidak berbuat jahat. “ Tetapi tidak pernah kulihat orang benar ditinggalkan atau anak cucunya meminta-minta roti “ (Maz. 37 : 25).
  • Dalam pemberitaan Rasul Paulus benyak jemaat diteguhkan iman dan makin lama makin bertambah.
  • Rasul Paulus tidak mengandalkan pikirannya, tetapi iman percayanya dan kuasa Roh Kudus (Panggilan Allah) (Kisah Rasul 16 : 4 – 15). “ Injil semakin dihambat, semakin merambat, nyata dalam pemberitaan Paulus.
IV. Ungkapan pe Mazmur, tetapi aku dalam kebenaran akan kupandang wajahMu dan pada waktu bangun akan menjadi puas dengan rupaMu (Maz. 17 : 15).
  • Pe Mazmur tidak salah, sebagaimana Allah telah berjanji dengan umatNya : “ jika engkau baik-baik mendengarkan suara Tuhan, Allahmu dan melakukannya dengan setia, segala berkat menjadi bagianmu (Ul. 28 : 1 – 14).
  • Kita percaya bahwa anugerah Allah bekerja dalam hidup orang beriman, tindakan ajaib membuat hidup orang beriman semakin nyata dalam kemurahan Allah.
  • Ketaatan dan anugerah dua hal yang sangat penting dalam ajaran Firman Allah.
  • Tuhan tetap dapat diandalkan, janjiNya tetap dapat di pegang, maka anak-anak Tuhan, bukan hanya akan selamat, tetapi menjalankan peran dan tanggung jawab menghasilkan buah-buah kebenaran yang memberkati sesama.
  • -Sebab kerajaan Allah bukan soal makanan dan minuman, tetapi soal kebenaran, damai sejahtera dan suka cita oleh Roh Kudus. Amin.
Depok, 12 Januari 2015
Pdt. Em. M.K. Sinuhaji

Catatan sermon:
Apakah dengan thema ini tidak adalagi masalah? Dimana Allah ketika kita mengalami berbagai masalah? Melalui ilustrasi ini kiranya kita dapat menjadi lebih tegar, kuat terlebih tidak menyalahkan Tuhan ketika sedang menghadapi persoalan hidup. “Jejak-jejak Kaki di Pinggir Pantai”. “Di suatu malam seorang jemaat bermimpi dia sedang berjalan menyusuri pantai bersama dgn Tuhan. Di langit tergambar berbagai peristiwa masa lalu hidupnya. Setiap kali dia melihat ada 2 pasang jejak tapak kaki di pasir. Satu pasang jejak kakinya dan sepasang lagi kaki Tuhan. Namun, terkadang dia melihat tapak kaki itu hanya tinggal sepasang. Dan ketika dia mengingat-ingat, justru saat itulah beban hidupnya sangat berat dan menyedihkan.

Dia mengeluh kepada kpd Tuhan: Tuhan, Engkau pernah berkata: jika aku setia mengikut Engkau, maka Engkau akan selalu berjalan bersama-sama aku. Tapi, aku melihat justru pada saat aku berbeban berat, di saat aku kesulitan dan sangat membutuhkan Engkau, Engkau meninggalkan aku, sebab cuma ada satu pasang jejak kaki. Mengapa Engkau meninggalkan aku? Kemudian dgn lembut, Yesus menjawab: AnakKu, aku tdk pernah meninggalkanmu apalagi pada saat2 sulit. Kamu melihat hanya satu pasang jejak kaki, itu adalah jejak kakiKu, sebab aku sedang menggendong engkau”.

Read more >>

Thursday, 15 January 2015

PEMBINAAN BP RUNGGUN – RAMAH TAMAH TAHUN BARU – PENCANANGAN TAHUN PENINGKATAN SOSIAL EKONOMI DAN BUDAYA JEMAAT

Pada tanggal 10 Januari 2015 di GBKP Runggun Bekasi telah di laksanakan kegiatan Pembinaan BP Runggun di Klasis Jakarta-Bandung. Kegiatan yang dimulai pukul 08.00 Wib diawali kebaktian pembukaan oleh Pdt. Alexander Simanungkalit, Ramah-tamah Tahun Baru dan sekaligus pencanangan Tahun Peningkatan Sosial Ekonomi & Budaya Jemaat secara simbolis oleh ketua GBKP Klasis Jakarta-Bandung dengan memberikan sepanduk kepada perwakilan kategorial Klasis yang diwakili Nora Pdt. M. Bangun pengurus Moria Klasis dan Majelis Jemaat (Runggun) di wakili GBKP Pondok Gede, GBKP Bandung Barat, GBKP Cikarang, Bajem Sukabumi dan mewakili Jemaat/Runggun di luar Jadebobek & bandung Pt. Hendri Sembiring. Pencanangan ini dilakukan setelah terlebih disampaikan kata sambutan oleh ketua GBKP Klasis Jakarta-Bandung dan setelah pencanangan diilanjutkan kata sambutan mewakili Kategorial Klasis Dk.Helmina Br.Tarigan, ketua KA-KR Klasis dan mewakili Jemaat (Runggun) Pt. Efendi Sembiring ketua, Runggun GBKP Cileungsi.

Adapun pembinaan BP Runggun dilaksanakan pada pukul 09.30 – 17.00 Wib dengan materi (1) Kepemimpinan Kristen yang dibawakan oleh Pdt. DR. Nus Reimas, ketua Umum PGLII (Persekutuan Gereja dan Lembaga Injil Indonesia); (2) Kesekretariatan Organisasi oleh Pdt. Sabar S.Brahmana, S.Th, MA, ketua GBKP Klasis Jakarta-Bandung dan (3) Keuangan oleh Pt. Em. Helman Pandia (Bendahara GBKP Klasis Jakarta-Banten). Kergiatan ini di hadiri 63 orang peserta//asbrahm.

Read more >>