Friday, 27 March 2015

Renungan / Khotbah Mazmur 116:1-2, 12-19, Jumat 3 April 2015 (Jumat Agung)

Invocatio :
Kasih karunia menyertai semua orang,yang mengasihi Tuhan kita Yesus Kristus dengan kasih yang tidak binasa (Efesus 6:24).

Bacaan : Jesaya 52 : 13 - 53 : 12 (Antiponal); Khotbah : Mazmur 116 : 1-2 ; 12 - 19 (responsoria)

Tema :
Mengucap syukurlah kepada Tuhan/Sehkenlahpengataken bujur man Tuhan.



Ada pertanyaan,mengapa kita harus mengucapkan syukur kepada Tuhan? Semua orang Kristen bisa menjawab karena kasih Tuhan yang luar biasa,Dia rela mati dikayu salib untuk menebus dosa dosa manusia,dimana manusia yang patut mendapatkan hukuman karena dosa dosanya,tetapi Yesus telah mengggantikannya untuk memperdamaikan Allah dengan manusia.Apa yang harus kita lakukan sebagai anak anak Tuhan? Kita tidak akan dapat membalas kasih Tuhan yang tak ternilai harganya,hanya selalu mengucap syukur kepada Tuhan mengingat pengorbananNya bagi kita. Ucapan syukur yang kita lakukan melalui penyeembahan penyembahan kita kepadaNya. Dan kita telah di ingatkan melalui minggu minggu passion,tentang kesengsaran dan perjuangan Tuhan Yesus untuk keselamatan kita,sampai pada hari ini kita masih diberikan Tuhan kesempatan untuk mengikuti kebaktian Jumat Agung dan mengucap syukur kepada Tuhan.

Menurut pengalaman iman pemasmur,hanya Tuhan saja yang dapat meluputken dia dari belenggu maut, pemarmus juga merasakan Tuhan selalu mendengarkan suaranya dan permohonannya,itu berarti hubungan Pemasmur dengan Tuhan begitu akrab. Sebab Ia menyendengkan telingaNya kepadaku,kata menyendengkan disini adalah mendengar dengan seksama,memperhatikan dan menghasihi (bahasa karo:metinggel). Oleh karena Tuhan selalu mendengarkan doanya,maka ada respon dari pemasmur ialah seumur hidupku secara terus menerus ,tidak temporer akan selalu berseru kepada Tuhan.Baik pada waktu suka maupun duka,sakit,sehat,seh sura sura ntah la seh sura sura selalu berseru mengucap syukur kepada Tuhan.
Didalam ayat 12 -14 respon pemasmur yang dia lakukan bagi Tuhan. Aku akan membalas kepada Tuhan atas semua kebajikanNya kepadaku,Aku akan mengangkat piala keselamatan,dan akan menyerukan nama Tuhan,aku akan membayar nazarku kepada Tuhan,aku akan mempersembahkan korban syukurku kepada Tuhan.Itulah pengakuan pemasmur didalam hidupnya karena kasih setia Tuhan yang selalu menyertai hidupnya.

Saudara saudara yang dikasihi oleh Tuhan Yesus Kristus,
Didalam kita memperingati Jumat Agung ini,apa yang ada didalam hati kita,apakah kita mengingat pengorbanan Tuhan yang mati dikayu salib untuk mengasihi kita? Apakah kita menyadari karena dosa dosa manusia yang telah menjauhkan diri dari Allah,sehingga telah ada jurang pemisaah antara manusia dengan Allah? Hanya Kasih Yesus yang dapat menyelamatkan kita,mengangkat kita dari lumpur dosa. Kalau kita menghitung seberapa banyak dosa yang sudah kita lakukan disepanjang kehidupan kita mungkin tidak muat sepuluh kitab,tapi karena kasih Tuhan yang rela mati dikayu salib maka kita memperoleh keselamatan.

Apa yang menjadi respon kita didalam anugrah Tuhan yang Dia telah berikan kepada kita,tentu kita tidak sanggup me3mbalas perbuatan Tuhan itu kepada kita,selain dari pada mengucap syukur kepadaNya. Didalam kitab Roma 12 : 2,persembahkanlah tubuhmu sebagai persembahan yang hidup,yang kudus dan yang berkenan bagi Allah. Segala sesuatu yang kita miliki,baik itu talenta,uang,bahkan hidup kita,semuanya berasal dari Tuhan,Tuhan sendirilah yang memampukan kita untuk memampukan kita memakainya untuk kemuliaan nama Tuhan. Pakailah apa yang ada padamu untuk sarana kemuliaan nama Tuhan,bersyukurlah senantiasa kepada Tuhan karena Tuhan itu selalu baik kepada kita . Dia selalu menyendengkan telingaNya jika kita berseru kepadaNya,Dia akan selalu memperhatikan kita dan memberikan yang terbaik bagi kita anak anakNya. Ucaplah syukur senantiasa,baik pada waktu sehat,sakit,duka,suka karena Tuhan ada selalu disamping kita.

Mengucap syukur itu merupakan ungkapan iman kita,bahwa kita tetap merasakan kasih setia Tuhan menyertai kita,terlebih Dia rela mati disalib untuk keselamatan kita. Mengucap syukur didalam situasi apapun merupakan cirikhas kehidupan orang kristen. Mari kita selalu mengucap syukur kepada Tuhan.

Pdt. Ediwati Br Ginting
GBKP Rg. Bogor

Read more >>

Wednesday, 25 March 2015

Suplemen Bimbingen PJJ Tgl. 29 Maret - 04 April 2015, Ogen 1 Korinti 15:3-11

Ogen : 1 Korinti 15:3-11
Tema : Lias Ate Dibata Erdahin ibas aku
Tujun :

  1. Gelah ngawan ni perpulungen meteh kerna kematen ras kekeken Yesus eme sura-sura Dibata engkelengi manusia
  2. Keleng ate Dibata erbahanca perpulungen megegeh erdahin nehken singena ateNa

Ibas ogenta enda, 1Korinti 15:3-11, mulihi Paulus ningetken kerna sipentingna ibas berita simeriah enggo isehken man perpulungen Korinti, eme “Kristus enggo mate” labo erkiteken enggo she umurna (sabab umur Yesus paksa mate 33 tahun denga), bagepe labo erkiteken ia pinakiten, tapi erkiteken dosa-dosa manusia. Jenari ibas wari sipeteluken kenca enggo ikuburken ipekeke Dibata ibas simate nari. Pengajaren enda labo iban-ban ntah ikarang-karang tapi bageme faktana. Payo pengajaren e la gambang ncernasa terlebih adi e inen secara logika, emaka 2 kali isingetken Paulus kerna pengajaren e sue ras kesaksin Pustaka Si badia[1] (ayat 3-4).

Tole ibas menegasken pengajaren maka payo Yesus Kristus enggo keke ibas simate nari, Paulus ibas ayat 5-8 nehken maka labo sada ntah dua saksi ngenca kerna ketuhu-tuhun kekeken e, tapi mbue saksi, termasuk Paulus pe iatanken jadi salah sada saksi, amin gia si arah pudina.

Payo, ibas pustaka sibadia la ituriken ugas prosesna Yesus nggeluh mulihi, nantangi dagangen mentar si i balutken ku maitna, jenari nggulingken batu sinutupi babah kuburen e, si ituriken fakta maka kenca Yesus mate i kayu persilang ibas wari Jumat, jenari i kuburken i kuburen Yusuf Arematea, ibas wari peteluken eme wari Minggu nggeluh mulihi arah ncidahken dirina perlebe man Petrus jenari man nterem saksi. Enda me si perlu icikep. Enda me menurut Paulus sipentingna enggo ipesehna aman perpulungen Korinti.

Jenari, iatanken jadi salah sada saksi tuhu sada hal si la i duga Paulus terlebih nginget latarbelakangna selaku kalak siniksa perpulungen Dibata. Emaka nina Paulus: (1) “aku desken sekalak anak si pertubuhna la bagi kalak”, (2) “aku me rasul si meterukna”, (3) “la metunggung igelari rasul”. Ungkapen enda banci ikataken apologet[2] Paulus nandangi kalak simeraguken bobot berita si isehkenna. Sada sisi tuhu-tuhu isadari Paulus ise dirina, maka secara manusia la sitik pe ia metunggung jadi rasul, eme kalak si ipercayaken nehken berita simeriah. Emaka ibas ayat 10 ikataken, kerina e banci jadi bagepe Paulus bagi litna genduari pelin-pelin erkiteken lias ate Dibata. Emaka sisi sideban ituriken Paulus pe maka erkiteken penggejapen enda me jingkaten ia nehken berita simeriah asangken rasul sideban. Amin gia bage labo e erbahansa Paulus meganjang rukur sabab kejingkatenna e pe erdandanken lias ate Dibata e nge si erdahin ibas ia.

Arah apologet enda ate paulus segelah perpulungen Korinti lanai mempersoalken rasul siapai sinehken berita simeriah e, tapi bagi isingetken ibas ayat 11 uga maka perpulungen tetap ibas kiniteken si enggo iberitaken rasul-rasul e, eme kiniteken man Yesus Kristus si enggo mate dingen ibas wari sipeteluken enggo keke ibas simatenari guna keselamaten manusia.

Thema eme “Lias ate Dibata erdahin ibas aku”. Arah kata Dibata siniorati kita jelas maka erkiteken igejapken Paulus lias ate Dibata sierdahin ibas ia nge erbahansa:
  1. Mejingkat erdahin nehken berita simeriah. Ibas sienda la iahan-ahanken Paulus waktu ras gegehna. Ibas ayat 10 ikataken jingkaten ia asangken rasul-rasul sideban.
  2. La meganjang rukur. Amin gia Paulus simanteki perpulungen Korinti, la e erbahansa Paulus rate-ate nandangi perpulungen enda, sebalikna desken bapa nandangi anak-anakna tetap ikelengina alu nehken pedah-pedah arah suratna. Pembelan siisehken Paulus semata-mata segelah perpulungen tetap megegeh ibas kiniteken si enggo isuankenna ndube.
  3. Jenari sipenting man Paulus labo ise kalakna si nehken Berita Si Meriah e, ia ntah rasul sideban. Ise pe seri nge, sabab si iberitaken e eme Kristus Yesus enggo mate erkiteken dosa manusia, ras ibas wari sipeteluken enggo ipekeke Dibata Ia ibas simate nari. Menurut Paulus berita enda me sipentingna enggo isehkenna man perpulungen (bd. Ayat 12-14), janah perpulungen iselamatken adi tetap icikepna isi Berita Si Meriah si enggo iberitaken Paulus e (ayat 2).
Uga kita? Mari ergiah-giah kita naksiken arah kerina dampar kegeluhenta maka payo kita kalak si enggo ngaloken perkuah ate Dibata ibas kematen ras kekeken Tuhan Yesus, eme arah keteladanenta selaku Mamre, Moria ibas ngikuti kerina kegiaten gereja, kerajinen ras kebujurenta ibas kita erdahin, keramahen ras keleng ateta nandangi kerina jelma, bagepe ibas kebadian geluhta, rsd.

Pdt. S. Brahmana


Diskusi (Bagi sienggo iban ibas Bimbingen Pjj GBKP)
  1. Kai nge latar belangmaka perlu iakap rasul Paulus mpegegehi tole kiniteken perpulungen i Korinti? Turikenlah!
  2. Rasul Paulus, sekalak rasul si berlatarbelakang kegeluhenna "merasa benar nandangi Torat, munihi kalak si tek man Kristus" tapi ngasup nggejapken lias ate Dibata bas kegeluhenna dingen isaksiken pe kerna si enda. Man banta kerina, turikenlah lias ate Dibata si gejapken kita bas geluhta?



[1] Yesaya 53:5-12; Mazmur 16:8-10, Matius 12:40, Perbahanen Rasul 2:24-32
[2] Ibas bahasa inggris : Apologetic. Asalna ibas cakap Yunani à Apologia = Pembelaan = Apologeoma (Apo = dari pada; logos : kata; bahasa Apologeomai = berbicara dari pada (diri sendiri) atau membela diri).

Read more >>

Friday, 20 March 2015

Suplemen Bimbingen Pjj Tgl. 22-28 Maret 2015, Ogen Epesus 2:1-10

Ogen   : Epesus 2:1-10
Thema : Keselamaten si tuhu-tuhu
Tujun :
  • Gelah ngawan perpulungen ngangkai erti keselamaten si tuhu-tuhu
  • Gelah ngawan ni perpulungen ncidahken tanda-tanda kegeluhen kalak si enggo iselamatken.

Bagi enggo ituriken ibas Pjj Minggu silepas maka surat Epesus enda itulis Paulus sanga ia ibas penjara Roma sekitar tahun 62 Masehi. Tujun surat Epesus enda tersirat ibas Epesus 1:15-17. Isehkenna ija maka erkiteken ibegina uga perpulungen Epesus erkiniteken man Tuhan Yesus, janah kinitekenna e teridah arah kekelengen nandangi anak-anak Dibata, iban Paulus me suratna enda. Toleh isehekenna pe maka la erngadi-ngadi ia ertoto gelah ibereken Dibata kesah kepentaren dingen ipetangkasNa diriNa gelah itandai perpulungen enda Yesus kristus alu payo (bd. Epesus 4:13). Tentuna arah suratna enda pe mbue isehkenna persinget, pergegeh segelah ngawan perpulungen Epesus tetap mpertahanken sienggo mehuli e.

Ibas bagin ogenta, Epesus 2:1-10, Paulus nehken hal si she kal pentingna man ngawan perpulungen Epesus ras man banta pe genduari eme sehubungen ras keselamaten si tuhu-tuhu. Ngerana kerna keselamaten situhu-tuhu si jadi themata pe ibas PJJ enda arus ijelasken maka lit kange keselamaten si la tuhu-tuhu. Adi keselamaten e siakap erkiteken usahanta, gegehta maka keselamaten e labo keselamaten situhu-tuhu. Sabab labo lit kalak banci terkelin/selamat erkiteken usahana, bahken usahana ndalanken undang-undang (Bd. Galatia 2:21, Roma 7:18-25). Eme si isehken Paulus ibas ayat 8-9. Keselamaten situhu-tuhu eme keselamaten erdandanken lias ate Dibata ras tek man Kristus Yesus. Erkiteken si e labanci kita mujiken bana ntah pe peganjangken bana. Adi bage la kin nari perlu erbahan si mehuli? Tentuna ngelakoken perbahanen simehuli eme gaya hidup kalak si enggo tek, saja ngenja pemahamenna la nai erbahan mehuli maka selamat (pahala), tapi tandana kita enggo ngaloken perkuah ate Dibata (keselamaten) nggeluh kita alu ndahiken dahin-dahin simehuli (ayat 10).

Gelah perpulungen Epesus tetap megegeh ndahiken dahin simehuli selaku anak-anak Dibata, ibas ayat 1-3 ibenaken Paulus alu ngenen ku pudi kerna kegeluhen tanpa Kristus eme:
1. Mate secara rohani (ayat 1)
2. Iteruh kuasa si iblis (Ayat 2)
3. Iperbudak dosa (3a)
4. Iteruh pernembeh Dibata (3b)
Keadan enda kesimpulenna enggo pasti bagi isingetken ibas ayat 3 bagin akhir, eme iteruh pernembeh ate Dibata ertina endatken hukumen Dibata ntah pe kamaten sirasa-lalap. Solusina eme ngaloken perkuah ate Dibata arah tek man Yesus Kristus si enggo keke ibas simate nari (ayat 5, 6). Dua kali isingetken kerna Kekeken Yesus ibas simate nari eme kata “ipegeluhNa kita mulihi radu ras Kristus”, “ipekeke Dibata kita ras Kristus”. Enda nuduhken maka kuasa dosa e she kal mbelinna damapakna eme kematen si rasa lalap. Tapi kematen e enggo iambil alih Yesus Krisstus arah kematenNa I kayu persilang janah la ngadi ibas kematen tapi ibas wari si peteluken keke ka Ia ibas simate nari. Bagem man kerina si tek man Yesus Kristus, ibas sakramen periden si nilakoken gereja ipahami kita enggo ipersada ibas kematen ras kekekenNa eme sababna maka nina paulus “ibas persadanta ras Kristus Yesus, ipekeke Dibata kita ras Kristus”.

Solusi enda enggo ialoken perpulungen Epesus bage pe kita kerina si ngaku pengikut Kristus (Kristen), adi bage arusna gaya hidupta ncidahken kalak “situhu-tuhu” enggo ngaloken keselamaten, eme:
(1) Meriah ukur katawari pe sabab kai si mesikel manusia ndatkenca enggo lit ibas kita eme “keselamaten” (kegeluhen si rasa lalap). Enda me sababna engkai Paulus amin gia ia ngenanami kiniseran erdandanken ipenjaraken tetap ngajuk ngawan perpulungen I Filipi segelah ermeriah ukur katawari pe erdandanken persadan ras Tuhan (Filipi 4:4).

(2) Meteruk ukur man isepe labo sebalikna sabab bagi enggo isingetken pe arah ogen Pjj silepas eme ntah kai gia potensita ras fungsinta ibas gereja la banci kita erpengakap maka kita sihebatna, simakana, rsd. Sabab erbuena pemere sinialoken reh buane kita ituntut, jadi labo soal mbue ntah sitik potensita tapi soal kesetian ndalinkenca. Terlebih arus si inget maka kita iselamatken labo bekas perbahanenta ntah pe ulih pendahinta tapi erkiteken lias ate Dibata erdandanken tek kita man Yesus Kristus.

(3) Ndahiken dahin-dahin si mehuli si enggo leben irencanaken Dibata man banta selaku tinepa si mbaru ibas persadan ras Krisstus. Kai kin dahin simehuli si enggo leben isikapken Dibata? Sada hal si la banci la ilakoken eme naksiken keleng ate Dibata ibas Yesus Kristus man kerina jelma, janari kita pe jadi model uga kin kegeluhen anak-anak Dibata itengah-tengah doni bagi si isuratken Paulus ibas Galatia 5:22-24.

(4) Payo, nggeluh ncidahken keselamaten itengah-tengah kegeluhen genduari labo nukah. Katakenlah nggeluh badia, bujur, la erbual, ertanggungjawab, rsd. Saja ngenca amin gia la nukah labo erbahansa kita menyerah jenari terkontaminasi gaya hidup kalak si la mbiar man Dibata. Sabab man banta enggo jelas erpalasken Mazmur 90:10 maka nggeluh bas doni enda labo ndekah, ikataken umur manusia 70 tahun adi megegeh 80 tahun… berarti lit limitna, emaka pemasmur mindo gelah Dibata tetap ngajari ia ngertiken kinata gendekna umur e alu bage pintar mensikapi kegeluhen e alu payo.

Pdt. S. Brahmana

Read more >>

Wednesday, 18 March 2015

TIPS MENGEMBALIKAN FILE YANG TERHIDDEN OLEH VIRUS DI FLASHDISK

Tips mengembalikan File yang terhidden oleh Virus di  Flashdis

1.       Colokkan Flashdisk ke Computer
2.       Masuk ke Command Prompt dengan cara mengklik Start lalu ketik CMD (Saya menggunakan Windows 7) lalu akan muncul tulisan CMD dengan latar belakang hitam.
3.       Ketik nama drive flashdisk (mengetahui drive flashdisk dengan cara mengklik start, klik tulisan Computer lalu akan muncul nama flashdisk, misalnya TOSHIBA (M:), nah ketikkan M: kemudian tekan enter
4.       Kemudian ketik dir lalu tekan enter. Perhatikan apakah sudah muncul file yang terhidden? Jika belum ketik kembali dir / a lalu tekan enter.
5.       Jika sudah terlihat selanjutnya ketik attrib –s –h –r /s /d   (catatan jangan salah ketik dan spasinya)
6.       Tunggu beberapa detik lalu enter, jika muncul M:/> berarti file anda sudah dapat dilihat.
7.       Selamat mencoba

Read more >>

Saturday, 14 March 2015

Suplemen Bimbingen PJJ Tanggal 15-21 Maret 2015, Ogen Epesus 4:11-13

Ogen   : Efesus 4:11-13
Thema : Ersada Arih Ibas Dahin Dibata
Tujun   :

  • Gelah ngawan ni perpulungen meteh maka ia ikut ertanggungjawab nandangi kiniulin dahin pelayanen gereja
  • Gelah ngawan ni perpulungen makeken talenta/potensi guna ndahiken dahin Dibata

Payo, erbage-bage kecibal perpulungen. Lit deba meganjang sekolahna, lit ka lang, lit bayak, musil, bestang, gendek, mbiring, mbentar, rsd. Tapi kerina e enggo irakut ibas persadan kalak sitek man Yesus Kristus emaka kinierbagen e jadi kebayaken guna saling melengkapi, labo sebalikna. Payo kinierbagen e mbelin potensina banci erbahan la ersada ukur adi masing-masing peganjangken bana, egos, rsd. Tapi e banci ihindarken bahken sebalikna jadi potensi si luar biasa adi kinierbagen e saling menopang, saling membangun ibas ndahiken pendilo jadi saksi Tuhan itengah-tengah doni enda.

Uga carana segelah ersada arih ras potensi si lit ibas perpulungen si pelin-lain e banci secara optimal ipakeken ibas ndahiken dahin Tuhan?

Mari kita erlajar arah Ogenta Efesus 4:11-13.
Guna ngangkai bagin enda ijelasken kami mulai ayat 1-13. Pasal 4 enda  ibenaken “Emaka aku, si ibas penjara erkiteken kudahi dahin Tuhan…” (ayat 1a). Kata “emaka aku” nuduhken pedah enda iban erpalasken pengajaren si enggo isehken Paulus ope bagin ogenta enda. Janah mamang surat enda itulis Paulus sekitar tahun 62 Masehi paksa ia ipenjara I Roma. Tapi labo soal ipenjara e si penting, tapi engkai maka ia ipenjara. Enda me nuate itekanken Paulus ijenda, ia ipenjara erkiteken setia ndahiken pendilo Tuhan. Ibas ndahiken pendilo Tuhan e, Paulus la kutera amin gia ia ipenjara. Adi bage tentuna perpulungen Efesus si enggo tek man Kristus berarti pe enggo ngaloken pendilo Kristus guna ndahiken dahin Tuhan emaka ngawan perpulungen arusna nggeluh sue ras pendilo e (ayat 1b) segelah kerina ngawan perpulungen seh kutingkat kedewasan Kristus (ayat 13). Tambah si e nginget litna bayaha simengancam persadan kalak sitek (gereja) eme perselisihen antara kalak si enggo tek (ayat 2-3), masalah pembagin tugas (7-11), pengajaren sesat (14-15), Paulus nehken pemindon ntah pe nasehat segelah:

(1) Nggeluh meteruk ukur, lemah lembut, saber, la pergelut ras sisampat-sampaten/Tunjukkanlah kasihmu dalam saling membantu (ayat 2, bd. Kolose 3:12-13). Jenari ngusahaken alu serius (tuhu-tuhu) njagai (memelihara) persadan e (Kesatuan Roh). Ibandingken terjemahen bahasa Indonesia, terjemahen bahasa Karo lebih jelas maka persadan e (Kesatuan Roh) labo bekas ijadiken manusia tapi ibereken kesah. Alu kata sideban persadan e enggo isediaken man kerina kalak si enggo ngaloken Yesus Kristus bagi isingetken Paulus ibas pasal-pasal si arah lebe. Perpulungen Efesus arus “memelihara” persadan e labo arah usaha ntah pe pengaturen manusia tapi alu nggeluh sue ras kecibal si enggo iaturken Dibata rikutken pendilo ngikutken Kristus (berpadanan dengan panggilan).

(2) Ngangkai maka Kristus nge simereken kengasupen khusus ntah pe pemere sipelain-lain man ngawan perpulungen (ayat 7-11). Pemere e ibereken kenca Yesus nangkih kusurga erpalasken lias atena (ayat 7-10), ertina labo erkiteken pemindonta ntah pe perban metunggung kita ngalokenca, tapi inisiatif Kristus nge mereken pemere-pemere e. Ibas ayat 11 isingetken kerna pemere e eme deba jadi rasul, nabi, perberita simehuli, simpermakani ras guru-guru. Pemahamen enda penting segelah sipemena, potensi si lit e (kai pe, mbelin tah kitik) Kristus kap simerekenca; sipeduaken, pemere e guna majekken kula ni Kristus gelah ersada kinitekenta, penandaita kerna Anak Dibata (Yesus Kristus) seh ku tingkat kedewasan Kristus si serta e (Ayat 12-13). Alu pemahamen si bage, pemere si pelain-lain e labo guna perpecahen ntah pe erbahansa turah persaingen si la sehat, tapi sebalikna saling melengkapi, saling menopang ibas nehi tujun Kristus mereken pemere si pelain-lain e.

Themata “Ersada arih ndahiken dahin Dibata”. Biasana erbahan ersada arih banci nukah ras banci ka seh serana. Sipasti adi seri pemahamenta jenari seri ka tujunta nukah erbahan sada arih. Siban contohna paksa jaman penjajahen. Ersada arih paksa e guna merdeka. Emaka kerina rakyat Indonesia bahu membahu mengunaken senjata kai pe si banci igunaken erjuang melawan penjajah. Paksa e la ipersoalken engkai siah make sentata buluh (bambu runcing) ras engkai maka sienda make senjata rakiten ntah senjata mesin asil rampasen, bagepe la mpersoalken suku ras agama, rsd, ras ulihna tanggal 17 Agustus 1945, Indonesia memproklamasiken kemerdekanna. Jadi kuncina lit pemahamen ras perayaken ntah pe tujun si seri eme guna merdeka. Arah analogi enda mbabai kita pe segelah selaku ngawan perpulungen kai gia potensita ntah pe posisinta ibas gereja, kita tetap ersada arih ibas ndahiken dahin Dibata sabab kerina kita idilo guna ertanggungjawab nandangi kiniulin dahin pelayanen gereja. Alu bage kai pe fungsita ibas perpulungen (Pendeta ntah pertua Diaken, pengurus Pjj, pengurus kategorial ntah ngawan perpulungen), pendilonta eme ndahiken dahin Dibata alu tutus segelah tujun tersehi bagi isingetken ibas ayat 12 ras 13.

Bagem ibas bulan Maret enda ilakoken me Musyawarah Anggota Sidi Jemaat. Rikutken Tata Gereja Bab V Pasal 31 ije isingetken maka Musyawarah Sidi Jemaat eme merupaken keiukutsertan ngawan ni perpulungen guna menggumuli pelayanen simengacu ku bas Tritugas Panggilen Gereja (Koinonia, Marturia ras Diakonia). Amin gia Musyawarah Sidi Jemaat labo muat keputusen tapi kegiaten enda she kal pentingna ija kerina anggota perpulungen banci ikut muat bagin menggumuli, mengevaluasi ras mereken usul ntah saran gelah pelayanen gereja reh sikapna, la saja man anggota perpulungen tapi pe man masyarakat iluar gereja. Bagem pentingna Musyawarah Sidi enda emaka adi kin kegiaten e ilakoken alu sistem perwakilen persiapkenlah wakil-wakil e gelah tuhu-tuhu mereken kontribusi si membangun ibas Musyawarah sidi e, jenari man BP Runggun pe, tetaplah berpikir positif adi kune peserta Musyawarah e lit si megang sorana, mengkritik, rsd. Sipahamilah maka kerina peserta musyawarah e ersura-sura pehuliken labo sebalikna. Saja ngenca usahakenlah bahasa ras sikapta, bahasa ras sikap gerejalah siban ibas ngelakoken Musyawarah Sidi e labo pasaren. Tambah si e, ulih Musyawarah Sidi e mislah ibaba ku Sidang Runggun, mehuli adi keputusen si ibahan erpalasken ulih musyawarah e isehken man sektor-sektor segelah ipebelangkenna ka man kerina anggota perpulungen, alu bage ngawan perpulungen lit akapna ertina erbahan musyawarah sidi e.

Pdt. S. Brahmana

Diskusi (Bagi si enggo iban ibas Bimbingen PJJ GBKP)
  1. Ibas ogenta (oge ayat 11), guna kai nge maksudna maka ibereken pemere-pemere e ibas ndalanken tugas-tugas gereja? Turiken!
  2. Musyawarah Anggota Sidi Jemaat eme ingan arih-arih muat simehuli guna pelayanen gereja. Uga siakap perdalinen Musyawarah Anggota Sidi Jemaat ibas Runggunta? Enggo nge ndia sue ras siiarapken? Suratken kain kin masalah-masalah entah pe kendala-kendala ras turiken kuga dalan pekenasa.

Read more >>

Saturday, 7 March 2015

Renungan / Khotbah Markus 11:1-11, Minggu 29 Maret 2015

Invocatio : 
Dan dalam keadaan sebagai manusia, Ia telah merendahkan diri-Nya dan taat sampai mati, bahkan sampai mati di kayu salib. Filipi 2:8

Bacaan : Masmur 69: 1-20; Khotbah : Markus 11:1-11

Tema : Sambutlah Yesus dalam Hatimu

Hidup adalah masalah kiranya istilah ini relevan dengan apa yang mau digambarkan oleh pemasmur pada Masmur 69: 1-20 tentang pemikirannya yang bergerak melalui tahap kesengsaraan yang dilukiskannya; dalam keputusasannya menghadapi kesesakan, fitnah, ketakutan, kekhawatiran dan hilangnya harapan yang bersumber dari dirinya sendiri dan juga musuh-musuhnya.

Masmur 69: 5 salah satu ungkapan yang pesimistis“ Orang-orang yang membenci aku tanpa alasan lebih banyak daripada rambut di kepalaku; terlalu besar jumlah orang-orang yang hendak membinasakan aku, yang memusuhi aku tanpa sebab; aku dipaksa untuk mengembalikan apa yang tidak kurampas”.

Pada bagian lain ayat (7-12) pemasmur juga menggambarkan bagaimana menderitanya dia akibat mempertahankan idealism ajaran agamanya ditengah ajaran agama yang liberal dan popular zaman itu, dia di olok-olok oleh orang disekeliling dia. Sunggguh suatu kondisi yang tidak nyaman. Apa yang diharapkan pemasmur saat itu????

Pemasmur meminta pertolongan Tuhan melalui doanya (Baca ayat 14-18). Allah membalas musuh yang mengejar dan menyengsarakannya serta pengharapan penebusan dan pembebasan bagi dirinya yang sedang menderita (ay.19-20).

Kita sebagai orang percaya dan manusia yang masih berinteraksi dengan orang lain, hidup dalam dunia tentu juga tidak luput dari setumpuk masalah yang ada, baik itu masalah sosial, politik, ekonomi, kesehatan, keluarga bahkan diri kita sendiri. Ingatlah saudaraku selama kita masih bernafas maka kita akan ditemani oleh masalah. Pertanyaan besarnya adalah bagaimana cara kita menghadapi masalah ? bagaimanakah seruan kita apakah kita “hosyiana” (ibrani ‘HOSYI’AH NA‘ terdiridari 2 kata YASHA yang artinya “menyelamatkan” , NA yang artinya Permohonan atau doa; bahasa inggris cry of praise or adoration (to God), I pray to be save now ; Tuhan Selamatkan Aku sekarang). Bagaimana kita memuji dan menyambut juruselamat ?

Perhelatan Oscar 2015 sudah berlalu ajang academy award pada dunia perfilman ini sangat bergengsi. Karpet merah yang dihempangkan di sepanjang jalan dimana para selebritis berjalan melaluinya sudah lumrah dilakukan.

Barangkali jika Yesus Kristus hidup di jaman ini, Karpet Merahlah yang akan dibentangkan. Bukan lagi pakaian, ranting, daun-daunan, atau yang lain-lain. Penyambutan yang akan diterima Yesus akan jauh lebih modern, elegan dan termahsyur dibandingkan apa yang pernah diterimaNya. Panitia penyambutan akan dibentuk. Yesus Kristus akan turun dari helicopter atau pesawa tmewah dan dijaga ketat oleh pengawal pribadi.

Markus 11:1-11 Menggambarkan suasana penyambutan kedatangan Yesuske Yerusalem saat itu. Peristiwa kedatangan Yesus ke Yerusalem ini ditulis oleh empat injil Matius, Markus, Lukas dan Yohanes. Sungguh Ironis memang begitu mereka mengelu-elukan hosianna namun beberapa hari (minggu ini adalah Passsion IV), setelah itu mereka menyalibkan Tuhan Yesus (Jumat Agung). Ada beberapa hal yang ingin disampaikan melalui peristiwa kedatangan Yesus kristus keYerusalem.

(1) Kedatangan Yesus Kristus tidak hanya menyelamatkan bangsa Israel, tapi misi yang paling besar adalah menyelamatkan seluruh umat manusia dari kematian akibat dosa. Untuk menggenapi misi itu Ia harus menjalani kematian di kayu salib, Ia harus menderita demi manusia, Ia mau merendahkan hatinya serta mengorbankan diriNya demi menebus manusia (invoc; Filipi 2:8).

(2) Kita mau belajar dari seekor keledai. Keledai sering di artikan sebagai binatang yang:
  • Bodoh. Memang benar, keledai itu binatang yang bodoh, dan karena kebodohannya itu keledai ini menjadi penurut. Karena kebodohannya, muncul istilah jangan seperti keledai jatuh pada lubang yang sama.
  • Tajam Pendengaran. Keledai itu biasanya punya pendengaran/insting yang tajam, ketika mungkin diperhadapkan dengan bahaya, dia pasti akan menghindar.
  • Dengar-Dengaran/Penurut. Keledai adalah sejenis kuda yang biasa dipakai zaman dahulu sebagai alat transportasi dsb karena keledai ini sangat jinak. Selain jalannya lamban karena harus menanggung beban, keledai ini juga biasanya penurut dan dengar-dengaran terhadap perintah tuannya.
  • Menanggung Beban. Pada zaman dulu, keledai biasanya dipakai orang untuk mengangkut beban ketika melakukan suatu perjalanan jauh. Tetapi sungguh luar biasa bahwa Tuhan Yesus mau memakai keledai muda yang biasa dan tidak berdaya ini untuk bersama-sama menjalankan misinya di dunia. Kita mungkin berpikir bahwa kita tidak berguna. Kita mungkin berpikir bahwa kita bodoh. Tetapi Tuhan mau memakai kita yang sederhana dan bodoh ini untuk menjalankan misi Kerajaan Allah. Bersyukurlah, jika kita masih dipakaiTuhan untuk melayaniNya sampai hari ini.
(3) Segala persoalan atau masalah yang terus menyertai dalam kehidupan ini, hendaklah senantiasa kita meminta pertolongan kepadaTuhanYesus yang sudah datang menyelamatkan kita.

(4) Kita sebagai umat Allah harus mendengar apa yang dikatakan Allah melalui RohNya dalam hati kita serta kita turut padaNya.. Jangan mengeraskan hati kita.

(5) Dalam dunia ini, kita sebagai pengikut Yesus akan menanggung beban dan banyak masalah tapi ingat Yesus akan hadir melalui RohNya member kekuatan bagi kita yang mau beriman hanya pada Yesus.

(6) Cara kita memuji dan menyembah Yesus adalah siapkanlah hati kita dan jadikanlah hati kita yang bersih sebagai tempat bagiNYa di dalam diri kita. Teruslah berdoa pada Yesus minta keselamatan dan kekuatan padaNYa ketika ada persoalan yang berat. Setelah itu kita kerjakan bagian kita beraktivitas dan melakukan peran kita masing-masing secara bertanggung jawab.ora et labora

Selamat Menyambut Tuhan Yesus dengan Hatimu dan Sucakita Kehidupan akan menyertaimu. Amin
Tambahan :cerita yang mungkin dapat menjadi inspirasi kita…

Seorang pedagang membawa dua ekor keledai yang masing-masing membawa muatan di punggungnya. Keledai pertama membawa banyak muatan garam di punggungnya dan keledai kedua membawa muatan kapas di punggungnya. Di tengah perjalanan, keledai pembawa kapas berkata kepada keledai pembawa garam :”Wah, Liat aku nich…bawaanku ringan, aku tidak susah seperti kamu yang kerja keras membawa bawaan yang berat di punggungmu itu….” Keledai pembawa garam hanya tersenyum..Ia tetap saja berjalan tanpa memperdulikan apa yang dikatakan oleh temannya sikeledai pembawa kapas. Mereka berdua terus berjalan.Tiba-tiba, hujan mulai turun dan semakin lama semakin deras. apa yang terjadi dengan ke-2 keledai pembawa kapas dan garam tadi?? Kapas dan garam yang dibawa masing-masing keledai tersebut basah terkena hujan. Kapas menjadi berat karena menyerap air sementara garam mulai menyusut karena larut oleh air hujan. Keledai pembawa kapas mulai merasa lelah karena kapas yang diangkutnya menyerap air sehingga menjadi sangat berat. Sebaliknya dengan keledai pembawa garam. Muatan yang dibawanya menjadi lebih ringan karena sebagian garam larut oleh air hujan.

Sumber :
1. Alkitab (B. Karo, Indonesia, Holy Bible), Alkitab Penuntun Hidup Berkelimpahan.
2. Tafsiran Alkitab Masa Kini 2, 1996. Jakarta: Yayasan Komunikasi Bina Kasih/OMF
3. Ensiklopedi Alkitab Masa Kini, 1998. Jakarta :Yayasaan Komunikasi Bina Kasih/OMF
4. http://kissingbug.blogspot.com/2011/12/markus-11-2-3.html
5. https://dianacakes.wordpress.com/cerita-motivasi-dua-ekor-keledai/

Pdt. Rosliana Br Sinulingga, M.Si

Read more >>

Renungan / Khotbah Mazmur 119:9-16, Minggu 22 Maret 2015

Invocatio : 
Ia tidak mengalihkan pandangan mata-Nya dari orang benar, tetapi menempatkan mereka untuk selama-lamanya di samping raja-raja di atas takhta, sehingga mereka tinggi martabatnya / Kalak bujur ikawaliNa ibahanNa erkuasa desken raja-raja, janah ibereNa kalak bujur asa lalap ipehaga (Ayub/Job 36:7)

Bacan/ogen : Ibrani/Heber 5:5-10 (Tunggal); Khotbah : Mazmur 119:9-16 (Responsoria)

Tema : 
Firman Tuhan Memperbaharui Hatimu/Kata Dibata Mplimbarui Pusuhndu

Pendahuluan
Reformasi adalah perjuangan yang harus terus dikerjakan oleh umat Tuhan. Reformasi artinya kembali ke formasi (bentuk semula). Manusia pertama diciptakan serupa dan segambar dengan Allah, sempurna memiliki akal dan pikiran sehingga layak menjadi mitra Tuhan untuk menjaga keselarasan hidup di dunia ini. Setelah manusia jatuh kedalam dosa keserupaan dan kesegambaran manusia dengan Allah itu telah ternoda, tercoreng, kabur (buram) bahkan gelap sama sekali, hampir tidak kelihatan lagi sifat-sifat ilahi dalam kehidupan manusia, sehingga muncullah istilah “homo homini lupus = manusia menjadi serigala atas sesamanya, ada pendapat yang mengatakan bahwa manusia adalah hewan bercelana, artinya hanya “celana” yang membedakan manusia dengan ciptaan yang lain...ironis....menyedikan

Kebobrokan moral membuat hidup menjadi kacau, kejam dan sadis....mengerikan. Tepat sekali Presiden Ri Joko Widodo menetapkan Revolusi Mental menjadi lokomotif pemerintahannya. Revolusi Mental adalah terapi dari seluruh masalah yang sedang melanda kehidupan manusia. Permasalahannya adalah bagaimana kita memulai revolusi mental yang telah rusak ini ? cukupkah dengan rajin beribadah ? cukupkah hanya dengan berteriak....revolusi mental....revolusi mental dengan sedirinya mental kita berubah..?”
Saya percaya bahwa kita rindu akan perubahan yang signifikan dalam diri , keluarga, gereja dan bangsa kita. Kita rindu akan kehidupan yang tentram dan damai, diwajah setiap insan kembali memancarkan “rupa dan gambar “ Allah, yang penuh kasih, bertanggung jawab, memiliki daya kreatifitas untuk membangun kehidupan menjadi “lebih baik”. Dibawah ini pemazmur memberikan tips untuk mrevolusi mental yang telah rusak

Pendalaman Nats
(1) Mempertahankan Kelakuan Tetap Bersih (ay.9)
Hidup benar (bersih) ditengah-tengah angkatan yang jahat memang sangat sulit dan berat, karena hidup di dunia ini tidak terlepas dari pengaruh lingkungan. Hidup ditengah masyarakat yang beraneka ragam, nilai kebenaran itu sendiri “nisbi”apa yang kita anggap benar belum tentu benar di mata orang lain dan apa yang dianggap benar oleh orang belum tentu itu benar menurut kita, sehingga nilai kebenaran itu tidak mutlak tetapi tergantung siapa. Bagi segelintir orang korupsi itu benar karena banyak orang melakukannya.... tapi bagi sebagian orang korupsi itu satu momok yang harus di berantas,.. bagi sebagian orang tidak ke gereja itu juga suatu yang benar (buktinya mereka tidak ke gereja, kalau mereka anggap tidak ke gereja itu salah pasti mereka datang ke gereja). Dalam hal ini pemazmur memberikan satu nilai kebenaran adalah “Sesuai Dengan Firman Tuhan” kalau boleh saya meringkaskan isi Firman Tuhan itu adalah “mengasihi Tuhan Allah dengan segenap hati dan mengasihi sesama seperti kita mengasihi diri kita sendiri”,. Firman Tuhan itu dapat di ilustrasikan dengan salib. Salib adalah pertemuan antara kayu vertikal dan kayu yang horizontal yang tidak dapat dipisahkan satu dengan yang lainnya, karena begitu di pisahkan itu bukan lagi salib namanya. Demikian juga antara mengasihi Tuhan dengan mengasihi sesama manusia tidak dapat dipisahkan, karena tidak mungkin kita mengasihi Tuhan tanpa mengasihi sesama manusia. Untuk mempraktekkan kasih ini menjadi tanggung jawab kita, itulah salib yang harus kita pikul setiap saat. Walaupun sebagian orang menganggap “salib” itu ketinggalan zaman, tidak relevan lagi ditengah kehidupan yang sarat dengan persaingan, sulitnya mendapatkan peluang kehidupan “jangankan uang halal uang haram pun sulit mendapatkannya” sehingga uang haram pun dianggap anugerah. Mental seperti ini harus di revolusi. Paulus dalam suratnya ke Jemaat Roma pasal 12 :2 “ Janganlah kamu menjadi serupa dengan dunia ini, tetapi berubahlah oleh pembaharuan budimu, sehingga kamu dapat membedakan manakah kehendak Allah: apa yang baik, yang berkenan kepada Allah dan yang sempurna” Selanjutnya surat Paulus yang kedua kepada Timotius di pasal 3:16 Segala tulisan yang diilhamkan Allah memang bermanfaat untuk mengajar, untuk menyatakan kesalahan, untuk memperbaiki kelakuan dan untuk mendidik orang dalam kebenaran.
Langkah pertama untuk melakukan revolusi mental adalah setiap orang harus mempertahankan kelakuannya tetap bersih yaitu hidup sesuai dengan Firman Tuhan.

(2) Dengan segenap hati mencari Tuhan
Segenap hati artinya totalitas, tidak terpecah, focus, konsentrasi penuh, tidak bercabang, murni, (kudus= tidak campur aduk). Kalau kita berbicara dengan segenap hati mencari Tuhan, itu artinya tidak ada yang lain selain Tuhan menjadi tujuan hidup. Apakah benar semua orang yang pergi ke gereja murni (dengan segenap hati) mencari Tuhan ? karena kalau menurut logika saya, “apa yang kita cari pasti itu yang kita temukan” orang yang pergi ke pasar di tengah-tenga begitu banyak barang yang ditawarkan tidak akan semua mereka beli pasti yang mereka beli adalah sesuai dengan kebutuhan mereka dan logikanya apa yang mereka butuhkan pasti itu yang mereka cari, tidak akan mungkin seorang ibu yang pergi kepasar mencari dan membeli bawang sementara stok bawangnya masih banyak di rumah. Mungkin belakangan ini sering kita dengar “keluhan-keluhan jemaat, siapa yang berkhotbah....ah Pdt si anu.... ah... enggak enak...monoton... enggak ada lucu-lucunya....enggak menarik....

Menurut hemat saya kalau kita sungguh-sungguh datang ke gereja mau mencari Tuhan dengan segenap hati, setiap pembacaan Firman Tuhan (tanpa di khotbahkan) kita dapat bertemu dengan Tuhan, ketika kita bernyanyi syair lagu yang kita lantunkan dapat membawa jiwa kita kepada Tuhan sehingga kita merasakan bertemu dengan Tuhan.

Marilah mencari Tuhan dengan segenap hati tanpa dinodai dengan motivasi-motivasi yang lain, kuburan bukan tujuan menjadi Kristen (karena ada sebagian orang menjadi Kristen agar nanti mati ada yang mengurus penguburannya), kekayaan bukan menjadi tujuan datang kehadirat Tuhan (karena ada sebagian jemaat mengikut Yesus supaya berlimpah hal ini yang diajarkan oleh teologia sukses yang sangat bertentangan dengan teologia salib)
Sumber kebahagiaan yang kekal ada di dalam Tuhan, sehingga pemazmur rindu berjalan di jalan Tuhan tidak sedikitpun menyimpang dari perintah-perintah Tuhan.

(3) Hati yang menyimpan janji-janji Tuhan
Hati adalah jendela mata artinya apa yang ada dihatimu akan terpancar dari matamu, kalau hatimu lagi marah maka matamu akan merah, kalau hatimu lagi bersukacita maka matamu akan berseri-seri.

Suasana hati itu sendiri tergantung dari apa yang ada dialamnya jika hati didisi dengan kebencian maka yang maka seluruh hidup kita akan memancarkan rada kesal, marah, kebencian. Jika hati kita dipenuhi dengan janji-janji maka akan terpancar suatu gelora yang membara, semangat yang luar biasa. Sebuah janji pasti membuahkan pengharapan, jadi hati-hati kalau kita berjanji, karena janji yang kita ucapkan akan menumbuhkan pengharapan dan ketika pengharapan itu tidak terpenuhi akan timbul “sakitnya tu di sini di dalam hatiku”

Pamazmur mengisi hatinya dengan “janji-janji Tuhan”, janji Tuhan yang akan menyelamatkan, janji Tuhan yang tidak pernah diingkari, karena Tuhan itu penuh kasih dan setia, dan kuasa apapun tidak mampu membatalkan janji-Nya. Janji-janji Tuhan yang ada dihatinya membuat dia terus rindu menjalin hubungan dengan Tuhan memalui perenungan Firman Tuhan (Mzm 119: 97 “betapa kucintai Taurat-Mu....” biasanya orang yang jatuh cinta...mau makan ingat si dia....mau tidur ingat si dia...mau mandi ngat si dia.... di dompet ada si dia.... di kamar ada si dia...” di sisi lain apa yang kita pikirkan hal itu juga yang terpancar dalam hidup kita.
Mari kita menyimpan-janji keselamtan, janji kekekalan Tuhan di hati kita sehingga janji Tuhan itu meberikan pengharapan yang teguh di hati kita, dan pengharapan itu akan memampukan kita mengalahkan tantangan dan cobaan serta godaan yang menggiurkan sekali pun, sehingga kita tetap suci walaupun didalam debu

(4) Menceritakan Firman Tuhan
Surat Paulus kepada Timotius, dalam 1 Timotius 4:16 “ Awasilah dirimu sendiri dan awasilah ajaranmu. Bertekunlah dalam semuanya itu, karena dengan berbuat demikian engkau akan menyelamatkan dirimu dan semua orang yang mendengar engkau”, kelemahan kita sebagai orang Kristen adalah kurangnya dalam menceritakan Firman Tuhan, itu kelihatan dalam kebaktian rumah tangga dan juga PA, begitu diberikan kesempatan untuk bersaksi semuanya tertunduk.... bahkan ada yang toel kiri dan kanan.... yang mau bersaksi orangnya hanya itu-itu saja.

Satu prinsip yang harus kita pegang “pada akhirnya akan menjadi hakim pada dirinya sendiri” walaupun saat ini masih banyak orang hanya banyak berbicara tanpa bukti tetapi akhirnya kata-kata yang diucapkan itu akan terus terngiang di telinga dan berbisik di hatinya, akan timbul perasaan malu sendiri jika perkataannya tidak sesuai dengan prilakunya. Hal inilah yang membuat pemazmur selalau rindu menceritakan hukum Tuhan yang dia ucapkan, karena ucapan-ucapannya itu akan menjadi pagar/rel menjaga dia tetap berjalan dalam undang-undang Tuhan.

Marilah kita memperkatakan Firman Tuhan sehingga kita juga diproses hidup dalam apa yang kita perkatakan, Hanya Firmna Tuhan yang terus di perkatakan, diperdengarkan dapat memperbaharui hati kita....

Jika hati kita sudah diperbaharui oleh Firman Tuhan....akan terjadi revolusi mental yang akan membawa perubahan yang radikal dalm hidup ini. Hidup benar di tengah kehidupan dunia penuh dosa, mungkin dianggap ketinggalan zaman, tidak relevan, akan ditindas dan dilindas, jangan takut karena Kristus yang tidak memuliakan diri-Nya sendiri menjadi Imam Besar dimuliakan oleh Dia yang telah berfirman kepada-Nya “Anakku Engkau” (Bahan Bacaan Ibrani 5:5-10) dan janji Tuhan dalam Invocatio “Ia tidak mengalihkan pandangan mata-Nya dari orang benar,”

Pdt. Saul Ginting
Rg.Klender

Read more >>