Saturday, 25 April 2015

Suplemen Bimbingen PJJ Tanggal 26 April - 02 Mei 2015, ogen Kejadin 41:53-57

Ogen : Kejadin 41:53-57
Tema : Ngerencanaken Perbeliten ras Masa Depan bas Jabu alu Payo

Tujun :
1. Gelah ngawan ni perpulungen ngasup ngaturken perbeliten jabuna alu payo
2. Gelah ngawan ni perpulungen ngerencanaken masa depan kegeluhen jabuna

Ise pe la meteh secara sempurna kuga pagi masa depanna. Saja selaku tinepa Dibata terlebih selaku kalak si erkiniteken lit jaminen masa depan simehuli adi erdahin alu tutus ras berhikmat ngaturken ulih pendahin alu tutus e. Akap kami masalah “berhikmat” ngaturken ulih pendahin enda la kalah pentingna adi ibandingken erkiniteken (mengandalken Tuhan) ras tutus erdahin. Enda itekanken kami erkiteken mbue jelma tutus kal atena erdahin rikut tutus ka atena ersembah man Dibata tapi kegeluhenna mulai kin paksa ia nguda she metua la naik kelas, adi ku juma kurumah kin pendahinna sedekah enda enggo pe metua bage ka denga, sabab adi la bage nakan pe la tertukur kai ka belanja ndahi kerja-kerja kade-kade selaku kalak karo. Bage pe adi ertoko/erbinaga kin ia lalap ngayak metuana bage la pensiun-pensiun latih lalap akapna, si ironisna mbue nge enggo ipepulungna ertana tapi enggo pe ia metua la lap denga lenga pensiun erkiteken ngukuri la nai terjeng ia ras anakna tape pe kempu-kempuna. Adi kuakap labo ndube lepak iban masa pensiunen man si erdahin ibas pemerintah bagepe ibas perusahan suasta. Lit batas umur erbintuas pepulung erta jenari pensiun guna menikmati kegeluhen alu dame, alu mbue ngelakoken kegiaten sosial, kegiaten gereja sabab erta si pepulung e labo pagi ibaba mate.

Ogenta ibas PJJ Minggu enda erpalasken Kejadin 41:53-57 naksiken uga Jusuf berhikmat ngaturken masa depan negeri Mesir. Adi sioge turi-turin enda, lit piga-piga hal si banci jadi renungen man banta, eme:
(1) Arah nipi raja Firaun e ngingetken kita maka bagi isingetken pe ibas kitab Pengerana maka kerina lit paksa-paksana (Pengerana 3), lit paksa riba-riba pangan ras lit paksa kelihen. Kerna si enda situhuna enggo alamiah, ibas paksa perudan sinuan-sunian turah alu mehuli mereken pangan man manusia, bagepe rubia-rubia ras kerina si enggeluh tercukupi panganna, rst, tapi ibas paksa perlego sinuan-sinuan pe kurang ulina peturahna bahken adi enggedang perlegona sinuan-sinian pe mate, kerina rubia-rubia pe kelihen erkiteken la cukup pangan.

(2) Arah kegeluhen Yusuf jadi motivasi man banta segelah tetap nggeluh ibas dalan Tuhan (erkemalangen man Tuhan) anem gia erbage-bage si la bagi ukur banci jadi ibas perdalinen geluhta. Bagi Yusuf erbage-bage kiniseran ibentasina tapi tetap ia nggeluh ibas dalan Tuhan. Kiniseran e adi siukuri secara manusia la nai tanggung beratna, bayangken seninanta ndayaken kita, tapi la e erbahansa Yusuf terjebak ku bas balas dendam sabab adi bage labo maler pasu-pasu Tuhan ibas geluhna, bagepe ia ifitnah she maka ipenjaraken, tapi e pe la erbahansa ia nalahken Tuhan si isembahna sebalikna tek Jusuf maka lit rencana Dibata arah kiniseran sinialamina e (oge Kejadin 50:20, bd. Roma 8:28).

(3) Yusuf sekalak Ibrani, statusna budak I Mesir, mantan narapidana banci ndatken kepercayan raja Firaun jadi nomor dua si erkuasa I Mesir. Engkai maka bage? Saba Dibata nemani ia. Arah enda nuduhken amin gia “minoritas” tapi labo berarti la lit kesempaten jadi kalak si erkuasa/penting itengah-tengah “mayoritas”. Adi tetap tutus ernalem man Dibata ras berintegritas igenapi nge Ulangen 28:13-14 “TUHAN akan mengangkat engkau menjadi kepala dan bukan menjadi ekor, engkau akan tetap naik dan bukan turun, apabila engkau mendengarkan perintah TUHAN, Allahmu, yang kusampaikan pada hari ini kaulakukan dengan setia, dan apabila engkau tidak menyimpang ke kanan atau ke kiri dari segala perintah yang kuberikan kepadamu pada hari ini, dengan mengikuti allah lain dan beribadah kepadanya”.

(4) Amin gia Yusuf enggo erkuasa tetap nge Yusuf erdahin alu tutus makeken kepentaren/hikmat si ibere Dibata eme alu makeken kesempaten pepulung ulih juma si pitu tahun paksa mehumur e ntah pe paksa riba-iba pangan e segelah paksa kelihen pitu tahun lit nakan I negeri Mesir. Arah sienda kita pe I ajuk segelah ibas kesempaten banci denga erdahin, erdahinlah alu tutus, jenari berhikmat/pintar mensikapi kecibal kegeluhenta paksa genduari ras paksa si reh alu realistis, alu erbahan perencanan si mehuli. Uga kegeluhenta paksa enda. Adi sangana paksa erkelebihen ula erpoya-poya (ula boros), ula pejanjang sura-sura/keingenen ibas nukur keperlun nggeluh tapi kebutuhenlah siban palasna, lenga bo siteh sicara pasti kai pagi jadi paksa sireh, banci jadi musim kelihen emaka berhemat ras menabung jadi kunci mengantisipasi masa depan. Jenari adi sangana rembang masa sulit ibas pendahin, ibas usaha she maka ngelitken keperlun si tep-tep wari pe susah ula jungut-jungut, tetaplah tutus erdahin, tetaplah berintegritas, adi arus kin ngutang, ngutanglah alu bujur, adi enggo ijanjiken paksana sigalar galarlah, adi e pe lenga tergalar jujurlah, ngatalah man perutangenta ope she tanggalna utang e igalar, ula erkiteken lenga tergalar ibas paksana lanai kita pang jumpa rassa, lanai pang ku gereja pe sebab mbiar jumpa kari igereja. Terlebih man kalak simehuli si enggit mereken perutangen pe la “bicok” (lanai nggit mereken utang) perbahanen si minjam e la bujur. Ula siban maka tangkel istilah enda: “sada kiniteken tapi la siteken”.

Mbue banci dat kita kepintaren arah ogenta enda. Si jelas kai pe si rencanaken kita guna kiniulin masadepan jabu ula penalem gegeh ras kepintarenta saja, tapi gegeh ras kepintaren Dibata sebab alu bage adi kune la bagi siirencanaken kita jadi, la mis putus asa ntah jadi perubaten ibas jabu. Inget uga perdalinen kegeluhen si Yusuf si mbue jumpa la bagi ukur tapi kedungenna sukses ia ibas ngerencanaken masadepan negeri Mesir alu mehuli she maka paksa kelihen 7 tahun negeri e la saja pulah ibas kiniseran kelihen tapi pe mbue bangsa iselamatken ibas paksa 7 tahun kelihen si mesangat e.

Diskusi (Bagi si enggo iban ibas Bimbingen PJJ GBKP)
  1. Arah pengogenta ndai, turiken uga maka Yusuf ngasup ngaturken negeri Mesir ibas paksa kelihen 7 tahun?
  2. Perlu nge siakap perlu arih-arih ibas ngaturken perbeliten ras masa depan jabunta? Turiken dingen bereken alasenta!
 Pdt. S. Brahmana

Read more >>

Thursday, 9 April 2015

Suplemen Bimbingen PJJ Tanggal 19-25 April 2015, Ogen Mazmur 128:1-6

Ogen: Masmur 128:1-6
Tema: Jabu Si Sempabu (Harmonis)

Tujun:
• Gelah ngawan ni perpulungen meteh erti jabu si sempabu
• Gelah ngawan ni perpulungen ngasup ncidahken jabu si sempabu ibas kegeluhenna

Secara umum KItab Masmur ncidahken man banta kerna kerina lingkup perasaan ras pengalamen manusia, mulai bas depresi si mberat sinialamina seh ku keriahen ukur si meluap-luap. Kerina enda berakar pada peristiwa-peristiwa tertentu, tapi labo ibatasi waktu. Mazmur, ende-enden pujin bas Padan Si Ndekah (Perjanjian Lama), si merupaken himpunan lima kitab:

Kitab I: pasal 1-41; Kitab II: pasal 42-72; Kitab III: pasal 73-89; Kitab IV: pasal 90-106; Kitab V: pasal 107-150. I bas pendungi setiap bagin (misalna 41:14; 72:18-19) lit jeda ije si ibahan alu tanda “doksologi” (pujian formal man Tuhan Dibata). Ogenta ibas bahan PJJ si sendah enda masuk ibas kelompok kitab pelimaken ras pe i berdasarken isina Masmur 128:1-6 enda masuk ku bas kelompok ende-enden kepentaren (nyanyian ziarah-memaknai perjalanan hidup) kerna uga kegeluhen kalak si erkemalangen man Tuhan. I jenda pemazmur nuriken secara khusus kerna uga kin jabu kalak si erkemalangen man Tuhan, ulih ibas ia erkemalangen man Tuhan e kepeken banci si teridah ibas kegeluhen jabuna.

Adi sungkuni masing-masing kita, pasti setiap jabu (keluarga) ersura-sura maka kegeluhen jabuna e sehat ras berhasil. Berhasil i jenda menyangkut arti “sempabu” (harmonis) si identik kel ras “bahagia, rukun, damai sejahtera, sukacita ras pe sehat mejuah-juah”. Tapi keharmonisen e labo banci reh entahpe tercipta dengan sendirina. Harus lit upayanta guna meraih entahpe najdiken jabunta jadi jabu si sempabu (harmonis). Keharmonisen keluarga labo banci i tukar entah i tukur alu materi, tapina harus i bangun arah “kemauan yang tulus” dengan “membayar harga”. Melala si i dah fakta enterem kalak si mengalami keberhasilen bas pendahinna, keuangen-materi si mapan, karir-jabatan, ras sidebanna, tapi la i datna keberhasilen/keharmonisen i bas jabuna. Uga carana kita meraih keberhasilen/keharmonisen ibas jabu ras pasu-pasu e pe banci maler ku bas keluarganta?

(Ay.1-2) Prinsip dasarna eme erkemalangen man Tuhan, e ulihna kesangapen (kebahagiaan). Perbulangen jadi kepala keluarga, jadi imam keluarga, pengayom; bagepe ndehara jadi penolong, pendidik, pengasuh keluarga (bd. Amsal 31:10-31). Erkemalangen man Tuhan berarti ngerana kerna “skala prioritas” si benar ija perbulangen, ndehara ras anak-anak harus ngelakoken tugas ras fungsina masing-masing alu benar. Skala prioritas ras fungsi enda ndai labo banci i tukar-tukar (ay.4). Perbulangen engkelengi ndehara, ndehara tunduk (tidak mendominasi) nandangi perbulangenna. Tambah si e, bas kita ngataken erkemalangen man Tuhan tentu banci teridah ibas sikap si lit ibas kita nandangi pasangenta ras isi jabunta. Sikap si utama kel si i butuhken ibas mencapai keberhasilen/keharmonisen keluarga eme:

(1) Saling “memahami” (erpengangka ras erpengagak).
Perlu kel lit bas kita kerna si enda. Kerina isi jabunta harus min banci saling memahami. Labo terjeng kita saja ngenca ateta i pahami kalak, kit ape harus nggit ras mampu memahami kalak si deban (isi jabunta terutama). Harus ka si persada pemahamennta ras isi jabunta kerna prioritas hidup, kesempurnaan hidup, dan kenyataan hidup.

Kerna prioritas hidup, kerina isi jabu harus memahami prioritas hidupnya alu benar. Skala prioritas hidup si benar eme: Tuhan sebagai yang utama, selanjutna keluarga, pekerjaan, pelayanen ras si terakhir kel diri sendiri (la banci itukar-tukar urutenna). Banci membagi waktuna alu benar bas kegeluhen masing-masing anggota keluarga mbabai keharmonisen keluarga (sebab banci si bagi waktunta antara erdahin, istirahat, berolahraga, beribadah, melakukan refreshing ras si debanna).

Kerna kesempurnaan hidup, masing-masing anggota keluarga harus memahami bahwa kegeluhen manusia labo lit si sempurna. Emaka masing-masing kita harus siap ngaloken kekurangen sada ras sidebanna, la membanding-bandingken. Perbulangen-ndehara, orangtua-anak, mertua-menantu pasti lit nge kerina kekurangen, kelemahen, keterbatasen, bahkan kegagalen entah pe kelepakenta masing-masing. Tapi si jelas lit kang kelebihenna. Manusia mekatep kel ngenehen kekurangenna asangken kelebihenna (bagepe nandangi kalak si deban). Tuhan nggit ngaloken kita uga litna kita, emaka harus ka pe kita bagi Ia.

Kerna kenyataan hidup, la banci kita menutup mata ibas kinata si lit bahwa dalam setiap keluarga tentu banci turah konflik/perbeben. Tapi uga responnta kerna si e? berpikiran positif entah negatif nge kita? Konflik/perbeben geluh wajar terjadi sebab bage kin ia orat geluh. Konflik (si terjadi akibat perbedaan pendapat/perpektif/pola piker) misalna wajar kel banci terjadi sebab manusia i tepaNa “unik” sada ras si debanna, labo bagi “robot” si enggo terprogram dengan pasti. Ula rusur kita ndarami kesalahen entahpe saling menyalahkan, tapi saling mengalah ras menanggapi sa alu pikiren positif gelah tercipta tetap hubungen si sehat seh ngadi pendungina. Bangun komunikasi dua arah. Ibas komunikasinta pe si pakelah kata-kata si membangun ras mbaba dame (Matius 5:9). Hindari kata-kata kasar, menyudutkan entah melecehkan si banci menimbulkan sakit hati. Asa bancina, mari jadi “pendengar” yang baik, ija lit paksana kita ngerana lit ka paksana kita mbegiken kalak si ngerana. Si hargai temanta ngerana e (Yakobus 1:19).

(2) La Mementingken Diri Sendiri/Egois
Kinata kerna kegeluhen manusia eme sebagai makhluk sosial ngertiken man banta mutlak kel kita perlu kalak si deban (perbulangen perlu ndehara, anak-anak perlu orangtua bagepe sebalikna) guna saling melengkapi, saling ngajarken, saling membangun (1Korinti 12:20-26). Emaka i jenda iperluken banyak introspeksi, evaluasi ras koreksi diri.
(ay. 5-6) Mari si bangun pemahamen si benar ras si endesken kegeluhenta ku bas teruh perkuah ras keleng ate Tuhan gelah tercipta kerukunen, kedamaian, kesejahteraan, sukacita ras kebahagiaan jabu nta. Sehat mejuah-juah kita seh ku kesusurenta (kempu-kempunta) ras jabunta pe banci jadi pasu-pasu nandangi kalak si deban.

Cataten:
Ay.3: pohon anggur ras pohon zaitun eme lambang kedamen ras kelimpahen-simpar pasu-pasu Tuhan.

Pdt. Andinata Ginting Munthe
GBKP Rg. Palangka Raya


Diskusi (Bagi si enggo iban ibas Bimbingen PJJ GBKP):
  1. Kai nge siakap ertina erkemalangen man Tuhan? Bereken contohna ibas kinata kegeluhen.
  2. Kai-kai saja siakap genduari tantangen jabu si erbanca banci lanai jabunta e jadi jabu si sempabu/ janah kai si ban maka jabunta tetap sempabu?

Read more >>

Suplemen Bimbingen PJJ Tanggal 12-18 April 2015, Ogen 1 Samuel 2:22-26

Ogen  : 1 Samuel 2:22-26

Tema : “Ula Jadi Cakap”
Tujun:

  1. Gelah ngawan ni perpulungen ngeteh kinigutulen anak-anak Imam Eli.
  2. Gelah ngawan ni perpulungen meteh pentingna pendidiken “Moralitas” ras “Spiritualitas” man anak

Manusia iciptaken Dibata sue ras tempasNa. Janah manusia ibereken tanggungjawab guna ngkuasai kerina tinepa Dibata.  Ertina maka kerina tinepa Dibata eme iteruh kendali manusia berdasarken ketetapen Dibata. Janah adi sinen enda me si langasup manusia ndalankensa. Manusia lebih mperdiateken kepentingen dirina. Akibatna manusia nggelanggar kai perentah Dibata.

Bahan PJJnta sekali enda ncidahkenn man banta uga contoh kegeluhen manusia si la ngasup nggeluh benar ras setia iadepen Dibata. Enda kerna anak-anak Imam Eli.  Tupung sie ikataken maka Eli pe enggo metua umurna. Ibas kinituanna tentu ia pe enggom kurang gegehna. Ibegi Eli rusur kalak ercakap kerna kejahaten anak-anakna enda. 

Ibas 1 Samuel 2:12-17, 22 nuriken uga perbahanen-perbahanen anak-anak Eli. Anak-anak Imam Eli, Hopni ras Pinehas selaku anak imam, bagepe jadi imam(keturunan Lewi), la ngasup  nggeluh jadi usihen man kalak Israel. Sekalak imam (keturunen imam) seharusna nggeluh badia, perbahan kaum imam memang i khususken Dibata guna ngelai i rumah pertoton. Imam ertanggungjawab guna ngajari kalak Israel kerna kata Dibata. Janah imam merupaken jabaten si ni aloken secara turun temurun. Maka ituriken ibas Imamat 21 ras 22:1-6, jelas ituriken syarat-syarat jadi sekalak imam. Sekalak imam eme jadi perantara Dibata ras bangsaNa.

Tapi siterjadi ibas kegeluhen anak-anak Eli malah sebalikna, kalak enda duana labo peduli nangdangi tugasNa selaku imam. Teridah maka Hopni ras Pinehas alu sengaja ngelawan perentah TUHAN. Hopni ras Pinehas pe ngelakoken perbahanen-perbahenen kekerasen man kalak Israel si mereken persembahen ku rumah pertoton. Adi la ibereken man bana kai si ipindona, maka ibuatna secara paksa. Hopni ras Pinehas terfokus man dirina saja ngenca. Pusuhna idemi alu kinilapuasen nangdangi geluhna. Maka kalak enda duana pe muat korban persembahen si ni aturna ibereken man TUHAN. Hopni ras Pinehas la ngasup mengendaliken sura-sura dagingna.  Teridah maka labo ia ndalanken tugas ras tanggungjawabna alu benar. Hopni ras Pinehas menggunaken jabaten ras dahinna selaku imam guna ndatken keuntungen man dirina sendiri. Kesempaten ras kuasa si lit ibas ia ipergunakenna guna kerangapen ibas pangan bagepe guna kejahaten seksual. Ija kalak enda duana pe ngelakoken perzinahen ras pelayan-pelayan diberu i rumah pertoton. Sitik kel pe lanai iergakenna Dibata. Duana anak Eli enda arah kegeluhenna ncurnaken gelar Dibata. Banci ikataken maka kegeluhenna duana sitik kel pe lanai ermoral (hidup dalam kemerosotan moral). Maka ikataken ibas 1 Samuel 2:12 “anak-anak Eli tuhu-tuhu si  kemali. Sitik pe la diatena TUHAN”. Banci ikataken kalak enda serakah ras la berintegritas. Hidup dalam dekadensi moral.[1]

Eli mpersingeti anak-anakna (ayat 24), gelah olanai min iteruskenna erbahan kejahaten-kejahaten. Tapi teridah  maka anak-anak Eli enda labo nggit megiken bapana.

Adi si siksiki terdauhen maka situhuna ibas Eli ngajarken anak-anakna labo ilakokenna alu mereken tindaken si tegas (dinasehati tapi tidak ditindak tegas dalam kesalahannya). Teridah ibas ayat 29 maka amin ipersingeti Eli anakna duana tapi ipehagana nge duana anakna lebihen asa TUHAN. erkiteken sie me maka pada akhirnya keluarga Eli ndatken ukumen ibas Dibata nari.

Adi si perdiateken kegeluhen manusia si genduari enda, maka kai siterjadi ibas keluarga imam Eli enda melala kel nge si idah terjadi itengah-tengah masyarakat. Nterem jelma ngelakoken kejahaten-kejahaten. Nterem jelma lanai ncidahken dirina selaku tinepa Dibata si mulia ras mehaga. Nterem kel jelma nggeluh ibas kinirangapen, bahken guna nehi sura-surana segala cara dan tindaken ilakoken. Lanai sitik kel  pe mbiar man Dibata. Erta doni, kekuasaan enggo jadi tujun nggeluh nterem jelma. Bahken lanai kita heran nterem ka kel jelma genduari ngelakoken perzinahen, lanai ngukurken kebadian kulana ras pinakit-pinakit si banci saja nghancurken masa depan geluhna.

Penyalahgunan kuasa ras wewenang guna kesenangen diri ntah pe kelompokna. Enda itandai alu litna kasus-kasus korupsi si ni idah kita.  Janah berita si enda enggom si idah terjadi iberbagai tempat.

Kemerosoten moral terjadi i seluruh lapisen masyarakat. Setiap wari media massa nuriken kejahaten si terjadi baik i rumah tangga, sekolah, institusi-institusi pmerintahen ras swasta, rumah sakit, rsd. Penipuan, pembunuhen,  tindaken Korupsi, kolusi ras nepotisme, perjudian, perzinahen, perdagangen manusia, perceraian, perampokan (pembegalan yang sedang marak terjadi), pembalakan hutan, pemakaian narkoba, pemalsuan makanan ras minuman (penggunaan zat-zat kimia yang berbahaya). Sifat materialisme si merambah ku pusuh manusia tanpa mengenal umur ras pendahin.  Tentu enda kerina jadi tantangen si mberat man banta khususna warga gereja, ija hampir saja kerina masyarakat menyalahgunaken wewenang ras kesempaten (peluang) si lit ibas ia. Kinilangasupen mengendaliken sura-sura daging si erlandasken kesenangen semata (hedonisme), ija kenikmaten  materi jadi tujun nggeluh si utama man manusia. Penawaren-penawaren doni si erbahanca nterem jelma lupa diri. Sura-sura si berlebihen si erbahansa dirina jadi pusat segalanya ibas geluhna, janah mabai ia lanai mbiar man Dibata.

Kai si terjadi itengah-tengah masyarakat enda tentu ipengaruhi oleh karakter setiap pribadi, imulai itengah-tengah jabuna nari. Emaka penting kel nandai Dibata (erkemalangen man Dibata) sebagai dasar kegeluhen kalak si erkiniteken. Erkemalangen man Dibata njadikan manusia erjuang guna ndauh ibas perbahanen-perbahanen si jahat nari. Pembentuken karakter “takut akan Tuhan” itengah-tengah keluarga khususna man anak tentu mbelin kal pengaruh arah didiken orangtua nari. Didiken ras arahen orangtua guna anak-anakna segelah nandai Dibata enggo jelas kel isuruh man bangsa Israel ibas Ulangen 6:5-9. Keluarga merupaken sumber pendidiken si utama, perbahan kerina pemeteh ras kecerdasen manusia pertama-tama idatkenna ibas lingkungen keluargana. Orangtua eme guru sipertama ras terutama man anak-anaknna gelah anak itengah jabu beluh (pentar) ibas mbedaken si benar ras si salah. Alu bage setiap orangtua arus  njadiken kata Dibata sebage dasar kegeluhen keluarga. Si erbahansa setiap anggota keluarga nggeluh benar sue ras tugas ras tanggungjawabna sebage anggota ibas jabu (bnd. Kol.3:18-23).
Tema-nta bas wari si sendah “ula jadi cakap”. Enda tentu ngajuk kita selaku anak-anak Dibata gelah njagai geluhta gelah ola jadi “cakap” (jadi bahan pembicaraan karena perilaku yang negatif). Tentu sebage keluarga si erkiniteken man Tuhan kerina anggota jabu arus nge njagai dirina. Terlebih pe orangtua, selaku imam itengah jabu, arus mendorong kerina anggota jabu gelah nggeluh ibas kebenaren ras keadilen. Orangtua labo perlu mbiar guna ngukum anak-anakna adi anak itengah jabu erbahan dosa, kejahaten ras pelanggaren, ija e ilakukan alu kekelengen ras bersifat mendidik ntah pe guna mbangun anak-anakna (Kuan. 23:13).

Orangtua berperan guna ngelawan tawaren-tawaren dunia si banci ngerintak anak-anakna si erbahansa ndauh ras Dibata. Orangtua arus mperdiateken anak, mengamati tingkah laku anak. Orangtua arus mengawasi perkembangen anak gelah ola nggelanggar peraturan jabu bagepe lingkungen, terlebih ula sempat ndauh ibas Dibata nari. Perbahan salah sada penyebab anak ndabuh kubas perbahanen-perbahanen si jahat (kemerosotan moral) eme kurangna peranen ras perhatin orangtua. Selaku orangtua la cukup, mpebelin, memelihara ras mereken kebutuhen-kebutuhen jasmani anak tapi pe mereken dasar si kuat ibas kiniteken (spiritualna).

Alu bage ngajari ras ndidik anak mbiar man Dibata perlu ilakoken sanga anak e kitik denga/bahkan ketika masih dalam kandungan (Kuan.19:18). Ula timai anak galang/dewasa maka i pedahi.(Ula timai bagi Eli, ia enggo metua mereken nasehat man anak-anakna). Orangtua ertanggungjawab nangdangi kegeluhen anak-anakna  (bnd. Kel. 3:18-25, Ep. 5:22; 6:1-9).  Orangtua arus harus menjadi contoh ras teladan si mehuli man anak-anak sekaligus mampu jadi guru.    Ibas ndidik moral ras spiritual anak orangtua jadi contoh ras teladan tentu lebih besar pengaruhna asangken nasehat-nasehat  si melala. "Teladan yang baik adalah lebih berharga daripada seribu nasehat-nasehat”. Orangtua arus membentuk karakter/moral anakna ibas cara rukur ras perbahanen.[2]

Keluarga merupaken ingan si paling strategis guna ngajarken, mbentuk ras memelihara nilai-nilai moral si mehuli.  Emaka ibas keluarga aruslah itanamken kepripadian si jujur ras banci ipercaya terutama man anak. Perlunya pengakun adi sekalak anak ngelakoken kesalahen.[3]

Alu bage arah Pjjnta enda iajarken man banta gelah selaku anak-anak Dibata kerina kita ngasup njagai dirinta, integritasta gelah ula jadi cakap erkiteken pengerana ras perbahanenta si la mehuli. Bagepe man orangtua gelah tetap njagai ras mperdiateken pendidiken moral ras spiritual anak-anak itengah jabu. Labo bias anak-anak erlajar kerna kata Dibata ibas sekolah Minggu (KAKR) bagepe i sekolahna secara akademis.

Tanemkenlah ibas pribadi anak gelah erkemalangen man Dibata maka dat kepentaren ia guna ngelakoken bagi singena ate Dibata (Kuan.2:9-11).

Alu bage marilah kita kerina si perdiateken lagu langkahta. Mari si pergermerken kai singena ate Tuhan guna si dalanken. (Ep. 5:15-17).

Diskusi:

  1. La erngadi-ngadi ibegi Eli kerna perbahanen jahat anak-anakna janah enggo ipersingeti Eli kerna kai si ibahan anak-anakna selaku imam i rumah pertoton. Kuga pendapatndu kerna “karakter” anak-anak Eli enda? (Bandingken dahinna selaku imam). Turikenlah!
  2. Tep-tep masa kegeluhen ana-anak penting emaka enggo arusna orangtua metenget uga peran ras si arus ibahanna. Bagiken pengalamenndu ibas pendampingen masa-masa penting anak-anakndu ibas jabu sekalak-sekalak!

Pdt. Nopritawati Br Sembiring Kembaren. S.Th
GBKP Perpulungen Banjarmasin.
--------------------------------------------
[1] Moral diartikan ajaran tentang yang baik dan buruk perbuatan dan kelakuan. Dekadensi moral: kemerosotan moral, kondisi moral yang merosot. Yang biasanya diakibatkan oleh ketidakpedulian terhadap peraturan atau hukum yang berlaku.
[2] .  Hal inilah yang terjadi pada anak-anak Eli. Meskipun Eli menasehatkan anak-anaknya tetapi ia tidak pernah dengan sungguh-sungguh memperhatikannya. Kemungkinan juga karena kesibukan Eli dalam melayani sehingga anak-anaknya terjatuh dalam nafsu duniawi yang akhirnya tidak  dapat dihentikan lagi oleh Eli.
[3] Seorang anak yang mengakui dengan jujur bahwa dialah yang memecahkan keramik kesayangan ibu mendapat tamparan dari sang ibu, mendapat amarah dan cercaan dari sang ibu yang tentunya sangat menyakitkakn bagi sang anak. Pengakuan ini memberikan kesan dalam dirinya bahwa kejujuran itu mengakibatkan penderitaan sehingga tidak lagi menghargai kejujuran itu malah sebaliknya akan mengembangkan kebohongan sebagai alat menghindarkan hukuman. Kalau ini berlangsung berulang dalam keluarga maka nilai kejujuran menjadi hilang dan kejujuran itu hanya tinggal kata-kata kosong yang tidak bermakna.

Read more >>

Saturday, 4 April 2015

Renungan / Khotbah Mazmur 47:1-10, Minggu 3 Mei 2015

Invocatio :
“Hendaklah perkataan Kristus diam dengan segala kekayaannya di antara kamu, sehingga kamu dengan segala hikmat mengajar dan menegur seorang akan yang lain dan sambil menyanyikan mazmur, dan puji-pujian dan nyanyian rohani, kamu mengucap syukur kepada Allah di dalam hatimu (Kolose 3:16)”.

Bacaan : Wahyu 15:1-4 (Tunggal); Khotbah : Mazmur 47:1-10 (Responsoria)

Tema : 
Pujilah Tuhan Karena Perbuatan-Nya/Pujilah Tuhan Erkiteken PerbahanenNa

Dalam setiap ajang penghargaan bergengsi, di puncak acara sering diberikan penghargaan yang diberi nama Lifetime Achievement Award. Pemberian penghargaan ini biasanya didasarkan pada penilaian terhadap seseorang yang dianggap telah mendedikasikan diri dan berkontribusi besar bagi perkembangan sesuatu bidang tertentu, misalnya dalam bidang perfilman, musik, politik dan lain-lain.

Ketika pemenangnya di umumkan, biasanya sontak seluruh tamu yang hadir akan memberikan standing applause, tepuk tangan yang meriah dari hadirin sekalian. Hal ini menunjukkan rasa ”hormat, kagum, penghargaan” yang tinggi diberikan pada orang tersebut. Tidak bisa kita pungkiri bahwa seseorang itu juga akan dinilai, diperhitungkan dan dihargai dari perbuatannya, apa yang telah dia perbuat selama hidupnya. Manusia memang akan selalu demikian, sadar atau tidak sadar kita akan lebih mampu menghargai, memberikan rasa hormat dan pujian kepada seseorang yang telah kita tahu betul dia sudah berbuat sesuatu yang baik apalagi itu bagi kita. Tentunya kita akan hargai betul orang itu atas segala jasa dan pemberian yang telah kita terima. Bagaimana dengan Tuhan? Apakah kita selama ini sudah memberikan rasa “hormat, kagum dan pujian” kepadaNya?

Tema kita pada Minggu Kantate (Cantate Domino canticum novum=nyanyikanlah nyanyian baru bagi Tuhan) ini adalah “Pujilah Tuhan Karena Perbuatan-Nya”. Bahan khotbah yang diambil dari Mazmur 47:1-10 merupakan Mazmur yang ditulis oleh bani Korah* yang ditujukan kepada segala bangsa untuk memuji Tuhan (ay. 1-2). Mazmur 47 ini merupakan nyanyian pujian yang berisi seruan kepada umat untuk mengagungkan Allah “Raja seluruh bumi” yang terdiri dari dua penggalan yaitu penggalan pertama (ayat 2-6) dan penggalan kedua (ayat 7-10). Dengan pembagian ini, maka tiap penggalan diawali dengan seruan sukacita: “bertepuktanganlah (ay.2)” dan “bermazmurlah (sebanyak lima kali dalam ay.7-8)

Seruan untuk memuji Tuhan ini didasarkan pada perbuatan Tuhan, Yang Mahatinggi itu begitu dahsyat dan Dia adalah Raja yang besar atas seluruh bumi (ay.3). Pemakaian kata “dahsyat” (Inggris: awesome) di sini artinya sebagai “rasa hormat yang sangat dalam, mengerikan, hebat luar biasa” gambaran Tuhan itu bagi sang pemazmur. Pemazmur memahami bahwa perbuatan Tuhan yang demikian dilakukanNya untuk kebaikan dan keselamatan umatNya (Israel) dengan menaklukkan bangsa-bangsa dibawah kuasa mereka, memilih mereka menjadi kepunyaanNya yang begitu dikasihiNya (ay. 4-5). Tuhan telah turun untuk menolong dan menyatakan diriNya untuk keselamatan umatNya. Apakah yang patut dilakukan oleh umat Tuhan dalam merespon perbuatanNya yang demikian? Selayaknyalah umat Tuhan memuji dan memuliakanNya. Dia telah turun dengan penuh kuasa untuk menyelamatkan umatNya dan naik kembali diiringi sorak-sorai (ay.6; bd. Wahyu 15:1-4 yang menjadi bacaan Firman Tuhan bagian pertama kita tadi)

Sebanyak lima kali diserukan ajakan “bermazmurlah” (NIV: sing praises) dalam ayat 7-8. Hal ini memperlihatkan kepada kita betapa meluap-luapnya semangat ajakan ini. Tak perlu diragukan lagi, jika penulisnya (bani Korah) memang sudah sungguh-sungguh merasakan kebaikan Tuhan itu dan menempatkanNya sebagai “Raja seluruh bumi” yang patut dipuji dan dimuliakan dengan nyanyian yang indah/nyanyian pengajaran (ay. 8b). Senada dengan apa yang menjadi introitus kita “Hendaklah perkataan Kristus diam dengan segala kekayaannya di antara kamu, sehingga kamu dengan segala hikmat mengajar dan menegur seorang akan yang lain dan sambil menyanyikan mazmur, dan puji-pujian dan nyanyian rohani, kamu mengucap syukur kepada Allah di dalam hatimu (Kolose 3:16)”. Inilah keindahan itu, ketika mampu mengajar, menegur seorang akan yang lain dengan hikmat Tuhan. Kita bagaimana?

“Pujilah Tuhan karena PerbuatanNya” adalah seruan yang sama seperti pemazmur dalam pasal 47 ini bagi kita untuk memuji Tuhan dalam hidup ini. Mari kita renungkan bersama akan perbuatan-perbuatan Tuhan yang sungguh luar biasa bagi kita. Kita bisa tiba dan berada di sini pada saat ini juga merupakan dari perbuatan Tuhan yang baik atas hidup kita. Apakah kita menyadarinya sebagai kebaikan Tuhan bagi kita? Ketika kita sudah menyadarinya, maka seperti pemazmur kita akan mampu mengenal siapa Tuhan itu dan memuji Dia dalam hidup kita. Pemazmur adalah bani Korah yang merupakan nenek moyang dari pemusik-pemusik kudus yang bertugas di Bait Allah untuk menaikkan pujian dengan segala kemampuan yang ada padanya untuk Tuhan sebagai bentuk pujian dan rasa syukurnya kepada Tuhan. Kita juga pun diajak untuk memuji Tuhan dan bentuk rasa syukur kita kepadaNYa dengan menjalani hidup ini sebaik mungkin sesuai dengan keberadaan kita masing-masing.

Beberapa Catatan:
(1) Bani Korah berarti anak-anak (keturunan) dari Korah bin Yishar, seorang Lewi keturunan Kehat dari keluarga Yishar yang merupakan nenek moyang dari pemusik-pemusik kudus yang namanya terdapat dalam judul Mamur 42 dan sebelas Mazmur lainnya (1 Tawarikh 6:22). Secara rinci, keturunan Korah disebutkan menjadi:
  • Penulis Mazmur (Mazmur 42:1-11, 44:1-49:20; 48:1-15; 84:1-85:13; 87:1-88:18).
  • Penjaga pintu (1 Tawarikh 9:19; 26:1).
  • Penyanyi di dalam kenisah (Bait Allah) pada zaman Raja Yosafat (2 Tawarikh 20:19). Adapun nama penyanyi dari bani Korah dapat dijumpai dalam 1 Tawarikh 6:22-38.
(2) Lagu Pujian dari SEE GBKP No. 147 dapat dijadikan sebagai ajakan secara “reflektif” kepada seluruh jemaat untuk memuji Tuhan. Ajak jemaat untuk melihat lebih dalam kehidupan mereka, bagaimana sikap kita merespon kebaikan Tuhan selama ini?

Pdt. Andinata Ginting Munthe
GBKP Rg. Palangka Raya

Read more >>

Renungan / Khotbah Kisah Para Rasul 4:1-4, Minggu 26 April 2015

Invocatio : 
Lebih-lebih, karena kita sekarang telah dibenarkan oleh darah-Nya, kita pasti akan diselamatkan dari murka Allah. Roma 5 : 9
Bacaan : Mazmur 23 (Responsoria); Khotba : Kisah Para Rasul 4 : 1 – 4 (Tunggal)

Thema : Kemujuran Orang Percaya (Keterkelinen Kalak Si Tek)


Saudara-saudari yang dikasihi Tuhan Yesus Kristus,
Seringkali terjadi dalam kehidupan kita bila ada hal-hal yang tidak kita inginkan terjadi dalam kehidupan ini maka hal pertama yang muncul adalah perasaan tertolak. Dan sebagai akibat perasaan tertolak itu bisa saja muncul perlawanan-perlawanan unuk menunjukkan ketidaksukaan kita pada yang terjadi itu. Bisa kita lihat kembali pada situasi yang terjadi di Negara kita. Banyak hal yang kita lihat dan dengar berbagai macam kelompok atau organisasi yang bertikai yang diakibatkan karena ada perasaan “tidak dibela”, “sengaja dihancurkan”, dan macam-macam lagi. Bukan hanya di kelompok atau organisasi; di Negara kita juga terjadi hal seperti itu. Banyak kebijakan pemerintah yang “dianggap” tidak pro rakyat. Mereka pada akhirnya protes, demo, dan banyak lagi tindakan yang dilakukan.

Sama halnya dengan apa yang terjadi pada khotbah kita pada Minggu, ada ketidaksenangan akan fenomena yang terjadi dalam kehidupan di mana Yohanes dan Petrus sedang “melakukan pekerjaannya”. Mereka mengajar banyak orang dengan pengajaran tentang suatu pengajaran yang dapat “mendongkel” kewibawaan para penguasa Bait Allah dan juga orang-orang Saduki. Pengajaran tentang kebangkitan Yesus merupakan pengajaran yang bagi kebanyakan orang sangatlah menarik perhatian banyak orang. Dan ini terbukti, bahwa hasil dari pengajaran mereka yakni di tempat dimana mereka memberitakan Berita tentang Yesus itu berbuah manis dengan jumlah 5000 orang yang percaya.

Bila di telaah lebih dalam lagi, bukankah apa yang mereka lakukan itu adalah sesuatu yang juga dipahami oleh para penguasa Bait Allah dan orang-orang Saduki. Bukankah mereka juga mengetahui bahwa Cerita Tentang Yesus sudah ada sejak dulu dan saat inilah (di saat Petrus dan Yohanes mengajar) menjadi kenyataan. Tapi mengapa tindakan mereka menunjukkan suatu sikap yang sangat bertentangan dengan pengetahuan yang mereka ketahui. Apa kira-kira yang menjadi penyebab? Rasanya nga perlu dicari jauh-jauh jawabnya. Masalahnya adalah “adanya pergeseran popularitas”. Kepopuleran para Penguasa Bait Allah dan Orang-Orang Saduki “tersaingi” dan kewibawaan mereka tidak diperhitungkan lagi. Sebaliknya, keberadaan para Rasul dengan pengikutnya menjadi terangkat dan semakin besar. Dan bagi para Penguasa Bait Allah dan “sekutu”nya ini menjadi ancaman yang serius.

Cerita tentang bagaimana keberadaan para rasul akan lebih nyata lagi bila kita membaca lebih lagi pada ayat-ayat selanjutnya. Sangat kelihatan “kebingungan” para penguasa dan sekutunya untuk bisa “menyingkirkan” para rasul. Mereka sangat “heran” melihat setiap jawaban yang disajikan leh para rasul. Mereka tidak menyangka bahwa apa yang mereka hadapi bukan sekedar “pintar” bersilat lidah dengan para penguasa, tapi juga mereka ditemani oleh para saksi yang ukan saja mendengar pengajaran para rasul tapi mengalami mujizat dalam kehidupannya.

Saudara-saudari jemaat yang dikasihi Tuhan Yesus,
Dari peristiwa yang dipaparkan di khotbah Minggu ini dan bila kita kaitkan dengan bacaan pertama yang terambil dari kitab Mazmur, maka semakin jelas bagi kita tentang bagaimana keberadaan “orang percaya” bila diperhadapkan dengan “masalah”. Pemazmur juga memperlihatkan betapa besarnya iman percayanya kepada Tuhannya.Pemazmus sama sekali tidak meragukan tindakan perlindungan dan pemeliharaan yang dilakukan oleh “gembala”nya. Bahkah dengan sangat yakinnya, pemazmur menyatakan bahwa “tongkat dan gada” akan melindunginya dari kejahatan yang mengancam. Tempat-tempat yang dipersiapkan juga adalah tempat-tempat yang “sangat menjanjikan”yakni rumput yang hijau dan air yang tenang”.

Kembali pada keberadaan para rasul, apakah mereka enunjukkan rasa takut ketika berhadapan dengan para penguasa dan sekutunya. Ternyata tidak. Lalu apa yang menyebabkan para rasul “sedemikian beraninya” berhadapan dengan “para penentangnya”. Adakah “kelebihan” seperti “kekuatan”, “kekayaan”, “kewibawaan” yang mereka miliki. Ternyata tidak ada. Mereka hanya orang-orang biasa. Bisa kita telusuri dari latar belakang pemanggilan mereka oleh Yesus Kristus. Lalu apa yang mereka yakini dan pegang teguh.
Ternyata, mereka bukan hanya pandai mengajar saja. Tapi lebih dari itu ialah kepercayaan mereka pada apa yang mereka ajarkan. Jelasnya, mereka lebih dulu percaya pada kebenaran yang mereka ajarkan, hidup dalam pengajarannya, dan bersukacita untuk membagikan iman percaya mereka kepada orang banyak. Resiko dari apa yang mereka lakukan, sama sekali tidak mereka pikirkan. Yang jelas, para rasul hanya melakukan pemberitaan menurut apa yang mereka yakini dan dengan keyakinan juga bahwa apa yang ada di dunia bukanlah tujuan utama tapi makna pengajaran “kebangkitan Yesus” menjadikan mereka yakin bahwa aka nada kebaikan dari apa yang mereka tidak mampu pikirkan. Sederhana sekali ya.

Jemaat kekasih Tuhan.
Lalu mengapa dalam kehidupan kita sangatlah “sulit” bagi kita untuk beriman seperti para rasul dan pemazmur lakukan dalam kehidupannya. Mungkin ini juga sama seperti pada awalnya khotbah ini dimulai. Karena kita merasa “kebebasan” kita terancam apabila kita tunduk pada “keinginan” Tuhan. Ada begitu banyak hal yang merintangi “kesungguhan” kita untuk bersandar pada Tuhan. Bisa saja jabatan, pangkat dan kekayaan yang ada disekeliling kita, namun bisa juga tantangan hidup berupa kemiskinan, penyakit, diperlakukan tidak adil, dan lain sebagainya.

Atau mungkin juga kita merasa bahwa pengajaran tentang menyandarkan diri pada Tuhan adalah bahagian dari kehidupan “mimpi” yang ditawarkan untuk meninabobokkan kita untuk menghadapi realita kehidupan yang serba kompleks ini. Kita seakan “dibuai” agar sejenak dapat melupakan “kepenatan” menjalani kehidupan. Benarkah? Hanya kita yang tahu jawabnya.

Namun kenyataan khotbah pada hari ini tidaklah bertujuan seperti itu. Khotbah ini mengajarkan bahwa kehidupan menyandarka diri pada Tuhan adalah suatu hal yang sepatutnya hidup an berakar dalam kehidupan kita. Tuhan kita bukan Tuhan yang mati, tapi Tuhan kita adalah Tuhan yang hidup. Hidup di sepanjang jaman dan keadaan. Hidup bukan sekedar sebagai “penonton” akan kehidupan kita. Tapi Tuhan kita adalah Tuhan yang hidup dan berkarya sejak awal dan sampai sepanjang jaman. Setiap janji dan perbuatanNya adalah nyata dan dipercaya mampu membebaskan kita dari ketidakbenaran dunia ini.
Mari, pikirkan dan rasakanlah, dan kemudian bandingkanlah…. Apakah dunia sanggup memberikan seperti apa yang akan diberikan Tuhan bagi setiap orang percaya.
  • Dunia bisa memberi kekayaan tapi bukan keselamatan.
  • Dunia bisa memberikan kesenangan tapi bukan ketenangan
  • Dunia bisa memberikan kejayaan tapi bukan tapi bukan damai sejahtera
Amin…..

Pdt. Benhard Roy Calvyn Munthe
081361131151

Read more >>

Renungan / Khotbah Mazmur 4, Minggu 19 April 2015

Invocatio : 
Ya Tuhan, bukit batuku, kubu pertahananku dan penyelamatku, Allahku, gunung batuku, tempat aku berlindung, perisaiku, tanduk keselamatanku, kota bentengku! (Mazmur 18 : 3)

Bacaan/ogen : Ibrani/Heber 11:32-40 (Tunggal); Khotbah : Mazmur 4 (Responsoria)

Tema : “Bersama Tuhan Aku Tenang” / ”Ras Tuhan Teneng Aku”

Pendahuluan
Bagaimana kita memaknai situasi yang sedang kita alami akan menentukan perasaan dan tindakan kita. Victor Frankl, berkebangsaan Austria yang merupakan seorang psikolog yang terkenal dengan metode logotherapy-nya mengatakan bahwa, ia telah menemukan hidupnya kembali pada saat bebas dari kamp konsentrasi Auschwitz, Jerman. Pengalamannya di kamp konsentrasi ditulisnya dalam buku, Man’s search for meaning (Manusia mencari arti hidup). Frankl mengatakan dalam bukunya bahwa hidup ini tidak pernah berhenti memberi arti, bahkan dalam penderitaan dan menghadapi kematian sekalipun. Ia menasihati agar dalam keadaan terjepit, carilah seorang teman, keluarga, dan Tuhan yang tidak akan mengecewakan. Selama dalam kamp Konsentrasi, Frankl berusaha melihat kebaikan hidup dan kesetiaan Tuhan, seperti melalui setangkai bunga segar di pagi hari dalam perjalanan menuju tempat kerja paksa. Ia membiasakan diri menemukan kebaikan hidup di tengah beratnya kepahitan dan penderitaan. Menurutnya, selama manusia masih memiliki iman untuk masa depannya, ia akan hidup, tetapi bila ia kehilangan imannya, hidupnya akan berakhir.

Pendalaman Nats
Itulah yang diperlihatkan pemazmur dalam Mazmur 4 yang merupakan sebuah doa pribadi yang memperlihatkan kepercayaannya atau imannya kepada Allah. Di awal dituliskan bahwa Mazmur ini adalah Mazmur Daud. Doa kepercayaan adalah ungkapan ketenangan hati, kedamaian jiwa, kegembiraan dan kekuatan iman di tengah segala kesukaran, tantangan dan penderitaan hidup. Penderitaan yang paling banyak disebut dalam doa kepercayaan perseorangan dalam Mazmur ialah penindasan.

Dalam menghadapi kesukaran dan tantangan dan penderitaan hidup, pemazmur mencari Allah. Pemazmur berseru kepada Allah karena pemazmur telah mengalami, merasakan dan tetap mengingat bagaimana Allah telah menolong dia. Allah memberikan kelegaan ketika dia mengalami kesesakan (ay.2b). Memberi kesukacitaan yang melebihi kelimpahan gandum dan anggur (ay.8). Dan pengalaman itu meneguhkan iman pemazmur bahwa TUHAN akan mendengarkan apabila dia berseru kepada-Nya (ay.2c; 4b).

Pengalaman iman dan kepercayaan pemazmur ini menuntun pemazmur dalam menyikapi hidup dan menghadapi perbuatan musuh-musuhnya. Walaupun pemazmur mengalami ketertekanan dan ketertindasan atas perbuatan musuh atau lawannya (ay.3) namun pemazmur tidak menghadapinya dengan amarah atau membalas dengan tindakan kejam. Justru sepertinya pemazmur menasehati agar mereka bisa menguasai diri sehingga biarpun mereka marah mereka tidak berbuat dosa; tetap diam, hanya berkata-kata dalam hati dan mempersembahkan korban yang benar serta percaya kepada TUHAN (ay5,6).

Pemazmur tidak hanya berseru kepada Tuhan untuk dirinya sendiri tetapi juga untuk orang banyak agar cahaya wajah TUHAN menyinari pemazmur dan orang banyak, yang bertanya-tanya siapa yang akan memperlihatkan yang baik kepada mereka. (ay.7)

Walaupun ada kesukaran, tantangan dan penderitaan hidup namun pemazmur memiliki ketenangan hati, kedamaian jiwa, kegembiraan karena pemazmur percaya dan menyerahkan dirinya kepada TUHAN (ay.9). Bagi pemazmur, TUHAN adalah perisainya sebagaimana dinyatakan dalam invocatio : Ya Tuhan, bukit batuku, kubu pertahananku dan penyelamatku, Allahku, gunung batuku, tempat aku berlindung, perisaiku, tanduk keselamatanku, kota bentengku!
Bersama Tuhan pemazmur tenang.

Aplikasi
Apa bedanya rumah A dengan rumah B, kalau keduanya sama-sama kena hujan dan panas matahari? yang membedakan adalah fondasinya. Fondasi menentukan rumah yang satu lebih kuat dari rumah yang lain. Beriman kepada Allah adalah fondasi dalam hidup. Beriman kepada Allah artinya percaya dan memercayakan diri kepada Allah. Allah yang menjadi penguasa dan penuntun dalam hidup dan dalam memaknai setiap pengalaman kehidupan. Pemazmur telah memperlihatkannya dalam Mazmur 4 dan dalam invocatio. Demikian juga tokoh-tokoh seperti Gideon, Barak, Simson, Yefta dan Samuel dan para nabi seperti yang diutarakan dalam bahan bacaan Ibrani 11:32 – 34 menjadikan iman fondasi hidup mereka. Victor Frankl juga berdasarkan pengalaman hidupnya seperti yang diutarakan dalam bagian pendahuluan menyatakan bahwa, selama manusia masih memiliki iman untuk masa depannya, ia akan hidup, tetapi bila ia kehilangan imannya, hidupnya akan berakhir. Bersama Tuhan orang-orang ini merasa tenang.

Bagaimana dengan kita? Kiranya kita perlu sadar dan waspada sebab di zaman yang bisa dikatakan serba tekhnologi, hari-hari ini sepertinya bukan lagi “Bersama Tuhan Aku Tenang” tetapi “Bersama Tekhnologi atau Smarthphone Aku Tenang”. Hal ini dapat dilihat dari beberapa sikap atau gaya hidup yang diperlihatkan dan dipraktekkan hari-hari ini :
  1. Bangun pagi bukan lagi saat teduh dan berdoa, melainkan langsung foto close up dan update status di Facebook atau Twitter atau Instagram atau media sosial lainnya.
  2. Sepanjang hari, benda yang paling sering dan paling lama dipegang adalah handphone/smarthphone, bahkan berjalan pun sambil menunduk.
  3. Makan pagi, siang dan malam diawali dengan foto-foto makanan lalu update status sebelum makanan itu disantap dan lupa berdoa karena kelamaan foto makanan dan update status sehingga keburu lapar.
  4. Hafal nomor PIN teman-teman, tetapi tidak hafal isi Yohanes 14 : 6
  5. Hubungan di tengah keluarga pun tidak lagi sehati dan harmonis sebab yang ada dihati masing-masing anggota keluarga adalah smarthphone-nya. Duduk bersama dalam satu ruangan tetapi masing-masing dengan keasyikannya sendiri, dengan smartphone masing-masing.
  6. Ironisnya, punya follower banyak, tetapi kesepian karena tidak punya teman saat makan siang di kantor.

Apa jadinya bila smarthphone yang menjadi penguasa dan dasar hidup bukan lagi Tuhan?

Kita tidak akan mendapatkan ketenangan sebab materi kerap seperti air laut; semakin kita meminumnya kita semakin haus, semakin kita memperolehnya semakin kita merasa kurang, kita tidak pernah merasa cukup. Akibatnya, kita tidak dapat menikmati apa yang ada, mensyukuri apa yang dimiliki. Keinginan demi keinginan menguasai hati dan pikiran. Ketika keinginan sudah menjadi tuan, orang tidak akan segan menghalalkan segala cara; apapun akan dilakukan, yang penting keinginannya tercapai. Orangtua yang begitu ingin anaknya masuk sekolah favorit lalu menyogok atau pejabat yang begitu ingin cepat kaya lalu korupsi. Dan hal ini pun bisa terjadi dalam lingkungan gereja bila yang telah menjadi penguasa adalah keinginan. Di sisi lain, bila keinginan begitu menguasai maka, kalau tidak tercapai orang bisa sangat putus asa dan kecewa. Tragedi kemanusiaan, seperti yang tampak pada kasus bunuh diri, mabuk-mabukan, dan penyalahgunaan obat-obatan terlarang, kerap berawal dari keputusasaan dan kekecewaan yang dalam.

Marilah kita menyadari hal ini dan mempercayakan diri hanya kepada Tuhan. Bersama Tuhan kita tenang. Jadikanlah iman kepada Tuhan fondasi hidup kita hingga dengan iman kita memaknai setiap peristiwa dalam hidup : baik susah maupun senang, baik sehat maupun sakit, baik suka maupun duka. Iman memungkinkan kita melihat pelangi di balik badai sehebat apa pun. Iman membuat kita tetap memiliki pengharapan walau hidup kita sepertinya gelap pekat. Iman memuat kita tidak kehilangan pegangan, kendati berbagai-bagai arus penderitaan menerpa. Sebab kita percaya Tuhan beserta kita, Amin.


Pdt.Asnila br Tarigan
Perpulungen Makassar

  1. Alkitab Edisi Study, Jakarta, LAI, tahun 2010.
  2. Marie C.Barth & B.a.Pareira, “Tafsiran Alkitab Kitab mazmur 1 – 72 – Pembimbing Dan Tafsirannya”, Jakarta, BPK-GM, tahun 2008.
  3. Joas Adiprasetya, “Raja Yang Menderita – Kumpulan Khotbah Reflektif Tentang Anugerah Keselamatan”, Jakarta, BPK-GM, tahun 2012.
  4. Samuel Cahyadi, “No “Galau” Anymore – Kumpulan Ilustrasi Lucu & Segar”, Yogyakarta, Andi, tahun 2014.
  5. Ayub Yahya, “100 Renungan Hidup Berkemenangan”, Jakarta, Hodos, tahun 2013
  6. Samuel H. Tirtamihardja, “Inspirasi 5 Menit vol.4”, Jakarta, Inspirasi, tahun 2012

Read more >>

Renungan / Khotbah 1 Yohanes 1:1-10, Minggu 12 April 2015

Introitus : 
“Dalam Dia ada hidup dan hidup itu adalah terang manusia” (Yohanes 1:4).

Pembacaan : Mazmur 133 (Anthiponal); Khotbah : 1 Yohanes 1:1-10 (Tunggal)

Tema : Terang Allah Mempersatukan Kita.


Pengantar
Sebagai orang-orang yang percaya kepada Yesus Kristus, tentu kita harus memiliki pengenalan akan siapa itu Allah kita dan bagaimana kita harus hidup di dalam Dia. Hal itu membawa kita memahami bagaimana kita harus hidup sesuai kehendak Tuhan. Sebagai anak-anak Tuhan tentu kita harus hidup di dalam terang dan menjauh dari pebuatan-pebuatan gelap. Karena terang itu membawa kita kepada hidup sedangkan kegelapan membawa kita kedalam maut.

Pendalaman Nats.
Surat I Yohanes merupakan surat yang di tuliskan oleh Rasul Yohanes untuk mengingatkan pembacanya akan adanya pengajaran-pengajaran sesat. Surat ini juga membangun jemaat untuk memiliki semangat persekutuan. Pembacanya di dorong untuk saling mengasihi dan hidup dalam persekutuan dengan Kristus. Yang disaksikan dalam persekutuan hidup yang erat dan teguh. Melalui surat ini Yohanes menyebutkan bahwa orang yang beriman harus mengetahui akan perbedaan dari gelap dan terang. Setiap orang yang hidup dalam persekutuan dengan Kristus haruslah hidup dalam terang. Hal ini di saksikan Rasul Yohanes dalam nats khotbah kita yang terdiri dari dua bagian:
1. Ayat 1-4  Kesaksian Firman Yang Hidup.
Merupakan kesaksian yang diberitakan Yohanes* akan apa yang ia dengar dan apa yang ia lihat tentang Firman yang hidup, yaitu Yesus Kristus**. Firman yang hidup itu menyatakan diri dan memberi pengertian akan hidup yang kekal yang ada di dalam Bapa. Dan itu jugalah yang ingin Yohanes sampaikan. Dengan tujuan supaya setiap pembaca suratnya juga mendapatkan pengertian dan hidup bergaul dengan Allah. Karena hubungan yang baik dengan Allah-lah yang harus menjadi dasar dalam sebuah persekutuan. Karena persekutuan orang-orang percaya itu adalah persekutuan dengan Bapa dan AnakNya, Yesus Kristus.


2. Ayat 5-10  Yesus adalah terang/kebenaran dunia.
Pada ayat 5-10, rasul Yohanes menjelaskan akan pemberitaan yang ia saksikan dari ayat 1-4. Bagian ini menjelaskan kesaksian yang menyatakan bahwa Allah adalah terang. Karena Allah adalah terang maka di dalam Dia tidak akan pernah ada kegelapan. Terang itu tidak mungkin bersatu dengan kegelapan. Dan kegelapan tidak mungkin ada di dalam terang. Dan didalam terang Allah manusia mendapatkan hidup. Terang Allah itu akan menerangi jalan manusia untuk tidak hidup dalam kegelapan. Dengan demikian:

• Setiap orang yang hidup di dalam persekutuan dengan Allah, maka ia juga harus hidup dalam terang. Kehidupannya tidak lagi melakukan perbuatan-perbuatan gelap (perbuatan-perbuatan dosa). Jika ada yang menyatakan dirinya hidup bersekutu dengan Tuhan tetapi melakukan perbuatan-perbuatan kegelapan maka ia adalah pendusta.
• setiap orang yang mengaku tidak berdosa maka ia menipu dirinya sendiri dan menjadikan Allah sebagai pendusta (bnd. Rm. 3:10-12).
• setiap orang yang mengaku dosanya maka ia akan diampuni.

Perenungan
Kehadiran Yesus sebagai terang membuat manusia kembali menemukan pengenalan akan Allah. Yesus memberi penerangan, sehingga manusia kembali hidup seperti yang Allah kehendaki. Setiap orang yang di dalam Dia memiliki kualitas hidup yang berintegritas, setia dan tunduk kepada Allah.

Sebagai orang-orang yang percaya kepada Yesus Kristus tentunya kita harus hidup di dalam terang. Kita harus mengakui keberdosaan kita, sehingga kita mendapatkan pengampunan dari Allah, yang menjadikan kita lahir baru . Dan setiap orang yang mendapatkan pengampunan Allah akan hidup bersekutu dengan orang-orang yang percaya kepadaNya. Melalui Terang Allah(Yesus) inilah kita semua dipersatukan. Tema kita hari ini adalah Terang Allah Mempersatukan Kita. Melalui tema ini terlihat bahwa yang menjadi dasar bagi kita untuk bersekutu dengan sesama kita adalah Allah itu sendiri. Melalui pengenalan dan hubungan yang baik dengan Allah maka setiap pribadi kita akan diterangi oleh Allah. Dengan demikian Akan tercipta sebuah hubungan yang begitu indah dan baik dalam kehidupan kita sehari-hari (Bacaan: Mzm 133). Karena orang yang mengasihi Allah (bergaul dan bersekutu dengan Allah) akan mengasihi sesamanya/ persekutuannya (lih. Mat. 22:27-40).

Sangat penting bagi kita melihat kembali bagaimana hubungan kita dengan sesama kita dan hubungan kita dengan Allah selama ini. Matius 5:14-16, menyatakan bahwa bagi kita semua supaya kita hidup menjadi terang. Bagaimana mungkin kita menjadi terang dan bercahaya jika kita belum hidup didalam “Terang” itu sendiri (Allah). Maka dari itu mari kita hidup di dalam terang Tuhan, dengan tidak lagi melakukan perbuatan-perbuatan dosa (Ef. 5:1-21).

Sebagaimana Tuhan Yesus berdoa dalam Yohanes 17:20-21, supaya setiap orang percaya kepadaNya hidup menjadi satu. Marilah kita menjaga kesatuan kita dalam Kristus. Dan tetaplah terang itu tinggal di dalam diri kita, sehingga kita mampu memancarkan cahaya-cahaya kadamaian bagi orang lain. Tuhan Yesus memberkati.
______________________
*Lih. Yoh.1:6-7
**Firman hidup: menyatakan kehadiran Firman Allah yang hidup dalam diri Yesus (bnd. Yoh. 1:1, 14).

Pdt. Nopritawati br Sembiring, S. Th
GBKP Perpulungen Banjarmasin.

Read more >>